BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Varian India di Belgia: “ Karantina wajib jika Anda ingin menghentikan mutan ”

Varian aura India yang diduga berbahaya dan menular tiba di Belgia, Itu diumumkan kemarin. Ahli virologi Belgia Marc Van Ranst memperingatkan kita: “Jika penerbangan dari India mendarat di Belanda sekarang, akan ada orang yang memakai alternatif ini.”

Belanda tidak memiliki larangan terbang lengkap dari India. Wisatawan ke Belanda disarankan untuk menjalani karantina, tetapi banyak orang mengabaikannya. Hanya mulai pertengahan Mei, karantina akan diwajibkan bagi wisatawan dari daerah berisiko sangat tinggi, kemungkinan India dan Brasil.

Terluka meski sudah divaksinasi

Wisatawan yang membawa alternatif India ke Belgia sekarang di karantina. Ini berkaitan dengan 43 siswa India yang belajar Keperawatan di Leuven. Dua puluh dari mereka ternyata terluka. “Mereka meninggalkan India dengan hasil tes negatif,” kata Catherine Stesens, tentang pelatihan mereka. “Ketika mereka sampai di Paris, mereka juga dites, semuanya negatif.”

Van Ranst memeriksa kelompok siswa. Salah satu aktivis raksasa itu diduga melukai para mahasiswa selama perjalanan bus dari Paris menuju Belgia.

Varian India menaklukkan pasar virus dalam waktu singkat. Anda tidak ingin itu di sini.

Mark Van Ranst, ahli virus

Hebatnya, setidaknya delapan siswa telah divaksinasi, beberapa dengan Pfizer dan lainnya dengan AstraZeneca. Dari delapan ini, beberapa tertular penyakit.

Para ilmuwan telah menduga bahwa vaksin Corona saat ini bekerja kurang efektif melawan alternatif India. Van Ranst menegaskan bahwa untuk siswa yang divaksinasi, waktu yang disarankan antara dua suntikan “tidak selalu dipatuhi” dan dengan demikian perlindungan tidak optimal.

Ratusan ribu korban di India

Bagaimanapun, sangat mungkin bahwa mutasi India jauh lebih menular daripada varian aura “normal”. “Itu salah satu alasan mengapa virus muncul kembali secara dramatis di India,” kata Van Ranst. “Alternatifnya menaklukkan pasar virus di sana dalam waktu singkat. Anda tidak menginginkannya di sini.”

Epidemi korona berlanjut di India Benar-benar di luar kendali. Jumlah infeksi baru yang tercatat mencapai 330.000 hari ini saja. Rumah sakit tidak mampu lagi mengatasinya, pasien terpaksa berbagi tempat tidur dan terjadi kekurangan oksigen.

Tokoh TV India, Barkha Dutt telah bepergian ke seluruh negeri selama berbulan-bulan, melihat bagaimana kecemasan meningkat di semua sisi:

“Perawatan berderit di semua sisi di sini.”

Namun, GGD tidak ingin memantau wisatawan dari India lebih ketat dan saran karantina tetap merupakan saran. Van Ranst: “Jika kita ingin bepergian secara gratis di Eropa dan ingin melindungi Eropa dari impor virus, karantina harus benar-benar menjadi aturan.”

Sementara itu, Van Ranst mengakui mutasi virus baru tidak bisa sepenuhnya dihindari. “Epidemi adalah buku dengan banyak bab. Sekarang kita berada di bab” Variabel dan Vaksin “. Bab ini tidak akan mudah, karena semakin banyak variabel akan ditambahkan.”

“Beberapa dari mereka akan berhasil, dan kemudian Anda harus mengembangkan vaksin lagi untuk melawan varian ini. Segera Anda akan berada dalam situasi, seperti influenza, di mana Anda harus menyesuaikan vaksin ini dengan variabel yang beredar dari waktu ke waktu. . “

READ  Presiden baru Iran ingin "berinteraksi dengan dunia," bukan dengan Amerika Serikat di luar negeri