BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vesolo-Alberdema | Pesan Houghton adalah bahwa cinta adalah yang terpenting dalam pernikahan pasangan

KAYU Setelah membuka pintu dan menerima ucapan selamat, Keys berkata: “Tahun-tahun berlalu.” Gusta setuju. Percakapan yang terbuka dan jujur, di mana Keys dan Gusta Vesello-Albertema mengenang enam puluh tahun pernikahan. Mereka menyebutkan memberi dan mengambil rahasia mereka untuk pernikahan yang lama, tetapi apakah pembagiannya setara?

Irene dari Valen

Gusta lahir pada tanggal 7 Desember 1936 di Indonesia. Ayahnya dikirim untuk mengabdi di Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL). “Ini perang, tapi aku bermain tanpa beban di luar. Aku tidak tahu tentang kekhawatiran ibuku,” kata Gusta. Lahir di Utrecht, di mana mereka berpapasan di sekolah dansa de Ridge beberapa tahun kemudian, dia pernah berjalan di belakangnya saat dia pergi. , setelah itu dia menyuruhnya untuk melompat ke belakang sepedanya. Dia membawanya pulang dengan sepedanya sendiri dan kemudian pulang lagi. Saya bisa melihatnya lagi. “Tidak sampai mereka menikah pada tanggal 18 Mei 1961. bahwa pernikahan mereka dimulai.

Kehidupan keluarga Mereka pergi bersama orang tua mereka sampai Keys mendapat pekerjaan sebagai teknisi instalasi di Gorinchem. Mereka meninggalkan Woodridge dengan berat hati. Mereka menyukai kota dan katedral. “Saya merindukan keluarga saya karena kami tidak akan berada di Utrecht tanpa mobil,” jelas Gusta. Pasangan itu memiliki dua putra, Eric pada tahun 1962 dan Ron pada tahun 1964, dan untuk waktu yang singkat empat tahun kemudian pindah ke Zeist dan kemudian ke Utrecht pada tahun 1967, di mana Keys bekerja di rumah sakit anak-anak. “Kami kembali ke rumah,” katanya. Gusta memutuskan untuk bekerja saat SMP-nya duduk di bangku sekolah dasar kelas enam. Pertama, dia bekerja di panti jompo dan kemudian di Lamaros, grosir peralatan medis. Dia bekerja setengah hari di ruang surat dan kemudian di bagian arsip. Enam belas tahun kemudian dia dikeluarkan dari reorganisasi.

READ  "Mereka harus pergi ke Indonesia setelah perang"

Kerja Keys telah bekerja di bidang teknologi anak-anak selama 35 tahun. “Saya memiliki rekan kerja yang baik, saya berasal dari semua lapisan masyarakat. Saya pensiun lebih awal ketika saya pergi ke rumah sakit Yutof. Itu terlalu besar untuk saya, dan ada banyak peraturan. Itu 21 tahun yang lalu sekarang. Saya melakukannya. Saya menikmati pekerjaan. “Namun, Gusta merindukannya saat makan malam.” Awalnya dia bekerja di siang hari selama bertahun-tahun, sibuk di akhir pekan, dan sekarang dia pergi di malam hari.

Bergerak Sampai tahun 1983 keluarga tersebut tinggal di Magnoliastrat di Utrecht. Karena lingkungan menjadi lebih kacau dan gelisah, pasangan itu mengontrak sebuah rumah di daerah tersebut. “Mereka menolak sebuah rumah di Selandia Baru, setelah itu mereka menemukan sebuah rumah di Selandia Baru, dan kemudian perbaikan rumah baru.” Gusta mengakui dia sangat menyesal untuk kembali: “Keys telah berbuat banyak untuk rumah kami di Utrecht, dan di sini kami merindukan toko-toko dan fasilitas di dekat rumah. Namun, Houghton dengan cepat menjadi terbiasa, terutama ketika Gustaf menyadari bahwa dia mengagumi ketenangan dan ketenangan di Houghton setelah kedatangan Utrecht. ”

Beristirahat Hortikultura adalah hobi favorit Gusta. “Ketika walikota menemui kami, dia melihat ke taman kami. Potongannya dihabiskan dengan baik untuknya. “Gusta juga ingin bekerja, tapi rumah itu dihentikan karena penuh, dan matanya tidak lagi memungkinkan dia untuk bekerja. Dia suka memasak, dan dia biasa mengikuti kursus memasak di atas panggangan.” Keys berlatih judo sampai selesai. sabuk hitam. Dia berlari dengan putranya Eric sampai tidak mungkin lagi, dan dia mengambil kursus pijat olahraga: Sebagai sukarelawan di klub sepak bola, saya memperlakukan banyak orang, saya hanya ingin berada di sana, kadang-kadang saya tinggal selama sebentar, yang tidak pernah disukai Gusta. ”Pasangan itu bertemu satu sama lain dalam tur bersepeda sejauh 50 kilometer, kadang-kadang membawa sepeda di dalam mobil dan menjelajahi daerah-daerah baru. Berkemah, begitu mereka terbang ke tanah air Gustav. “Saya ingin pergi ke sana, tapi hanya itu. Kemiskinan menyentuh saya, terutama terhadap kekayaan saya. Itu juga perjalanan yang mahal dan panjang.” Kakak Gusta secara teratur bepergian ke Indonesia dan kemudian mengambil mainan bekas sebagai hadiah paling berharga untuk anak-anak yang menerima. mereka di sana. “

READ  Bandara Shenzhen dalam siaga tinggi karena virus

Kegelisahan Sedangkan untuk anak-anak, Keys memiliki banyak pujian untuk Gusta yang telah merawat mereka sebagai seorang ibu. Dia berkata dengan bangga: “Kami memiliki anak laki-laki yang besar. Kami tidak pernah mengalami masalah besar selain mendapatkan air kotor Eric. Dia tidak punya apa-apa, dan dia dirawat karena dehidrasi. Melihat ke belakang, saya berani lebih bertekad dalam keperawatan. Tidak diizinkan untuk pergi ke anak saya kapan pun saya mau itu mengerikan. “Selain dua putra, pasangan itu memiliki lima cucu. “Tiga cucu pertama,” kata Gusta. “Saya mempercayai seorang cucu perempuan. Itu menjadi dua, sekarang bahkan seorang cucu. ”

Rahasia Dalam hal memberi dan menerima, Keys mengaku terlalu banyak mengambil. Dia sering jauh dari rumah, meninggalkan istrinya dengan putra-putranya. “Dia memberi saya lebih dari yang saya lakukan untuknya.” Dia berhenti dan berkata, “Dia gadis yang tepat.” Gusta menjawab: ,, Kadang-kadang saya pergi ke klub sepak bola terlalu banyak untuk bersamanya dan menikmati sesuatu. Saya tidak peduli tentang sepak bola lagi. Tetapi ketika saya meminta sesuatu di rumah, Keys langsung mengatur atau melakukannya. ”Ujung-ujungnya, keduanya mengaku telah menempelkan cinta mereka satu sama lain. Sedangkan untuk putra Eric, pasangan itu mungkin lebih condong ke arah saudara laki-lakinya dan dia. “Kami tinggal di dekat sini, tetapi orang tua saya kesulitan meminta bantuan. Sebaliknya, ketika mereka ada untuk mereka, mereka mencurahkan lebih banyak waktu dan upaya untuk mendapatkan diri mereka sendiri. Mereka pantas mendapatkan istirahat itu.” Eric bertanya-tanya apakah itu mudah. bagi mereka untuk meminta bantuan., Mungkin lebih dari sebelumnya, karena dia lebih di rumah, mereka sendirian.