BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga ekspor bawang putih segar akan naik 40%

Ekspor bawang putih untuk musim baru saat ini sedang berjalan lancar. Dalam hal ekspor ke Eropa, harga pound baru saat ini diperkirakan antara € 900 / ton dan 2.982 / ton, meningkat sekitar 40% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Secara keseluruhan, ekspor bawang putih menghadapi sejumlah tantangan, termasuk kekurangan kontainer, meningkatnya biaya transportasi, dan berkembangnya wabah penyakit di luar negeri.

Efek epidemi sangat mencolok. Hal ini terutama disebabkan oleh faktor-faktor seperti unregulated locking di negara target, yang telah menyebabkan kerugian besar bagi banyak eksportir, mengakibatkan kondisi pasar yang memburuk, sehingga banyak importir tidak dapat menerima barangnya dari waktu ke waktu. Namun, sementara sebagian besar negara sekarang mengenali efek antiseptik dan imunomodulator bawang putih, ekspor bawang putih telah mencapai tingkat rekor, ”kata Steven Shaw dari Buah dan Sayuran Hong Kong di Kabupaten Jinxiang dalam sebuah wawancara dengan Jaringan Buah dan Sayuran Dunia.

Kota Mamiyao, Kota Jining, Provinsi Shandong, Perkebunan Buah dan Sayuran Hong Kong Empat dan enam siung Bawang Putih Kong Shan, satu kepala bawang putih Yunnan (bahan mentah untuk bawang putih hitam), bawang putih hitam, bawang putih murni lokal Jinxiang, bawang putih hibrida, dll. Steven Shaw: “Dalam hal kapasitas distribusi, tiga perusahaan dalam grup kami bersertifikat GAP Eropa, dengan total area bawang putih bersertifikat sekitar 100.000 mU dan kapasitas distribusi sekitar 150.000 ton saat ini. Indonesia, Eropa dan Amerika Serikat merupakan negara besar yang mensyaratkan sertifikasi GAP untuk bawang putih. Kami terutama memasok pasar Indonesia, mengekspor 70.000 ton bawang putih ke pasar tersebut setiap tahun.

“Kami menjual produk bawang putih kami untuk pasar ekspor dan domestik. Sejauh menyangkut merek ekspor, setiap negara memiliki merek bawang putih yang berbeda, merek utamanya adalah Hong Kong, Sani Xiang (merek bawang putih hitam), Byte (untuk Malaysia). pasar) dan Sun Wukong (untuk pasar Vietnam). Selain itu, kami memiliki gudang sendiri di negara-negara Asia Tenggara, dengan fokus pada Pasar Shenzhen Hijing untuk Penjualan Domestik dan memperluas ke daerah sekitar Guangdong dan Hong Kong, Cina. ”

READ  China menuntut agar nikel PHL tetap kuat jika pelarangan Indonesia terus berlanjut

Bawang putih hitam

Dalam beberapa tahun terakhir, pasar luar negeri untuk bawang putih Cina terkonsentrasi di Asia Tenggara, di mana Indonesia merupakan importir terbesar. Pada tahun 2020, Indonesia akan mengimpor 500.000 ton bawang putih China (China mengekspor 1,9 hingga 2 juta ton bawang putih per tahun). Namun sebagai perbandingan, pasar Asia Tenggara lebih tertarik pada harga bawang putih dan tidak hanya pada kualitas, sehingga keuntungan yang tersedia di pasar Asia Tenggara dari penjualan bawang putih umumnya sangat rendah. Zhao: “Berdasarkan ini, langkah kami selanjutnya adalah menciptakan beberapa pasar kelas atas seperti Eropa dan Amerika Serikat, dan kami memenuhi kebutuhan perusahaan besar berdasarkan kemampuan bisnis yang ada dan dukungan biaya.”

Untuk informasi lebih lanjut:
Steven Jaw
Buah dan Sayuran Jinxiang Hongdong
+86 152 6378 8088
[email protected]
www.hongteng.com