BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Virus Khosta-2 Rusia yang mengerikan dapat memicu pandemi berikutnya

Itu pandemi covid-19 belum selesai. Faktanya, itu menunjukkan tanda-tanda melambat sebuah lama.

Tetapi bahkan ketika politisi dan otoritas kesehatan berjuang dengan bagaimana, jika ada, untuk melakukannya terus diproses Sungai kecil pandemipara ilmuwan sudah memprediksi selanjutnya Satu. Mereka berkeliaran di planet ini untuk mencari virus hewan seperti SARS-CoV-2Ini dapat melompat ke populasi dan menyebabkan penyakit serius dalam skala global.

Mereka hanya menemukan satu. Yang menjijikkan.

Pada tahun 2020, tim ilmuwan Rusia mengumpulkan beberapa kelelawar tapal kuda di Taman Nasional Sochi di Rusia selatan. Rusia mengidentifikasi, pada kelelawar itu, virus baru yang mereka beri nama Khosta-2. Secara perilaku, virus ini tampaknya memiliki banyak kesamaan dengan SARS-CoV-2.

Dua tahun kemudian, tim terpisah – termasuk ilmuwan dari Washington State University dan Tulane University – menguji Khosta-2 dengan virus kelelawar Rusia yang baru ditemukan, berharap untuk menentukan apakah mereka dapat menginfeksi manusia. Dan jika demikian, apakah antibodi kita memiliki peluang untuk menghentikannya.

Hasil awal dijelaskan oleh tim di Studi peer-review baru yang muncul minggu lalu di majalah Science Patogen PLOS, khawatir. Virus kelelawar kedua tampaknya tidak menular. Tapi Khosta-2, di sisi lain, menyukai sel manusia.

“Kami menguji seberapa baik protein berduri dari virus kelelawar ini menginfeksi sel manusia dalam kondisi yang berbeda,” tulis para ilmuwan. “Kami menemukan bahwa virus Khosta-2 yang meningkat dapat menginfeksi [the] sel, mirip dengan patogen manusia menggunakan mekanisme masuk yang sama. “

Sama mengkhawatirkannya, Khosta-2 telah terbukti “tahan terhadap netralisasi oleh serum individu yang divaksinasi terhadap SARS-CoV-2.” Dengan kata lain, pertahanan tubuh kita terhadap COVID-19 mungkin tidak melindungi kita dari penyakit hipotetis yang disebabkan oleh Khosta-2.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mulai melapisi cermin emasnya

Implikasinya jelas. Kami membutuhkan antibodi yang lebih baik untuk mengalahkan Khosta-2. “Temuan kami menyoroti kebutuhan mendesak untuk terus mengembangkan vaksin baru dan lebih protektif,” tulis para ilmuwan yang bertanggung jawab atas studi baru tersebut.

Seperti SARS-CoV-2 dan ratusan virus lainnya, Khosta-2 menggunakan protein berbentuk paku ini di permukaannya untuk menangkap dan menginfeksi sel inang. Tetapi sebagian besar SARP hanya dapat menginfeksi spesies yang merupakan inang biasa mereka. Biasanya kelelawar.

Apa yang membuat Khosta-2 Spesial adalah, seperti SARS-CoV-2, virus ini juga dapat menginfeksi manusia – setidaknya dalam kondisi laboratorium. Apa yang membuat Khosta-2 sangat menakutkan? adalah tampaknya mengabaikan antibodi yang saat ini bekerja melawan SARS-CoV-2. Sekali lagi, dalam kondisi laboratorium.

Semakin kita mengganggu ekosistem dan membiarkan spesies dan virus baru bercampur, semakin kita memutar roda roulette di alam.

James Lawler, Pusat Medis Universitas Nebraska

Ada banyak ketidakpastian di sini. Tim Universitas Negeri Tulane tidak berusaha menginfeksi manusia yang sebenarnya dengan Khosta-2. Untuk menguji infeksi, mereka mengekspos virus kelelawar Rusia ke kultur sel manusia. Untuk menguji kekebalan kita, mereka mengekspos virus ke antibodi COVID-19. “Kami hanya dapat menguji apa yang dapat kami uji,” kata Michael Letko, ahli virologi Universitas Negeri Washington dan salah satu penulis penelitian, kepada The Daily Beast.

Tetapi tes kekebalan pada khususnya tidak selalu mewakili bagaimana sistem kekebalan kita benar-benar bekerja – sesuatu yang mudah diakui oleh penulis penelitian. “Respon imun individu akan beragam, terdiri dari respon imun bawaan, adaptif dan seluler,” kata Letko. “Kami hanya melihat antibodi penetralisir dalam penelitian ini.”

Jadi jangan panik dulu. Ada banyak virus hewan di luar sana, banyak di antaranya terkait erat dengan SARS-CoV-2 atau setidaknya menggunakan beberapa mekanisme biologis yang sama untuk menginfeksi inangnya. Sebagian besar tidak pernah menginfeksi siapa pun – dan mereka bahkan mungkin tidak dapat melakukannya dalam kondisi dunia nyata di luar lab.

READ  Satu gambar Hubble Supernova diambil pada tiga waktu yang berbeda

Dengan studi lebih lanjut, Khosta-2 bisa berakhir sebagai ikan merah ilmiah. Virus yang terlihat lebih menakutkan dari yang sebenarnya. “Kami mengalami kesulitan memprediksi dengan tepat mana yang benar-benar akan memecahkan kode untuk menjadi patogen manusia yang efektif,” James Lawler, seorang ahli penyakit menular di University of Nebraska Medical Center, mengatakan kepada The Daily Beast.

Tetapi tidak dapat disangkal bahwa ketika manusia memperluas dan menebang semakin banyak hutan untuk pertanian dan kota, mereka bersentuhan dengan semakin banyak spesies hewan eksotis. Setiap pertemuan adalah kesempatan bagi virus hewan untuk menginfeksi manusia – sebuah proses yang oleh para ilmuwan disebut “zoonosis.”

“Secara keseluruhan, kami dapat mengatakan bahwa risiko zoonosis meningkat untuk banyak jenis virus,” kata Letko. Pertimbangkan sejarah penyakit menular pada manusia baru-baru ini. SARS-CoV-2 hanya kalau tidak Virus hewan yang menular ke manusia, setelah flu burung, SARS-CoV-1, MERS dan lain-lain.

Ada banyak alasan untuk takut akan epidemi setelah, setelah COVID-19. Khosta-2 mungkin adalah virus yang menginfeksi kita selanjutnya. Mungkin itu akan menjadi salah satu patogen lainnya. “Semakin kita mengganggu ekosistem dan membiarkan spesies dan virus baru bercampur, semakin kita memutar roda roulette di alam,” kata Lawler. Kita harus tetap membuka mata – dan bersiap.

Hal paling berguna yang dapat kita lakukan, selain berhenti menebangi hutan tempat kelelawar dan virusnya hidup, adalah mengembangkan vaksin yang bekerja melawan berbagai macam patogen serupa. Ada banyak Vaksin Virus Corona Global dalam pengembangan yang diharapkan para ilmuwan akan bekerja melawan varian SARS-CoV-2 saat ini dan masa depan.

Letko mengatakan bahwa vaksin “coronavirus global” juga dapat bekerja melawan virus Sarpicoron seperti Khosta-2. Kami tidak bisa mengatakan dengan pasti sampai kami mengujinya. Tetapi dengan berkurangnya pendanaan COVID, pengujian ekstensif dapat meluncur semakin jauh ke masa depan.

READ  Dinding tak terlihat di ruang angkasa dapat menjelaskan masalah yang membingungkan para ilmuwan

Dan jika vaksin ini bersifat universal Tidak Bekerja melawan Khosta-2, kami mungkin membutuhkan yang baru kombinasi vax, yang lebih efektif secara luas. Barton Haynes, seorang ahli imunologi di Institut Vaksin Manusia Universitas Duke yang sedang mengembangkan vaksin virus corona baru, mengatakan kepada The Daily Beast bahwa hasil yang paling mungkin adalah kombinasi vaksin terpisah yang, jika digabungkan, dapat memberikan perlindungan luas terhadap berbagai macam virus. .corona. .

Dalam hal ini, kita mungkin memiliki perlombaan di tangan kita. Bisakah kita mengembangkan vaksin baru ini lebih cepat daripada beberapa virus Sarpicoron baru—apakah itu Khosta-2 atau sepupu yang belum ditemukan—yang ditularkan dari hewan ke manusia dan melompat ke ras manusia? Dan bisakah kita benar-benar mendapatkan cukup banyak orang? Mendapatkan Vaksin tepat waktu?