BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wende Snijders: “Pop dipandang sebagai hiburan. Jika Anda lebih teatrikal, Anda akan mendengar: Apa yang sulit baginya?”

Di sini dia sendirian. Kau tidak menginginkan apapun, gumamnya pada dirinya sendiri. Juga sama sekali tidak ada apa-apa di gunung di Castelnau-de-Mandailles, di atas Montpellier. Bebatuan, sungai di lembah, tempat tidur gantung di antara pepohonan. kertas dan pena. air. Tiga hari tiga malam sendirian, tidak ada makanan, tidak ada telepon. Dia meletakkan batu dalam lingkaran. merenungkan. Dia banyak bernyanyi. Badai petir menggelegar di kejauhan. Apakah dia semakin dekat? Apakah ini berbahaya? Tidak ada ide benar-benar.

Penyanyi dan sutradara teater Wende Snijders (43) berada di pencarian visiSebuah perjalanan meditasi ritualistik di mana Anda pergi ke hutan belantara sendirian selama beberapa hari untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang apa yang harus Anda lakukan dalam hidup. Dia tidak berbicara dengan siapa pun, “suara” itu perlahan menghilang. Dengan “cangkir penuh empat puluh” saya merasakan pertanyaan-pertanyaan hidup. Apakah itu benar-benar tidak akan menjadi seorang ibu? Bagaimana dinasti berjalan di keluarganya? Seni ‘mencintai’ yang menakjubkan dan mustahil. Tidak, maka alam, itu penuh dengan kepercayaan diri! Matahari yang cerah itu. Burung, semut, semuanya sibuk. Ini adalah: sentimental. sedih. Suara batin yang busuk itu terkadang. Lebih menyenangkan saat Anda bernyanyi. Lebih moderat juga. Pikir: Tidak, ayahmu tidak meninggalkanmu, dia sakit.

Pengalaman surgawi, sekarang menggambarkan retret. Anda mendapatkan “pinjaman rumah” teman, luas, direnovasi dengan ketat tingkat perpecahan Dewan Perwakilan Rakyat di Amsterdam. Piano besar di tangan. Wende mengatur meja kerjanya yang benar-benar tergores—itu di studionya di Carré Théâtre, di mana dia menjadi seniman di kediamannya untuk sementara waktu—di depan jendela yang tinggi. “Dia” tertulis di suatu tempat. Dia tersenyum dan menyikatnya dengan santai, seolah-olah dia adalah remah-remah. “Yah, kadang-kadang begitu.”

Dia menunjukkan foto-foto bagaimana dia pergi ke sana di selatan Prancis, 2019. Lelah, karena dia tidak tidur di tempat tidur gantung. Lapar, meskipun dia dilatih untuk tidak makan. Tapi juga bercahaya. Tidak ada kata lain untuk itu. Mata yang lebih hijau, mata yang lebih cerah di wajah yang sempit dan tampak sempit dengan “semua saluran terbuka lebar”.

gambar Andreas Terlac

Dia saat ini dalam tahap audisi untuk pertunjukan teater musikal barunya liarTayang perdana 8 April di Carré. Dia secara sadar mengasingkan diri. Ini adalah ritme tindakan berulang untuk menarik diri, menemukan fokus dalam kepompong, muncul seperti kupu-kupu sebelum pemutaran perdana, dan menari di atas panggung dalam sorotan cahaya. “Jadi saya pergi untuk menyelamatkan pasangan saya,” katanya. “Dalam rezim latihan saya, saya berolahraga sepanjang waktu atau harus mengambil liburan panjang. Sulit untuk bergerak bersama dalam hal itu, dan dia juga memiliki hidupnya sendiri.”

Karena tindakan Corona, tur ini telah ditunda selama satu tahun. “Ada beberapa pertunjukan Fieldlab untuk penonton yang diaudisi, tapi malam itu menjadi tekanan bagi kru yang cepat terstimulasi dan telah duduk di rumah selama setahun dan penonton yang tidak terbiasa. Dan saya juga merasa tidak aman. Kami selalu berpikir kami bisa melakukannya. lakukan sekali Lainnya. Anda menguatkan diri, menguatkan diri dan kemudian berhenti tiba-tiba. Saya selalu bisa memulai dari awal.”

READ  Film favorit Oscar The Power of the Dog memenangkan BAFTA London untuk Film Terbaik dan Sutradara Terbaik

Festival seni Kaleidoscoop-nya, di TV Natal lalu, adalah ledakan kreatif di masa gelap. Tapi ketika dia liarPenawaran turun lagi pada bulan Januari, dan ternyata kosong. “Saya tidak begitu tahu lagi. Mengemudi saya tidak pernah hilang! Dan saya merasa sangat bersalah tentang tim saya. Pertunjukan harus dijadwal ulang lagi. Banyak hal menjadi lebih sulit, kan? Cahaya, suara, teknisi, paduan suara, musisi. Kami kehabisan uang.”

Saya berlatih keras. Cahaya bersinar bulan ini. Hah, pengalaman pertama. ke Doetinchem. Dan kemudian… dia tertular virus corona. “Kamu tidak mengada-ada!” Dia memukul kepalanya di atas meja sambil tertawa.

Baca juga: Episode kolom TV dimulai dari itu Kaleidoskop Natal Wende

sangat cerah

yang mana pencarian visi Mungkin itu adalah metode yang agak Spartan, tetapi juga api penyucian. “Kadang-kadang aku mendengarnya: Bukankah seharusnya kamu menganggapnya sederhana? Kamu keras pada dirimu sendiri.” Bertekad: “Tapi itulah yang akan saya lakukan. Saya pikir kedalaman, fokus, dan keindahan adalah hal-hal yang harus diperhatikan. Ketika saya melihat ibu saya, dia belajar bermain cello ketika dia berusia 60 tahun. Atau bagaimana para atlet top mempersiapkan diri. Anda tidak perlu merasa nyaman untuk sementara waktu.”

Ide-ide yang diperoleh tentang gunung ini tercermin dalam lagu-lagu antara pop, rock dan lagu teatrikal. Kata-katanya sangat garang dan spesifik. Sekarang meringkas “waktu itu di gunung itu memberikan gambaran yang jelas bahwa hidup itu kacau dan keadaan memberi.” “Hutan liar macam apa yang Anda temukan dalam diri Anda? Anda cemburu dan tidak masuk akal dan ceria dan percaya diri juga. Saya menyadari di sana: hutan belantara itu, dan kekacauan dan kekerasannya yang tak tergoyahkan, bukan hanya musuh yang harus Anda persenjatai. Anda bisa juga bergerak dengan kekuatan seperti itu. Aku bisa melihat dengan jujur ​​pada sejarah keluargaku dan hubunganku: di mana sebenarnya kita, siapa kamu sebenarnya.”

Juga dalam presentasinya sebelumnya, sebuah kakiSaya menghubungkan kecemasan perpisahan dan pencabutan masa mudanya. Wendy sebenarnya tinggal di tiga benua ketika dia berusia enam tahun karena ayahnya bekerja untuk sebuah perusahaan teknik. Lahir di Inggris, dia pindah ke Indonesia ketika dia masih kecil dan kemudian pindah ke Guinea-Bissau. Keluarganya datang ke Zest ketika dia berusia sembilan tahun, tetapi ayahnya masih jauh dari rumah. “Kami selalu harus beradaptasi, dan kemudian tiba-tiba kembali lagi. Itu membuat saya tidak nyaman secara permanen. Saya tidak berani menutup telepon untuk waktu yang lama, dan saya dapat dengan mudah putus dan pergi.”

Dalam lagu yang diunggah “Blood is in My Blood” dia menggambar, sebagian sebagai hasil dari penelitian keluarga yang dilakukan sebelumnya Episode acara TV masa lalu yang tersembunyi Selesai pada tahun 2017, jalur terus berlanjut. Untuk sejarah kamp Jepang yang menyakitkan dari kakek dan neneknya misalnya. Dan bahwa ayahnya akhirnya tumbuh tanpa ayah karena setelah perang dia ingin pergi ke Suriname sebagai spesialis pertanian tropis. Nenek belum kembali ke daerah tropis.

“Ketika saya menyanyikan ‘Blood in my blood’ pada 4 Mei, bibi saya memberi tahu saya tentang hal itu. Apakah Anda mengerti bahwa menyakitkan memiliki lagu tentang ini? Ya, saya seharusnya memberi tahu mereka sebelumnya. Tapi saya menggunakannya karena saya pikir itu terjadi di banyak keluarga.” Bahwa ada banyak keheningan dan semua orang berusaha untuk bertahan hidup. Trauma lintas generasi bukanlah mitos. Jika segala sesuatunya tidak dilakukan dengan benar, itu akan tertanam kembali dalam DNA generasi berikutnya. harus dibicarakan dengan hormat dan belas kasihan. Itu selalu lebih baik.”

pada liar Semua yang sulit, disk ini, telah diberi tempat. “Saya senang pada akhirnya,” tambah Wendy. “Ini bukan hanya tentang terjun ke dalam gua kesengsaraan.” Dia menemukan bahwa dia bisa mengakui lebih banyak kelembutan seiring bertambahnya usia. Alhasil, hubungannya dengan Wouter van Ransbeek (Mantan Direktur Teater Internasional Amsterdam, sekarang Produser Kreatif) semakin dalam.

Meskipun lagu-lagu argumentatif adalah tentang hubungan, lagu-lagu marah “Lihat aku” dan “Seberapa sering” mungkin menyarankan sebaliknya. “pada liar Emosi yang berbeda memiliki tempat. Begitu juga pertengkaran busuk tanpa filter. Saya ingin sebuah lagu tentang bagaimana semuanya keluar. Sangat lucu: Saya melihat wanita mengarahkan suami mereka di antara penonton. Ketika saya menunjukkan teks kepada teman saya, dia berkata dengan lembut, ‘Kamu biasanya yang paling kejam, jadi pergi dan tulis ulang.’

“Berapa Kali” didasarkan pada teks puitis darinya setelah pertengkaran. Hup, liriknya langsung mengarah ke lagu punk yang bagus. Dia tertawa: “Semua adil dalam cinta, seni, dan perang, Namun? Terima kasih, saya langsung berpikir. Saya selalu mencari kata-kata yang bagus.”

Singkatnya, dia percaya bahwa kepercayaan bahwa mereka akan bekerja sama tumbuh. Melalui semua kekacauan ini mereka menemukan harapan. “Ini juga mengatakan dengan perut gemetar: Saya tidak ingin Anda pergi. Agar orang lain bisa mengatakan hal yang sama. Daripada segera mengemasi barang-barang Anda dan pergi.” Puisi mencari kenyamanan: “Bagi mereka yang meninggalkan dirinya sebagai tindakan pencegahan.”

kebidanan

Selama bertahun-tahun dia curiga terhadap keibuan. Tapi jam biologis yang dia harapkan akan terdengar saat dia berusia 40 tahun telah dimatikan. Saya memutuskan: tidak. “Saya tidak punya imajinasi tentang sebuah keluarga. Saya menyukainya sendiri, kebebasan saya sangat berharga bagi saya.” Dia percaya itu akan memainkan peran sebagai wanita dalam keluarganya, ibu, nenek, dan nenek buyutnya, “mengorbankan hidup mereka untuk mengurus keluarga.” Dalam pertunjukan itu dia menyanyikan: “Saya tidak menginginkan anak / Dan dalam pilihan ini saya bebas / saya hanya ingin menjadi sesuatu yang berbeda.” Lagu piano yang indah. “Sangat keren bahwa ini adalah tambahan dari satu triliun lagu cinta,” katanya. “Seseorang juga bisa berpikir: Ha, ya. Apa saja.”

Saya tidak punya fantasi tentang keluarga. Aku mencintainya sendirian, kebebasanku sangat berharga bagiku

Pemotong Wendy

Dia tidak pernah pribadi dan spesifik. “Karena takut diejek. Bodoh. Histeris, emosional, dan sok. Meski begitu, tapi menurut saya juga menarik. Musik pop sering dianggap sebagai hiburan. Kalau lebih teatrikal, baca di review: Apa yang sulit untuk itu. Tapi Lagu adalah bentuk seni di mana Anda dapat menyanyikan tentang hal-hal eksistensial dengan cara puitis. Ada kebutuhan untuk. Stromae bernyanyi tentang pemikiran bunuh diri. Kai Tempest membahas masalah gender yang sulit. Artis seperti Froukje, S10 , dan Billie Eilish juga menginginkan keaslian itu.”

Dia bilang dia tidak pernah mendapat banyak reaksi terhadap “Voor Alles,” lagunya tentang ketakutan, dengan lirik lagu dengan nama yang sama. Sebuah puisi oleh Jost Zwagermannkan

Keinginannya untuk menyampaikan sesuatu sangat kuat. Semacam bimbingan untuk talenta muda. Sten den Hollander – penyanyi S10 – yang rutin bekerja di rumah Wende, hampir menganggapnya sebagai adik perempuan. Dia dan pacarnya membantu S10 untuk mewakilinya di Kontes Lagu Eurovision. “Dengan bakat seperti S10, serta penyanyi Froukje, saya merasa sangat kuat: saya bisa mengajari Anda sesuatu. Saya lebih membutuhkan bantuan Anda. Saya suka pertunjukan ini, karier ini, produksinya.” Grin: Ketat, karena saya menetapkan standar yang sangat tinggi. Tapi dengan percaya diri. Saat saya berduet dengan S10: “Jangan takut, saya akan menjemputmu.”

Baca juga: NRC berada di FieldLab Show untuk liartahun lalu