BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yaman memeras uang dari negara-negara Muslim Saudi untuk menembak dari penyelidikan PBB

Arab Saudi telah mengintimidasi negara-negara Muslim lainnya dengan maksud untuk menghentikan penyelidikan PBB atas kejahatan perang Saudi di Yaman. Surat kabar Inggris melaporkan bahwa kerajaan menggunakan haji ke Mekah sebagai sarana untuk tujuan ini. Pembela.

Pada bulan Oktober, mayoritas sempit di Dewan Hak Asasi Manusia PBB memberikan suara menentang resolusi di Yaman. Indonesia, Bangladesh, Senegal dan Togo awalnya tidak memilih, tetapi akhirnya memilih menentang di bawah tekanan Saudi.

Namun, haji Mekah digunakan sebagai sarana intimidasi terhadap Indonesia. Arab Saudi mengancam tidak akan mengakui sertifikat vaksin corona Indonesia jika tidak memberikan suara menentang resolusi PBB.

Satu minggu setelah referendum PBB, Uni Emirat Arab (UEA), sekutu Arab Saudi dalam konflik di Yaman, meminta Senegal untuk menandatangani perjanjian perdagangan untuk meningkatkan “kerja sama” antara kedua sekutu.

“Sangat mengerikan bagi Arab Saudi untuk memenangkan perang ini dengan mengorbankan rakyat Yaman,” kata seorang pengamat dekat tentang masalah tersebut. “Tapi itu adalah contoh buku teks untuk negara lain, seperti Rusia dan China, untuk melumpuhkan semua investigasi lainnya.”

Pemungutan suara PBB menampar negara-negara Barat yang ingin penyelidikan berlanjut, dan warga Yaman yang terkena potensi kejahatan perang, termasuk aliansi militer yang dipimpin Saudi.

Yaman telah terlibat dalam perang saudara berdarah selama tujuh tahun setelah perebutan ibu kota Yaman, Sanaa, oleh pemberontak Syiah Houthi. Arab Saudi telah memutuskan untuk campur tangan secara militer untuk mendukung pemerintah Yaman.

Krisis tersebut, yang oleh PBB disebut sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia, telah menewaskan puluhan ribu orang dan membuat jutaan orang kehilangan tempat tinggal. Delapan puluh persen dari 30 juta warga Yaman bergantung pada bantuan.

READ  Reaksi tidak memuaskan dari Platform India 2.0 terhadap tujuan Bloquois