BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yordania dan Irak meraih kemenangan pertama mereka di Piala Asia, sementara Malaysia dan Indonesia kalah

Yordania dan Irak meraih kemenangan pertama mereka di Piala Asia, sementara Malaysia dan Indonesia kalah

DOHA – Pelatih Malaysia Kim Pan-joon meminta maaf kepada para penggemar menyusul kekalahan 4-0 timnya dari Yordania pada pertandingan pembukaan Piala Asia pada 15 Januari, dan berjanji bahwa tim akan meningkat dalam dua pertandingan grup terakhir mereka di Qatar.

Indonesia, rekannya di kawasan ASEAN, juga mengalami kekalahan 3-1 di hari yang sama melawan Irak, saat tim-tim Asia Barat unjuk kekuatan di laga pembuka grupnya.

Pelatih Korea Selatan asal Malaysia, Kim, mengatakan: “Selamat kepada Jordan. Mereka menunjukkan performa bagus malam ini dan pantas menang karena mereka lebih baik dari kami secara fisik dan teknis.”

“Kami mencari gaya menyerang malam ini tetapi Jordan sangat kuat. Babak pertama sangat sulit dan sulit untuk mengatakannya… Kami akan meninjau ulang pertandingan ini dan memperbaiki keadaan.”

“Saya minta maaf kepada fans Malaysia, kami berharap bisa memberikan tantangan yang kuat tapi kami tidak bisa, dan saya merasa kasihan atas hal itu. Kami harus segera pulih dari kekalahan ini untuk menghadapi dua pertandingan tersisa.

Korea Selatan dan Bahrain adalah dua tim lainnya di Grup E.

Pada hari di mana semua pertandingan menghasilkan empat gol, kemenangan telak Jordan mengirim mereka ke puncak grup – di atas Korea Selatan mengalahkan Bahrain 3-1 sebelumnya Pada tanggal 15 Januari.

Mahmoud Al-Mardi dari Yordania mendapatkan salah satu pesaing awal untuk penghargaan gol terbaik di turnamen.

Sang winger membawa timnya unggul melalui tendangan dari luar kotak penalti yang melayang melewati kiper dan masuk ke pojok atas.

Moussa Tamari menggandakan skor dari tendangan penalti setelah tendangan penalti diberikan atas pelanggaran terhadap Yazan Al-Naimat setelah tinjauan VAR, sementara Al-Mardi membuat skor menjadi 3-0 ketika ia mencetak gol keduanya dari sentuhan dalam. Setelah kebahagiaan memantapkan dirinya.

READ  Aaron Romijn: 'Saya menjadi lebih tenang dan mudah bergaul'

Tamari dari Montpellier mencetak gol keduanya ketika ia melepaskan tembakan ke arah kiper pada menit ke-85 untuk melengkapi kekalahan tersebut.

Seperti Malaysia, Indonesia kembali ke putaran final Piala Asia AFC untuk pertama kalinya sejak 2007. Meski mampu menahan Irak selama 45 menit, meski tim Asia Tenggara itu kehabisan tenaga di babak kedua.

Pemain Irak Muhannad Ali mencetak gol pertama ketika ia mengoper bola melewati kiper.

Namun Marcelino Ferdinan menyamakan kedudukan setelah kerja bagus Jakub Sayuri, yang mengatasi tantangan tersebut dan memberikan umpan silang ke kotak enam yard untuk mencetak gol mudah pada menit ke-37.

Namun Irak memecahkan gelembung Indonesia di akhir babak tambahan waktu pertama ketika Osama Rashid mencetak gol dari jarak dekat setelah kiper menghalau bola.

Pemain pengganti Ayman Hussein kemudian mendapatkan sundulan pada menit ke-75 dan melepaskan tembakan langsung dari tepi area enam yard untuk menjadikan skor 3-1 dan memastikan kemenangan bagi Irak.

Pertama-tama, saya mengucapkan selamat kepada tim Irak yang memenangkan pertandingan ini. Namun meski begitu, tim Indonesia menunjukkan pertarungan terbaiknya dan tampil baik pada pertandingan ini, kata pelatih Indonesia Shin Tae-yung.

Namun pemain asal Korea Selatan itu mempertanyakan keputusan wasit yang menghadiahkan gol kedua kepada Irak, yang dirasa ilegal karena pemain Irak lainnya, Ali, berada dalam posisi offside.

“Saya tidak tahu mengapa gol kedua tidak dianggap offside,” tambahnya. “Itu 100% offside.”

Dia menambahkan: “Jika ini benar-benar keputusan wasit yang salah, kami menyesalinya, terutama karena itu terjadi pada momen penting.”

Irak menempati posisi kedua Grup D, di belakang juara bertahan empat kali Jepang, yang mengalahkan Vietnam 4-2 pada 14 Januari.

READ  US Open | Van de Zandschulp leert hoe je zijn naam uitspreekt