BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Youtuber melakukan overclock SATA SSD, tetapi tidak memberikan manfaat praktis yang besar – Komputer – .Geeks

Overclocking dilakukan menggunakan unit pemrosesan pusat (CPU) atau unit pemrosesan grafis (GPU). Namun, YouTuber Gabriel Ferraz melihat lebih jauh dan mencoba melakukan overclocking pada SSD. Upaya ini hanya berhasil sebagian. SSD mati di akhir proses. Terlebih lagi, overclocking tampaknya tidak ada artinya dalam praktiknya.

Ferraz menunjukkan dalam video YouTube bahwa ia berhasil meningkatkan kecepatan clock maksimum SSD SATA dari merek yang kurang dikenal RZX. Dia tidak menjelaskan secara pasti bagaimana dia melakukan hal tersebut. Dia memperingatkan bahwa ada “alasan keamanan” untuk tidak melakukan overclock pada SSD dan mengatakan ada kemungkinan besar perangkat tersebut tidak akan bertahan. Hal serupa juga terjadi pada dirinya.

Video tersebut menunjukkan Ferraz menggunakan SSD SATA 2,5 inci untuk proyeknya. Ia menggunakan drive SATA dan bukan drive NVMe, karena SSD yang dimiliki Ferraz sudah dalam kapasitas maksimum. Frekuensi jam. SSD RZX memiliki pengontrol SM2259XT2 dari Silicon Motion dan TLC Nand dari Kioxia.

Konsol yang dimaksud memiliki satu pengontrol ARC-32bitinti, yang mendukung kecepatan clock hingga 550MHz. Namun, pada SSD RZX, kecepatan clock dikurangi menjadi 425MHz secara default. Memori NAND Kioxia secara resmi dapat berjalan pada kecepatan maksimum 400MHz, tetapi kecepatan tersebut telah dikurangi menjadi 193,75MHz di SSD RZX. Ferraz harus mengalihkan SSD ke mode aman dengan menyingkat dua titik kontak pada PCB. Dia kemudian dapat melakukan overclock konsol dan memori flash SSD menggunakan MPtool SMI, meskipun dia tidak menjelaskan secara pasti bagaimana dia melakukannya dalam video.

Ferraz mengatakan hasilnya tidak terlalu mengejutkan. Ia mampu meningkatkan frekuensi maksimum pengontrol menjadi 500 MHz, meningkat sekitar delapan belas persen dan sedikit lebih rendah dari kecepatan maksimum 550 MHz yang diiklankan Silicon Motion. Frekuensi memori flash juga telah ditingkatkan hingga 400MHz yang diiklankan Kioxia. Namun, kecepatan baca sekuensial tetap sama, dan kecepatan baca acak meningkat dari 134 menjadi 170 MB/s. Kecepatan tulis acak sebenarnya turun dari 155 menjadi 140 MB/s.

READ  Google Chrome untuk Android mendapat fitur pelacakan umpan RSS - Tablet dan Ponsel - Berita

Dalam praktiknya, menurut Ferraz, tampaknya tidak terlalu buruk. Di berbagai tolok ukur, jumlah poin meningkat sedikit, namun tidak banyak. Waktu pemuatan untuk game dan proyek berat Adobe Premiere juga tampaknya tidak mengalami peningkatan. Di akhir perjalanan, SSD juga tampaknya mengonsumsi banyak daya: rata-rata sekitar 63 persen, menurut Ferraz. SSD juga berhenti bekerja; memori nand crash. Ferraz tidak memberikan penjelasan spesifik mengenai hal tersebut.