BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zenny Van Looy (19) mengendarai Mountain Bike World Cup di kota: ‘Penampilan yang pendek dan menakjubkan’ (Olin)

Zeni bekerja di Bodrum kan © r

Olin kan

Zinni Van Looy (19) dari Olen Center mengarahkan pandangannya pada acara XCE Citymountainbike. Ini adalah bentuk bersepeda gunung yang luar biasa di mana peserta harus mengatasi rintangan di sirkuit jalanan. Akhir pekan lalu Leuven menjadi tuan rumah Piala Dunia di mana Zeni finis ketiga dengan indah. “Saya ingin berpartisipasi dalam balapan Piala Dunia sebanyak mungkin,” kata Zinni. “Kami masih harus pergi ke Swedia, Portugal, Turki, India dan Indonesia untuk itu.”

Mark Peters

Kompetisi sepeda gunung kota diadakan di sirkuit jalanan. “Sirkuit ini panjangnya sekitar 500 meter dan di sepanjang jalan Anda akan menemui rintangan seperti jembatan atau loncatan,” jelas Zinni. “Perlombaan dimulai dengan time trial. Anda harus menyelesaikan satu putaran. Tentu saja secepat mungkin karena hanya pebalap terbaik yang lolos untuk bertanding. Selama periode kualifikasi akan ada balapan dalam kelompok empat. Yang pertama dan kedua pergi ke babak selanjutnya, pada akhirnya ada empat peserta yang akan menaiki grand final.

Di Bodrum Turki, Zeni menjalani final besar pertamanya pada akhir bulan lalu, melawan pemimpin dunia itu. “Selama periode kualifikasi uji coba, saya mencetak waktu tercepat ketiga, jadi saya mengikat dengan sangat baik di kualifikasi. Di final, saya harus finis keempat, yang tentu saja merupakan hasil yang bagus. Di Leuven saya berhasil naik ke satu tempat dan finis ketiga. Kompetisi ini dimenangkan oleh juara dunia Jerman Simon Gegenheimer. Dia saat ini berusia 33 tahun. Saya akan berusia 20 tahun akhir bulan ini. Jadi masih ada banyak ruang untuk tumbuh dan mendapatkan pengalaman.”

Zinni yang mengenakan pakaian Forte berwarna putih diizinkan naik ke atas panggung.

Zinni yang mengenakan pakaian Forte berwarna putih diizinkan naik ke atas panggung. kan © r

Zeni lahir di dunia bersepeda. “Ayah saya Ronnie sendiri dulunya adalah seorang pebalap. Saya bersekolah di sekolah bersepeda sejak berusia enam tahun dan dengan cepat masuk ke sirkuit BMX. Kemudian menjadi sepeda gunung klasik. Selama bertahun-tahun, Anda secara alami mengenal diri sendiri lebih baik. Saya lebih dari seorang pelari. menjadi atlet ketahanan. Jadi, ledakan singkat kekuatan yang harus Anda miliki sebagai pengendara sepeda gunung kota lebih baik daripada balapan yang lebih lama. Oleh karena itu pilihan cabang olahraga ini. ”

Fakta bahwa sirkuit Piala Dunia membawa peserta ke seluruh Eropa dan bahkan lebih jauh lebih dari sekadar bonus. “Dengan cara ini Anda juga melihat bagian dari dunia. Dengan berkonsultasi dengan penyelenggara lokal dan berbagai sponsor, dipastikan bahwa perjalanan ke berbagai sirkuit dan akomodasi di situs tetap terjangkau. Jika tidak, itu tidak mungkin. Faktanya bahwa sepeda gunung di kota berfungsi dengan baik di TV juga membantu. Pertandingannya singkat dan luar biasa. Format seperti itu menarik bagi orang-orang.”

Zinni menemukan kursus di lokasi penambangan tua di Beringen untuk berlatih khusus untuk olahraganya. Ada banyak pilihan untuk pelatihan ketahanan di Herentals dan Lichtaart. “Ambisinya, tentu saja, adalah untuk terus melakukannya sebaik mungkin. Mengapa tidak naik satu langkah lebih tinggi di podium.”

READ  Tidak, gym tidak buka: mengapa kita tidak bisa berolahraga di dalam ruangan (belum) | Saat ini