BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Zona Terlarang” dipetakan ulang ke Chernobyl

35 tahun setelah bencana nuklir Chernobyl, spesialis dari Ukraina dan Jerman memetakan ulang radioaktivitas di “zona eksklusi”. Pengukuran penuh seperti ini terakhir dilakukan pada 1980-an.

Luas zona eksklusi di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir lebih dari 2.500 kilometer persegi. Para ahli mengukur radiasi dari ketinggian 100 meter menggunakan dua helikopter dan dua drone. Mereka tidak bisa mendekat, karena tingkat radiasinya tepat di atas Sarkofagus yang membungkus reaktor nuklir, masih sangat tinggi.

Pekerjaan akan berlanjut hingga hari Jumat. Hasilnya akan dipresentasikan pada konferensi pada April 2022.

Masih tidak layak huni

Reaktor nuklir Chernobyl meledak pada April 1986 sebagai akibat dari ledakan tes yang salah: kesalahan menyebabkan reaksi berlebihan. Kebakaran terjadi, setelah itu awan radioaktif mempengaruhi sebagian besar wilayah republik Soviet di Ukraina, Rusia, dan Belarus. Puluhan ribu penduduk kota terdekat Pripyat dievakuasi dan area di sekitar reruntuhan radioaktif ditutup.

Daerah ini secara resmi masih tidak dapat dihuni, tetapi Ukraina ingin menggunakan daerah tersebut secara lebih ekonomis. begitulah dalam jangkauan wisatawan Mereka ingin negara melihat wilayah yang terdaftar di Daftar Warisan Dunia UNESCO.

READ  Helikopter Mars tak berawak melakukan penerbangan bersejarah pertamanya | Instagram