BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

3 cara Tiongkok meningkatkan pengaruh medianya di Indonesia

3 cara Tiongkok meningkatkan pengaruh medianya di Indonesia

Cina Ini memperluas pengaruh medianya Secara global untuk mendukung pengaruhnya yang semakin besar di dunia.

Indonesia, negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, juga menjadi sasaran propaganda media Beijing karena… Lokasi strategis pertama Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok.

Di seluruh dunia, pemerintah Tiongkok mendistribusikan versi informasinya melalui… Kesepakatan berbagi konten di bawah Kemitraan media, Sensor Dan Pelatihan jurnalis asing.

Tiongkok mengadopsi strategi di atas Memperkuat narasi Sejalan dengan kepentingan Partai Komunis Tiongkok, terutama di negara-negara dimana Beijing mempunyai kepentingan yang signifikan.

Indonesia tidak terkecuali, dan di sini Tiongkok menggunakan setidaknya tiga strategi media.

Memperluas kehadiran fisik

Banyak media Tiongkok telah mendirikan kantor cabang di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir, misalnya Hai Endo! saluran Dimiliki oleh China International Television Corporation (CITV) dan ditujukan untuk pemirsa muda. Ada juga Xinhuakantor berita negara terbesar di Tiongkok.

Perluasan ini adalah Untuk memfasilitasi operasi merekakhususnya dalam rekrutmen Jurnalis dan staf lokal Untuk memastikan penyebaran “China Stories” dalam bahasa lokal.

Beberapa dari media tersebut juga memiliki akun media sosial dalam Bahasa Indonesia. Contoh yang paling penting adalah Xinhuayang memiliki akun Twitter berbahasa Indonesia dengan 64.400 pengikut.

Meskipun jumlah pengikutnya tidak seberapa jika dibandingkan dengan media asing lainnya seperti Amerika Serikat. Suara Amerika dengan 324.000 pengikutakun media sosial media Tiongkok versi Bahasa Indonesia ini akan memungkinkan narasi Partai Komunis Tiongkok tersebar dengan baik di Indonesia.

Misalnya, Kantor Berita Xinhua di Indonesia sering memuat tweet di Twitter Terjemahan pidato Xi Jinpingnarasi tentang bagaimana inisiatif Belt and Road Tiongkok muncul Manfaat bagi Indonesia, Penyatuan Taiwan dengan Tiongkok Dan berita tentang kunjungan politisi Indonesia ke Xinjiang Komentar positif dibuat tentang tempat itu.

READ  MTM: Keturunan Timur

Undang jurnalis untuk mengunjungi Tiongkok dan bekerja sama dengan media Indonesia

Selain itu, dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok telah aktif Diundang Jurnalis asing ke negara tersebut memberikan informasi versi mereka sendiri.

Pada tahun 2019, Ikatan Jurnalis Indonesia Hadiri itu Konferensi Forum Jurnalis Inisiatif Belt Road yang diselenggarakan oleh Asosiasi Jurnalis Seluruh Tiongkok dari Partai Komunis Tiongkok.

Didukung oleh China Communications University dan China Radio International, kerja sama ini mencakup pertukaran jurnalis, pelatihan jurnalis, liputan bersama, dan kegiatan akademik.

Sekembalinya, salah satu jurnalis asal Lombok buku Sebuah artikel di surat kabar lokal memuji Tiongkok dan kebebasan persnya.

Pada tahun yang sama, menyusul meningkatnya protes terhadap penindasan Tiongkok terhadap Uighur di Xinjiang, jurnalis Indonesia ditangkap, bersama dengan para pemimpin organisasi Islam di negara tersebut. Diundang Ke Tiongkok dalam tur yang dirancang ke Xinjiang, di mana mereka hanya dibawa ke sebagian kecil kamp Uighur.

Selain mengundang jurnalis untuk mengunjungi Tiongkok, entitas media Tiongkok juga telah menjalin hubungan dengan rekan-rekan mereka di Indonesia untuk mendukung strategi berbagi konten. Strategi ini Dia berhasil Konten media pemerintah Tiongkok akan disebarkan secara luas, menjangkau khalayak Indonesia melalui media lokal.

Ini didirikan dengan Pos Jakartadi mana konten dari media Tiongkok seperti Xinhua Dan Harian Cinayang dimiliki oleh Departemen Propaganda Partai Komunis Tiongkok, menjadi Diterbitkan ulang. postingan tersebut Juga Publikasi Ditulis oleh duta besar Tiongkok.

Selain itu, Xinhua Dia juga memilikinya Muncul Perjanjian kerjasama dengan Kantor Berita Negara Indonesia Antara dan radio lokal, MetroTVyang mendorong dua organisasi media besar di Indonesia ini untuk melakukan siaran Lebih positif Dan Cakupan yang kurang kritis terhadap Tiongkok.

READ  Daftar lengkap peraih Piala Citra Film Festival Indonesia 2023

Penelitian dari Jurnal Studi Cina Inggris Juga Mengonfirmasi Banyak media di Indonesia, yang sering menerbitkan ulang pemberitaan media Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir, seringkali memuat berita dengan narasi positif.

Sensor

Tiongkok juga secara bertahap melakukan upaya untuk menyensor informasi anti-Tiongkok di Indonesia.

Pada bulan Agustus 2020, Reuters tersebut Perusahaan teknologi Tiongkok, ByteDance, telah menyensor artikel-artikel yang mengkritik pemerintah Tiongkok dalam bahasa Indonesia Paca Beretta (BaBe) adalah aplikasi agregasi berita yang digunakan oleh jutaan orang di Indonesia. Pengawasan tersebut berdasarkan instruksi dari kantor pusat perusahaan di Beijing.

Konten terbatas disebutkan Termasuk Referensi ke Tiananmen dan Mao Zedong, serta ketegangan antara Tiongkok dan Indonesia mengenai Laut Cina Selatan dan larangan lokal terhadap aplikasi berbagi video TikTok, yang juga dimiliki oleh ByteDance. Laporan yang bertentangan dari perusahaan dan sumber yang disebutkan dalam artikel tersebut mengklaim bahwa aturan moderasi menjadi kurang ketat pada tahun 2019 atau pertengahan tahun 2020.

Pada awal tahun 2021, badan sensor negara Tiongkok juga mengumumkan Terlarang Situs surat kabar Indonesia Guaboo Di beberapa wilayah di China, seperti Beijing, Shenzhen, Mongolia Dalam, dan Provinsi Yunnan.

Guaboo Dia bilang ini dia Diduga Karena sensitifnya Tiongkok terhadap kritik dari Partai Komunis Tiongkok. Ini juga menyangkut pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga Uyghur.

apa yang harus dilakukan

Sebagai negara demokrasi, Indonesia perlu memastikan bahwa pengaruh media Tiongkok tidak mengancam kebebasan demokrasinya.

Freedom House, sebuah wadah pemikir yang berbasis di AS dan itu telah disarankan Beberapa cara untuk menghadapi pengaruh media yang berkembang di Tiongkok.

Pertama, kita harus mendorong lembaga akademis dan penelitian untuk melakukan penelitian mengenai taktik media Tiongkok dan narasi bias yang umum. Kami kemudian dapat menggunakan hasilnya untuk meningkatkan kesadaran jurnalis tentang isu-isu ini.

READ  Analis Ziggo Sport Robert Doornbos menyerang dan mencuri jam tangan | Media dan budaya

Media lokal juga harus menyadari potensi risiko jurnalistik dan politik dalam menerima perjanjian media Tiongkok.

Yang sama pentingnya adalah jurnalis dan pemilik asosiasi media harus berhati-hati saat menandatangani kesepakatan berbagi konten atau nota kesepahaman dengan media pemerintah Tiongkok dan asosiasi jurnalis yang berafiliasi dengan Partai Komunis Tiongkok.

Media juga perlu menjunjung tinggi kode etik jurnalistik melalui transparansi terkait konten bersponsor, tulisan yang dibayar oleh pejabat Tiongkok, dan sumber pendanaan bagi jurnalis yang bepergian ke Tiongkok yang menghasilkan publikasi materi berita.

Yeta Purnama, seorang mahasiswa Universitas Islam di Indonesia, berkontribusi pada artikel ini.