BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

A Bang About De Ost: Orang Barat adalah penjahat perang, inilah yang sebenarnya

Sudah untuk Melepaskan Film bersponsor Timur Oleh sutradara Jim Taehoto karena hype. Tahun lalu, Organisasi Veteran Maluku4Maluku Moloko Iklan melawan pembuat film Tentang “penghinaan kolektif” dan “ujaran kebencian”. Federasi Hindia Belanda memberikan prosedur ringkasan: Pembuat harus menyertakan penafian Yang menegaskan karakter fiksi dari film tersebut. Hakim menolak permintaan ini. Belakangan, Palmyra Westerling, putri Kapten Raymond Westerling, sangat marah tentang bagaimana ayahnya digambarkan dalam film itu. Dia menelepon Dalam surat terbuka Untuk menghentikan film. Menurutnya, pembuatnya “mengunjungi sejarah” dan menggambarkan tentara NLA sebagai “penjahat perang Nazi”. Yang tak kalah menarik adalah komentar-komentar di bawah postingan media sosial dan artikel seputar film tersebut. Timur Ini akan menjadi “paku di peti mati nenek moyang kita”, “pisau di punggung para pejuang Andes,” dan “pembuatnya harus malu untuk buang air kecil di kuburan ribuan orang mati.”

Timur Ini menggambarkan kontroversial Kapten Raymond WesterlingPemimpin Depot Pasukan Khusus, Komponen dari Tentara Kerajaan India Timur (KNIL), di Hindia Belanda. Film ini berlatarkan Hindia Belanda pada tahun 1946, saat ini Perang Kemerdekaan Indonesia. Ceritanya tentang Johan de Vries, seorang pemuda Relawan perang Yang, di bawah komando Westerling, terlibat dalam pembunuhan penduduk desa di Sulawesi Selatan (sekarang Sulawesi).

Westerling adalah penjahat perang

Saya menyadari bahwa sejarah Indonesia memiliki wajah yang berbeda di Belanda yang hanya terpikir oleh saya di sini, beberapa minggu setelah saya tiba di Leiden untuk studi saya. Dalam diskusi ruang kuliah tentang sastra India, dia menyebut Indonesia 17 Agustus 1945 Dia menyatakan kemerdekaannya. Guru saya menjawab, bagaimanapun, bahwa orang Indonesia hanya mendapatkan kemerdekaannya Milik Pada 27 Desember 1949, Ratu Juliana menandatangani penyerahan kedaulatan atas Dam Square. Saat itulah saya menyadari bahwa sejarah Indonesia, realitas sejarah kita, dimaknai secara berbeda di belahan dunia ini.

READ  American Pie mendapat bagian kelima | Ternyata

Apakah akan ada hal serupa yang terjadi di komentar di Timur Dan barat? Westerling adalah penjahat dalam memori perang kolektif orang Indonesia. Kami belajar di sekolah dasar bahwa al-Gharbi berlumuran darah – banyak darah: dia bertanggung jawab atas genosida 40.000 orang tak bersalah di Sulawesi Selatan. 1 Dan dia mencoba berbalik melawan presiden Soekarno saat itu.

Di Belanda tidak ada ingatan perang yang jelas dan tersebar luas tentang periode 1945-1949 di Indonesia

Bukan memori perang kolektif

Dalam hal ini, film tersebut sesuai dengan pandangan saya tentang sejarah Indonesia. Tapi saya bisa membayangkan gambaran ini diekspos sebagai intens – atau bahkan lebih menghina – oleh Hindia Belanda dan Maluku yang ayah atau kakek neneknya bertugas sebagai tentara KNIL atau relawan perang di Hindia Belanda. Apakah ingatan kolektif mereka tentang Perang Kemerdekaan Indonesia juga berperan dalam hal ini?

“Di Belanda, tidak ada memori perang yang tersebar luas dan jelas dari periode 1945 hingga 1949 di Indonesia,” kata Kees Repens, profesor budaya sejarah populer dan perang di Sekolah Sejarah, Budaya dan Komunikasi Erasmus (ESHCC). . Robbins mempelajari bagaimana ingatan dan gambaran perang diekspresikan dalam budaya populer dan apa arti kenangan perang sampai hari ini.

Baca lebih banyak

Sejarawan Maria Griffer: Menghancurkan patung bukanlah obat untuk rasisme

Profesor kehormatan budaya sejarah Maria Grivier percaya bahwa pembangunan global …

Timur Hal itu menimbulkan kegemparan di kalangan Hindia Belanda dan Maluku, tetapi juga di antara para sukarelawan perang, wajib militer, dan keturunan mereka. Namun, menurut Robbins, orang Belanda lainnya mungkin akan angkat bahu karena mereka tidak melihat Perang Kemerdekaan Indonesia sebagai bagian integral dari sejarah Belanda. “Periode ini tidak secara otomatis tertulis dalam memori kolektif,” katanya. “Sebaliknya, ini dilihat terutama sebagai memori sensitif dan kontroversial.” “Karena dia sensitif, orang-orang tidak ingin banyak membicarakannya dan mereka tidak ingin terlalu banyak menanyainya.” Ini tercermin dari kurangnya produksi populer seputar perang ini: serta sejumlah dokumenter, buku komik. pencurian Ditulis oleh Peter Van Dongen, komedian pendidikan Kembali Dari Remembrance and Film Center India Catatan gila (1981), Kalajengking (1984), Urug (1993) di Sabuk zamrud (1997) hampir satu-satunya ucapan rakyat yang mewakili periode ini.

READ  Berita IGO - Terkini - Lintjesregen 2021 Goeree-Overflakkee

Menderita selama satu generasi

Karena tidak ada penjelasan Belanda yang jelas tentang perang di Indonesia, Hindia Belanda dan Maluku harus bersaing dengan sejarah pribadi. Penderitaan keluarga dan trauma perang secara implisit diturunkan dari generasi ke generasi karena kisah mereka tidak banyak diberi ruang dalam sejarah Belanda.

Hanya untuk beberapa nama, sebagian kecil dari penderitaan mereka: Generasi pertama Hindia dan Kepulauan Raja berjuang untuk kerajaan selama Perang Dunia II. Banyak yang dipenjarakan di kamp-kamp Jepang selama pendudukan Jepang dan kemudian dipaksa kembali ke Belanda. Belanda menyambut mereka dengan sangat dingin: mereka ditempatkan dalam kondisi yang mengerikan di bekas kamp konsentrasi dan tentara Tentara Pembebasan Nasional Korea dibebaskan dari dinas militer mereka. Mereka adalah warga negara kelas dua dan tidak merasa diterima dalam masyarakat Belanda. Anda juga dapat melihat ini di Sastra India dan MalukuTopik-topik seperti trauma yang belum terselesaikan, krisis identitas, dan kerinduan adalah sentral. Dan setelah semua kesengsaraan ini, sebuah film bermunculan yang sekarang menempatkan orang tua mereka (kakek-nenek) dalam pandangan yang buruk. Pantas saja amarah mereka meledak.

Menurut orang Indonesia, perilaku polisi bukanlah bagian dari dekolonisasi. Mereka mencoba untuk menjajah kembali ‘

Sudut pandang berbeda

Di ruang kuliah di Leiden itu, saya belajar bahwa sejarah memiliki banyak wajah. Bagi Belanda, apa yang dimaksud dengan “pekerjaan polisi” adalah “militan pertanian” (agresi militer) bagi rakyat saya. Yang disebut periode “Persiap” di Belanda disebut “revolusi nasional” di Indonesia.

“Periode 1945-1949 benar-benar merupakan contoh yang sangat baik dari sudut pandang yang berbeda,” tegas kandidat PhD Liz Zourney (ESHCC). Periksa memori perang Indonesia dengan memerankannya kembali 2 Public Assault Van, 1 Maret 1949 3 Di Yogyakarta. Misalnya: “Menurut orang Indonesia, tindakan polisi bukan termasuk dekolonisasi. Itu upaya penjajahan kembali.”

READ  Film tentang Perang Kemerdekaan Indonesia perdana "De Oost"

Zorni mengatakan, periode 1945-1949 juga muncul dalam budaya populer Indonesia sebagai masa persatuan, saat bangsa Indonesia berjuang bersama untuk negara dan kemerdekaannya. Dia melihat pemeragaan tahunan dilakukan secara spektakuler, heroik, dan nasionalis. Dalam cerita itu, Belanda berubah menjadi penjahat.

12823287_10209967697455415_8417086582583067909_o

Baca lebih banyak

Film dokumenter oleh seorang mahasiswa PhD Euro di Festival Film Zurich

Dokumenter mahasiswa PhD Liz Zornier “A Sense of History” membuat …

Siap bicara

Adakah jalan tengah antara negara Belanda yang lebih suka menyapu masa revolusi di bawah permadani, orang Belanda dari India dan Maluku yang tidak betah di mana pun, dan orang Indonesia yang menyatukan tentara Belanda? Dialog adalah kata kunci, menurut Repens. Repens: “Jika Anda ingin memiliki budaya sejarah di mana masa lalu penting, maka Anda harus memeriksa masa lalu. Anda harus mau mendengarkan satu sama lain dan akhirnya menyesuaikan interpretasi Anda.”

  1. Nomor ini salah, saya mengetahuinya bertahun-tahun kemudian. Mungkin lebih sedikit yang tewas, namun angka empat puluh ribu terukir dalam ingatan Indonesia. “Monumen Korban 40.000 Jiwa” (peringatan 40.000 orang tewas) didirikan di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, untuk mengenang para korban orang Barat. ↩︎
  2. Peragaan ulang adalah peragaan kembali peristiwa sejarah. ↩︎
  3. Serangan Umum 1 Maret 1949 adalah salah satu pertempuran terakhir melawan penjajah Belanda di masa Revolusi Nasional. ↩︎