BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Industri film Indonesia merayakan Busan Renaissance

Industri film Indonesia merayakan Busan Renaissance

Industri film Indonesia siap untuk melebarkan sayapnya secara global, karena industri film yang berkembang pesat di negara ini menjadi fokus Festival Film Internasional Busan.

Film-film Tanah Air kini rutin diseleksi dan meraih penghargaan di festival-festival besar internasional. Pasar domestik di Indonesia, yang merupakan negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia dengan jumlah 277 juta jiwa, berkembang pesat dengan produk lokal menguasai pangsa pasar yang besar. Indonesia juga berupaya memperkuat kebijakan budayanya, yang mencakup hibah produksi bersama sebesar $13 juta per tahun. Tahun ini, 15 film layar lebar, film pendek, dan serial akan diputar di Busan.

Festival ini telah mengundang film-film Indonesia sejak tahun 1996. Pada tahun 2004, mendiang Kim Ji-seok, yang namanya kini menyandang salah satu penghargaan terpenting festival tersebut, mensponsori sebuah program bernama “Garin.” [Nugroho] ‘Generasi Penerus: Kemungkinan Baru Sinema Indonesia.’ “Saya menyadari bahwa generasi berikutnya sudah terlihat, namun mereka diabaikan,” kata Park Seungho, programmer festival tersebut. beragam.

“Tahun lalu saya terkejut dengan kabar bahwa box office Indonesia tidak hanya pulih dari pandemi, tetapi juga mencapai titik di mana pangsa pasar domestik melebihi 50%. Ketahanan yang kuat dan gelombang sutradara baru, serta jumlah layar dan penonton yang terus meningkat, mengingatkan saya Tentu saja, telah terjadi kebangkitan sinema Korea sejak akhir tahun 1990. “Sudah waktunya bagi dunia untuk menyaksikan dan menikmatinya,” tambah Park.

Tahun ini, delegasi Indonesia di Busan berjumlah 50 orang, termasuk sineas, panitia, pemerintah, dan media. Banyak dari mereka yang menghadiri festival tersebut berkat dana bantuan perjalanan yang disediakan oleh pemerintah. Direktur Film, Musik, dan Media Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Ahmad Mahindra, mengatakan: ‘Hal ini akan memastikan dampak yang luas bagi perfilman Indonesia, seperti mempromosikan film serta membuka peluang jaringan dan produksi bersama.’

READ  Fiona Tan menghidupkan kembali nostalgia Belanda

Indonesia memiliki 126 pelepasliaran dalam negeri pada tahun 2022, dan dengan lebih dari 54 juta pelepasliaran, tahun ini melampaui angka sebelum pandemi pada tahun 2019. “Peluangnya ada karena penting bagi Indonesia untuk tidak hanya menjadi pasar yang besar, tapi juga menjadi pasar yang besar. pemain,” kata Maqbool Mubarak. Tantangannya adalah bagaimana mengubah momentum ini menjadi sesuatu yang bertahan lebih lama beragam. Filmnya yang memenangkan Venesia, Autobiography, diputar di Busan tahun lalu dan menjadi entri Indonesia dalam Oscar tahun ini.

Film “24 Hours with Gaspard” oleh produser Yulia Evina Bhara, disutradarai oleh Josip Ange Nguyen, berpartisipasi dalam kompetisi festival “Jesuk”, dan film Mubarak “Watch It Burn” berpartisipasi dalam Asian Projects Market. Bhara mengapresiasi sinergi yang terjalin antar pemangku kepentingan di industri perfilman Indonesia, dimana semakin banyak sineas yang menggarap proyek-proyek menarik, peran aktif pemerintah, meningkatnya minat internasional terhadap perfilman Indonesia, dan komitmen penonton lokal, semuanya berkontribusi terhadap pertumbuhan perfilman Indonesia. .

“Ada antusiasme di kalangan pembuat film Indonesia untuk mendapatkan pengakuan internasional dengan lebih berupaya dalam pengerjaannya,” kata doyenne dari sinema independen Joko Anwar, yang filmnya pada tahun 2019 “Immpetigore” diputar di Busan sebagai bagian dari fokusnya pada Indonesia. “Ada semangat baru di kalangan pembuat film independen untuk memproduksi film yang tidak hanya bertujuan untuk mendapatkan eksposur internasional melalui festival film, tetapi juga untuk meningkatkan jumlah penonton domestik,” tambah Nouwen.

Ini merupakan kebangkitan luar biasa bagi negara yang industri filmnya hampir mati pada masa Orde Baru (1966-1998). “Indonesia mengalami matinya era sinematik pada masa Orde Baru, terutama pada akhir tahun 1980an dan 1990an, dan saat itu hanya Jarin Nugroho dan beberapa sutradara yang membuat film. Kreativitas dibatasi. Ini era sinematik,” kata sutradara Camila Andini , putri Nugroho, yang bersama suaminya, Eva Isfansyah, menyutradarai serial Cigarette Girl Netflix, yang episodenya ditayangkan di Busan: “Segala sesuatunya mulai berubah setelah reformasi.” “Kami adalah industri yang cukup baru, namun ada pintu yang dibuka oleh generasi saya sebelumnya yang setidaknya membuat saya berpikir saya dapat berbicara dan menciptakan pikiran saya sendiri hari ini.”

“gadis rokok”
Netflix

“Kami memiliki hidangan lokal di Indonesia yang disebut ‘Gado Gado’. Ini pada dasarnya adalah salad yang disajikan dengan saus selai kacang dan frasa tersebut secara harfiah berarti ‘campuran campuran’ yang cocok untuk hidangan serbaguna ini yang dapat dibuat dengan kombinasi bahan mentah atau apa pun. sayur masak. Tepat sekali.” Apa yang dapat Anda harapkan dari film-film kami saat ini,” kata sutradara Muli Suriya, yang filmnya tahun 2013 berjudul What They Don’t Talk About When They Talk About Love diputar di Indonesia Focus di Busan. “Sebagian besar pembuat film kami belajar secara otodidak, dan kepekaan kreatif mereka berakar pada bentuk seni lain, sehingga film kami kadang-kadang terlihat agak mentah, memiliki selera yang berbeda-beda, kurang canggih, dan dibuat dengan biaya yang lebih sedikit. pikirkan ini, “Salah satu daya tariknya. Setelah reformasi, suara kami menjadi lebih berani – terutama para pembuat film muda. Masih banyak potensi di industri kami.”

Tantangannya juga ada, namun ditangani secara bertahap. Negara ini tidak memiliki jaringan distribusi independen yang berarti para produser langsung pergi ke bioskop dan mengambil keuntungan serta pengambilalihan. Meski pembangunannya pesat, jumlah layar bioskop masih sedikit, tidak melebihi 2.300 layar. Namun, dengan terbukanya penanaman modal asing di sektor ini, ada harapan baru.

Kesenjangan lainnya terjadi pada sektor pendidikan sinema. “Saat ini ekosistem secara keseluruhan belum utuh, sektor pendidikan dan pengembangan, produksi, dan terutama distribusi perlu kita perbaiki,” kata Andini. “Tantangan terbesarnya adalah sistem pendukung kita,” tambah Soria. Kurangnya sekolah film dan program pelatihan berarti hanya ada sedikit sumber daya manusia yang dapat memenuhi permintaan produksi lebih banyak. “Akses terhadap pendidikan film masih sangat terbatas di Indonesia,” kata Anwar, senada dengan pandangan rekan senegaranya.

Hal ini juga sedang ditangani. Indonesia memiliki dana abadi pendidikan sebesar $8 miliar, yang sebagian digunakan untuk memberikan beasiswa bagi program gelar dan non-gelar secara internasional, serta untuk memperkuat infrastruktur pendidikan film di dalam negeri.

“Banyak aspek fundamental yang telah kita reformasi untuk meningkatkan kualitas ekosistem perfilman,” kata Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi RI, Nedim Anwar Makarim.