BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Adidas ingin merebut kembali konsumen China dengan strategi baru

LONDON (dpa-AFX) – Pembuat perlengkapan olahraga Adidas ingin mengatasi masalahnya di pasar China dengan lebih memperhatikan realitas lokal. Grup yang terdaftar di DAX merencanakan lebih banyak lini produk nasional untuk Republik Rakyat, menggabungkan desain internasional dengan budaya tradisional Tiongkok. Pada tahun depan, Adidas bertujuan untuk mendesain setidaknya 30% dari pakaian yang dijual di China secara lokal, Adrian Siew, direktur yang bertanggung jawab negara tersebut, mengatakan kepada Financial Times (“FT,” edisi Senin). Sebelum krisis, pangsa ini rendah.

Selain itu, Adidas ingin memperluas kemitraannya dengan atlet Tiongkok dan memindahkan lebih banyak produksinya ke Tiongkok untuk merespons tren fesyen dengan lebih cepat. Financial Times mengatakan para ahli mengatakan ini dapat meningkatkan biaya tenaga kerja. Biaya tenaga kerja lebih tinggi di Cina daripada di Vietnam, Indonesia atau Kamboja.

Adidas telah berjuang di China akhir-akhir ini, serta inflasi yang melonjak dan kolaborasinya dengan rapper Amerika Kanye West yang tiba-tiba berakhir. Perusahaan, seperti pesaingnya Nike dan Puma, telah lama menderita akibat kebijakan Corona ketat pemerintah China, yang menekan konsumsi. Hal ini telah diperburuk untuk beberapa waktu oleh ketegangan antara dunia Barat dan China atas masalah hak asasi manusia, yang telah menyebabkan seruan untuk memboikot merek Barat di negara tersebut. Selain itu, persaingan dari merek pakaian Cina semakin meningkat. Paling tidak karena masalah di China, Adidas terancam rugi operasional tahun ini. / baru / salah / laki-laki

READ  "Minumlah teh Soekalakoe" bukanlah permohonan yang polos seperti yang pertama kali muncul