BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Adopsi dari luar negeri akan segera diizinkan lagi: ‘Ini memberi harapan untuk akhirnya memiliki bayi’

Kamar Dirk John (33) dan Christian (35) telah ditunggu-tunggu selama bertahun-tahun untuk menjadi kamar anak-anak. “Kami sudah menyelesaikan kursus dan uji klinis. Tahun lalu kami mendapat lampu hijau, jadi kami bisa mempertimbangkan adopsi,” kata Dirk John (nama lengkap penulis tahu).

Tapi ada laporan buruk tentang sistem adopsi. Karena penyimpangan, larangan adopsi untuk adopsi asing segera diperkenalkan.

Kondisi ketat

Prosedur adopsi dari luar negeri akan dilanjutkan dalam beberapa bulan mendatang. Namun, kondisi yang lebih ketat akan diberlakukan dan mediasi akan dilakukan oleh badan pemerintah. Menteri Franc Weerwind (Penegak Hukum) mengumumkan hal ini hari ini.

Prinsip dasarnya adalah bahwa di masa depan adopsi hanya mungkin bagi anak-anak yang ‘tidak dirawat dengan baik’ di negara asal mereka.

Pengakhiran adopsi adalah masa kelam bagi Dirk John. “Tiba-tiba ada ketidakpastian dan kecurigaan. Anda akan bertanya pada diri sendiri: Haruskah kita terus mengadopsi jika ada segala macam pelanggaran? Apakah kita masih melakukan hal yang benar?”

Sangat melegakan

Keputusan Menteri Weerawind untuk mengizinkan adopsi asing sekarang sangat melegakan. “Kami melihat ini sebagai jaminan bahwa adopsi itu baik dan indah di atas segalanya. Hak seorang anak untuk sebuah keluarga dijamin.”

Dia melanjutkan: “Kami mengadopsi bukan hanya karena seorang anak adalah tambahan yang indah dalam hidup kami, tetapi juga karena kami ingin menjadi sebuah keluarga dan menjadi tambahan yang indah bagi kehidupan seorang anak.”

Mengapa pembekuan adopsi terjadi?

Adopsi antar negara dihentikan pada Februari tahun lalu. Alasannya adalah pernyataan yang sangat kritis. Antara tahun 1967 dan 1998 sebuah tim mempelajari adopsi anak-anak dari Bangladesh, Brazil, Kolombia, Indonesia dan Sri Lanka.

READ  Akhirnya perlakukan orang Maluku seperti biasa: dengan hormat

Panel menemukan praktik seperti penculikan anak, penculikan anak, korupsi, pencurian dokumen dan dokumen palsu, perilaku tidak bermoral pegawai negeri dan pemindahan anak ke Belanda dengan alasan palsu. Karena budaya adopsi belum teratur, kelompok tersebut lebih memilih pembekuan adopsi sementara.

Bagi calon orang tua, dimulainya kembali adopsi penuh dengan banyak pertanyaan dan ketidakpastian di masa depan. Pemerintah akan menghentikan empat agen perantara yang ada dan tidak lagi mengatur adopsi melalui agen federal. Sistem itu harus bekerja sesegera mungkin, tetapi tanggal yang jelas belum ditetapkan.

Kesalahan yang dibuat di masa lalu?

“Kabar baiknya adalah: untungnya kita tidak harus memulai proses adopsi lagi,” kata Dirk John. “Tetapi kami juga memiliki pertanyaan: Haruskah kami pergi ke agen sementara atau apakah proses adopsi sudah melalui sistem pemerintahan baru? Seberapa cepat semuanya berjalan?

Dirk John berharap keahlian lembaga arbitrase yang ada segera dialihkan ke lembaga pemerintah yang baru bertugas. “Saya sangat percaya bahwa pelanggaran benar-benar sesuatu dari masa lalu.”

Karena mereka adalah pasangan homoseksual, Christian dan Dirk John hanya berhak mendapatkan anak angkat dari Portugal, Afrika Selatan, dan Amerika Serikat. “Kami juga bertanya-tanya apakah ada yang akan berubah dalam hal ini.” Pasangan itu ingin mengadopsi seorang anak dari Amerika Serikat.

Pemerintah ingin memperkuat kerja sama dengan negara-negara adopsi dan mendukung negara-negara untuk memungkinkan pengasuhan anak. Jika mereka mencapai tingkat itu – atau jika mereka berbuat terlalu sedikit untuk mencapai tujuan itu – kerjasama dengan suatu negara dapat dihentikan.

Berikan masa depan yang cerah

Terlepas dari ketidakpastian, keinginan untuk memiliki anak setelah bertahun-tahun datang dari Christian dan Dirk John. “Kami memiliki kehidupan yang indah, kami sangat bahagia satu sama lain. Tapi kami berdua berpikir kami dapat memberikan masa depan yang lebih cerah bagi anak yang tidak memiliki masa depan di negara kami sendiri.”

READ  Game indie Indonesia menyamakan kedudukan setelah coffee talk -