BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akankah geopolitik atau teknologi membentuk kembali sistem moneter global?

Akankah geopolitik atau teknologi membentuk kembali sistem moneter global?

Ketika Amerika Serikat dan mitra G7 memberlakukan sanksi terhadap bank sentral Rusia dan melarang lembaga keuangan Barat melakukan bisnis dengan mitra Rusia mereka, komentator memperingatkan perubahan besar pada sistem moneter dan keuangan global. Negara lain mungkin melihat sanksi ini sebagai langkah lain dalam “persenjataan” dunia keuangan Barat. Khawatir bahwa suatu hari mereka juga akan menjadi korban sanksi, pemerintah dan bank sentral akan mengurangi ketergantungan mereka pada dolar, bank-bank AS dan Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication (SWIFT) yang didominasi AS.

Menurut proyeksi ini, China akan menjadi penerima manfaat utama. Hingga saat ini, China telah berusaha untuk tetap berada di atas konflik antara Rusia dan Barat. Ia memiliki sistem perbankan yang hebat. Ini menciptakan Sistem Pembayaran Antar Bank Lintas Batas untuk memfasilitasi penyelesaian renminbi dan memberikan alternatif untuk Fedwire dan Sistem Pembayaran Antar Bank Kliring (CHIPS), yang melakukan pembayaran dalam dolar.

Bagian renminbi China…

Rusia sudah menerima renminbi sebagai pembayaran untuk 14% ekspornya. Dana kekayaan negara Rusia memiliki $45 miliar dalam bentuk sekuritas dan deposito RMB, dan perusahaan Rusia menerbitkan obligasi RMB senilai $7 miliar tahun lalu.

Dalam kondisi yang berlaku di Rusia, semua ini seharusnya tidak mengejutkan. Tetapi apakah negara lain juga akan bergerak ke arah ini? Ketika Presiden Xi Jinping mengunjungi Arab Saudi akhir tahun lalu, ada pembicaraan bahwa Saudi membayar ekspor minyak mereka dalam renminbi. China baru-baru ini menandatangani perjanjian kliring renminbi dengan Pakistan, Argentina, dan Brasil. Baru bulan lalu, Bank Sentral Irak mengumumkan rencana untuk mengizinkan penyelesaian renminbi langsung untuk perdagangan dengan China.

… masih marjinal

Namun, pergeseran yang lebih luas ini belum terlihat dalam data. Menurut Dana Moneter Internasional, bagian renminbi dari cadangan devisa global masih kurang dari 3% dari total global yang dilaporkan. Selain itu, RMB menyumbang kurang dari 2% dari nilai semua pesanan pembayaran antar bank lintas batas yang dikirim melalui SWIFT.

READ  Mengapa pelaku kejahatan perang Belanda tidak diadili di Indonesia?

Tidak diragukan lagi, tidak semua negara melaporkan komposisi mata uang dari cadangan devisanya, dan mereka yang paling mengkhawatirkan sanksi cenderung tidak melaporkannya. Alih-alih menggunakan layanan pesan elektronik SWIFT, bank mereka biasanya mengatur transfer lintas batas melalui alternatif lama seperti email, telepon, dan faks.

Namun selain kasus khusus seperti Rusia, ada juga alasan untuk percaya bahwa China memiliki daya tarik finansial yang terbatas. Keluhan AS bahwa China membantu Rusia dengan materi perang meningkatkan kemungkinan bahwa Beijing dapat dikenakan sanksi sekunder, dalam hal ini akan ada sedikit atau tidak ada ruang untuk bisnis lintas batas melalui bank China.

Posisi Cina yang misterius

Selain itu, pemerintah China berulang kali mengubah sikapnya terhadap sektor swasta. Hal ini menunjukkan kemungkinan dapat mengubah kondisi akses bagi bank sentral asing yang memiliki cadangan di Shanghai dan bank komersial yang ingin mentransfer dana melalui sistem pembayaran lintas batas. Kontrol modal China memberikan pengaruh untuk membuat perubahan seperti itu, dan sentralisasi kekuasaan Xi berarti hanya ada sedikit kekuatan lawan untuk mencegahnya mengambil langkah seperti itu, jika dia memilih untuk melakukannya.

Negara-negara Asia menggunakan mata uang mereka sendiri untuk pembayaran lintas batas

Alih-alih menaruh telur mereka di keranjang China, negara-negara lain di Asia dan di tempat lain mencoba menggunakan mata uang mereka sendiri untuk pembayaran lintas batas. Singapura dan Thailand telah menghubungkan sistem pembayaran cepat dan real-time PayNow dan PromptPay, yang memungkinkan pelanggan bank yang berpartisipasi untuk mentransfer uang antara kedua negara hanya dengan menggunakan satu nomor ponsel. Demikian pula, Bank Negara Malaysia dan Bank of Thailand telah memperluas kerangka kerja mereka untuk pembayaran langsung dalam ringgit baht untuk memungkinkan warga Malaysia dan Thailand melakukan pembayaran langsung melalui bank komersial yang memenuhi syarat. Lima bank sentral di Asia Tenggara telah menandatangani perjanjian untuk menghubungkan sistem pembayaran cepat mereka, menghilangkan kebutuhan untuk menggunakan dolar atau renminbi untuk transfer lintas batas. Indonesia membentuk kelompok kerja penyelesaian mata uang lokal selama kepresidenan G20 untuk memperkenalkan reformasi guna mendorong praktik tersebut.

READ  Tagihan energi yang tinggi mengancam profitabilitas perusahaan | ekonomi

Juga dalam hal cadangan devisa, diversifikasi dolar berarti diversifikasi tidak terlalu banyak ke dalam renminbi melainkan ke dalam won Korea, dolar Singapura, krona Swedia, krone Norwegia, dan mata uang cadangan non-tradisional lainnya.

Teknologi lebih penting daripada geopolitik

Tren ini kurang mencerminkan geopolitik daripada perkembangan teknologi. Karena sistem pembayaran seperti PayNow dan PromptPay bersifat digital, mereka mudah dihubungkan, menghilangkan kebutuhan untuk menggunakan dolar atau renminbi untuk transaksi keuangan. Juga lebih mudah dan lebih murah untuk memegang mata uang negara-negara kecil ini karena munculnya platform perdagangan forex digital dengan pembuatan pasar otomatis dan algoritma penyediaan likuiditas. Ini, pada gilirannya, membuat mata uang tersebut lebih menarik untuk pembayaran dan sebagai bentuk cadangan devisa.

Asumsinya, geopolitik akan mengubah sistem moneter dan keuangan global berpihak pada China. Tetapi teknologi mungkin memiliki kata terakhir. Dan jika itu terjadi, dia dapat mengubah pengaturan itu dengan cara yang sama sekali berbeda.


Barry Eichengreenprofesor ekonomi di University of California, Berkeley, dan penulis buku tersebut Untuk membela hutang publik (Oxford University Press, 2021).

Hak Cipta: Sindikat Proyek 2023
www.project-syndicate.org