BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alam hari ini | Harapan untuk hiu dan pari

Tahukah Anda bahwa ada sekitar 1200 spesies Hiu dan pari hadir? Dan bahwa mereka ada di Bumi selama lebih dari 400 juta tahun? Jadi mereka selamat dari dinosaurus. Sebagai perbandingan, cetacea pertama muncul hanya 50 juta tahun yang lalu. Namun, sebagai seorang humanis, kami telah memastikan, hanya dalam beberapa dekade, bahwa 37 persen dari semua spesies hiu dan pari terancam punah. Kecepatan terjadinya hal ini sangat mengerikan: populasi beberapa spesies dunia telah turun lebih dari 75 persen. Faktanya, kita mungkin telah kehilangan tiga spesies untuk selamanya: Ray Javan, Red Sea Electric Ray, dan Lost Shark.
Penurunan ini adalah akibat dari penangkapan ikan yang berlebihan. Hal ini disebabkan masih tingginya permintaan produk hiu dan pari – terutama daging dan siripnya – untuk konsumsi dan perdagangan. Ini bukan pertunjukan yang jauh dari tempat tidurmu, karena Uni Eropa bertanggung jawab atas 22% perdagangan global daging hiuDi tahun-tahun mendatang akan ditabrak atau dilewatkan oleh hiu dan pari.

Kembalikan populasi yang paling rentan bersama-sama

Jadi saya sangat bangga bahwa WWF telah bermitra dengan Proyek Elasmo, Universitas James Cook dan Masyarakat Konservasi Margasatwa untuk memulai proyek internasional terbesar untuk merehabilitasi hiu dan pari: Inisiatif Pemulihan Hiu dan Pari atau Inisiatif Pemulihan Hiu dan Pari (Saya akan melihat). Kemitraan ini bertujuan untuk memulihkan setidaknya delapan kelompok spesies hiu dan pari yang paling terancam punah. Kami akan melakukan ini sebelum 2030 dan di lingkungan mereka sendiri. Ini termasuk hiu zebra, hiu martil, hiu perontok pelagis, ikan hiu todak, ikan baji, ikan gitar raksasa, dan pari elang.

Banyak hiu dan pari yang berbeda

Hiu dan pari sangat baik beradaptasi dengan kehidupan laut. Mereka dapat hidup di laut dalam, tetapi juga di terumbu karang dan padang lamun, di laut terbuka dan beberapa bahkan di tempat terdingin seperti Greenland. Jadi mereka sangat berbeda dalam bentuknya. Hiu terkecil, hiu kerdil, panjangnya sekitar 21 sentimeter. Dan balok terkecil, Small Stream Beam, panjangnya hanya empat inci. Hiu terbesar adalah Hiu paus Tumbuh sekitar 18 meter. Pari manta adalah yang terbesar, dengan panjang hampir sembilan meter. Bahkan ada hiu yang bersinar! Sebagian besar spesies hidup di air asin, tetapi ada juga spesies yang hidup di air tawar.

READ  Ulasan Disney + - pertunjukan, harga, seri, dan lainnya

Peran hiu dan pari dalam ekosistem

Hiu dan pari sangat diperlukan untuk kesehatan lautan, dan dengan demikian juga untuk kesejahteraan jutaan orang di seluruh dunia. Peran ekologis yang dimainkan oleh hewan-hewan ini sama beragamnya dengan 1.200 spesies dalam kelompok ini. Dari membantu menangkis perubahan iklim, atau mendukung produktivitas rantai makanan, hingga menciptakan peluang pariwisata bagi masyarakat pesisir dan membangun habitat mikro bagi biota laut lainnya. Ini hanyalah beberapa manfaat yang diberikan hiu dan pari bagi manusia dan satwa liar.

Hiu paus dan pari manta, hiu dan pari terbesar di dunia

Wisatawan dan mereka yang tinggal di rumah

Selain itu, hiu dan pari juga berbeda dalam perilakunya. Misalnya, beberapa hiu bermigrasi dalam jarak yang sangat jauh, yang lain memiliki area yang kecil. SARRI berfokus pada spesies yang hidup di dekat pantai. Yang saya suka dari SARRI adalah tidak hanya hiu dan pari di pusat, tetapi juga masyarakat pesisir di sekitar daerah pemulihan. Mereka akan terlibat dalam proyek sejak awal dan juga menentukan isi dari upaya pemulihan. SARRI terlebih dahulu meminta izin kepada komunitas-komunitas tersebut sebelum memulai konservasi alam. Alam hanya dapat dilestarikan dengan orang-orang yang tinggal dan bekerja di daerah tersebut.

Jangan menunggu, bertindak sekarang

SARRI melewati perlindungan. Tujuannya adalah untuk memulihkan hiu dan pari. Pengembangan dan pelaksanaan rencana pemulihan dengan masyarakat pesisir, mitra lokal dan para ahli adalah cara utama untuk mencapai hal ini. Rencana ini mencakup, misalnya, habitat penting yang harus dilindungi. Menghubungkan jalur migrasi dan pergerakan antar wilayah ini merupakan bagian penting dari hal ini. Di luar kawasan lindung ini, misalnya, diambil tindakan untuk mencegah tangkapan sampingan. Pertimbangkan untuk menempatkan jaring ikan di kolom air atau memasang suar di atas jaring untuk mencegah hiu masuk ke dalamnya. Hasilnya adalah rencana pemulihan terintegrasi. Titik awalnya adalah belajar sambil melakukan. Kita tidak bisa lagi menunggu dan berbicara, tindakan diperlukan. Dengan terus menguji dan meningkatkan pendekatan pemulihan langsung di daerah, SARRI akan meletakkan cetak biru untuk memulihkan hiu dan pari yang terancam punah di seluruh dunia.

READ  The Beatles benar-benar membuat lagu yang bagus dengan gelang John Lennon

pari elang tutul

Gelombang pemulihan hiu yang lebih besar

Agar berdampak pada skala global, SARRI dirancang untuk meluncurkan gelombang upaya pemulihan yang jauh lebih luas di luar inisiatif itu sendiri. Risikonya adalah pada tahun 2033, SARRI dan mitranya akan memulihkan setidaknya 15 kelompok lagi melalui efek riak. Sudah ada upaya pemulihan dan peningkatan populasi lainnya yang berhasil, seperti pemulihan ikan hiu todak kecil di Florida, atau pengembalian hiu dan pari di Tupatataha, Filipina, Cabo Pulmo, Meksiko, atau Misool, Indonesia. Proyek-proyek ini membuktikan bahwa penurunan populasi hiu dan pari lokal dapat diterjemahkan menjadi peningkatan populasi. Kami akan menerapkan, mengadaptasi, dan memperluas pelajaran dari keberhasilan ini. Dengan cara ini kami mempublikasikannya di mana beberapa spesies langka masih dapat ditemukan dalam jumlah yang wajar, dan di mana dukungan paling dibutuhkan.

Pertama kali saya melihat hiu di alam liar adalah saat pelatihan di WWF di Sumatera. Itu adalah hiu kecil berkepala hitam di ombak, masih bayi. Sangat menyenangkan. Itu tujuh tahun yang lalu. Jadi sekarang hiu kecil ini berusia tujuh tahun, pada usia itu mereka dapat berkembang biak. Saya berharap hiu ini masih hidup dan akan mulai merasakan efek perlindungan dari SARRI. Bagaimanapun, rekan-rekan saya dan saya melakukan yang terbaik untuk mewujudkannya.

informasi lebih lanjut

Teks: Natalie Hotmann, Dana Alam Dunia
Foto: Joost van Uffelen (gambar utama: Blue Shark), WWF; Jacob Diggy, WWF-Hong Kong; Antonio Busillo WWF-AS
Film: Dana Margasatwa Dunia