BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Albania ingin mulai menjual paspor emas, sementara UE menentang

Stok paspor Albania.

Sungguh luar biasa bahwa Albania sekarang membuat rencana ini, karena tampaknya membuat aksesinya ke Uni Eropa lebih sulit. Tahun lalu, Komisi Eropa mengecam proposal paspor Albania dalam laporan kemajuan aksesi ini. Pengaturan seperti itu, menurut komisi, akan menimbulkan ancaman bagi keamanan Albania dan mendorong penghindaran pajak, korupsi dan kejahatan. Komisi memperingatkan bahwa “pengaturan seperti itu tidak sesuai dengan Uni Eropa.”

Dengan apa yang disebut “skema paspor emas”, orang asing dengan investasi di real estat Albania, misalnya, dapat memperoleh paspor dari negara itu. Ini menarik oligarki Rusia, misalnya, karena mereka dapat melakukan perjalanan bebas visa ke Uni Eropa dengan kewarganegaraan Albania. Albania telah memiliki ekonomi tertutup selama beberapa dekade dan merupakan salah satu negara termiskin di Eropa dengan PDB per kapita €3.000. Negara dapat memanfaatkan pemasukan modal asing dengan baik.

Perdana Menteri Albania Edi Rama telah lama ingin memperkenalkan paspor emas, karena keuntungan ekonomi. Pekan lalu, pemerintah Albania mengumumkan bahwa mereka telah membuat amandemen legislatif yang akan membuat rencana itu layak. Sejak minggu ini, pemerintah telah mencari biro iklan untuk mempromosikan skema ini secara internasional. Kondisi pasti untuk mendapatkan paspor belum diketahui, tetapi diharapkan investasi 250 ribu hingga 500 ribu euro akan cukup.

Paspor emas di beberapa negara lain

Albania tidak akan menjadi negara Eropa pertama yang mengeluarkan paspor dalam keadaan seperti ini. Skema serupa untuk investor asing ada di Yunani, Portugal, dan Makedonia Utara, di antara negara-negara lain. Manfaat visa khususnya menarik bagi investor, tetapi keuntungan pajak juga dapat berperan.

Paspor emas adalah duri di pihak Uni Eropa karena risiko pencucian uang, penghindaran pajak dan kegiatan kriminal lainnya. Pengaturan itu kembali menjadi bahan perdebatan setelah invasi Rusia ke Ukraina. Dengan paspor emas, oligarki Rusia dapat menghindari sanksi.

Pada bulan Maret tahun ini, Parlemen Eropa meminta Uni Eropa untuk melarang paspor, tetapi ini tidak mungkin. Negara-negara anggota memutuskan sendiri siapa yang mereka anggap sebagai warga negara – dan dengan demikian siapa yang dapat mengambil keuntungan dari hak-hak istimewa Eropa. Namun, beberapa negara secara sukarela menangguhkan atau menangguhkan pengaturan untuk Rusia – seperti Siprus, Malta dan Bulgaria.

Namun, UE tidak dapat memaksakan apa pun pada negara-negara anggota. Lain halnya dengan negara-negara Eropa yang masih ingin bergabung dengan Uni Eropa. Karena Brussel dapat menutup gerbang sampai calon memenuhi semua persyaratan, ia dapat meminta negara-negara tersebut untuk menghentikan skema Paspor Emas mereka. Misalnya, Perdana Menteri Montenegro Dritan Abazovic berjanji kepada Komisi Eropa pada bulan Mei bahwa skema paspor emasnya akan selesai pada akhir tahun ini. Dengan cara ini, Montenegro selangkah lebih dekat ke keanggotaan UE.

READ  Apakah Rusia sudah menggunakan senjata hipersonik? "Aku belum yakin"