BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alex, 37, melarikan diri dari kerumunan di Rusia: Saya bukan pembunuh | Saat ini

Sejak Presiden Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi parsial pada akhir September, Rusia telah meninggalkan negara mereka secara massal dengan nasib di garis depan di Ukraina. Begitu juga Alex yang berusia 37 tahun dari Saint Petersburg. Dia saat ini tinggal di Belanda dan menceritakan kisahnya di NU.nl.

Alex (nama lengkap yang diketahui editor) tidak akan pernah melupakan “dua puluh menit terburuk dalam hidupnya”. Di sebuah gedung kecil di sebelah pos perbatasan antara Rusia dan Finlandia, dia menunggu keputusan dari dinas wajib militer pada 24 September. Pada saat itu, tidak diketahui apakah dia akan diizinkan melintasi perbatasan ke Finlandia atau apakah dia akan segera dikembalikan.

“Melintasi perbatasan seperti rolet Rusia: tidak ada yang tahu apakah Anda ada dalam daftar tertentu dan jika Anda dihentikan,” kata Alex. Dengan demikian, orang yang dengannya dia melakukan perjalanan dapat melanjutkan. Alex sendiri harus pergi ke gedung itu untuk diinterogasi selama 45 menit. Mereka ingin tahu tujuan “perjalanannya” dan dia harus menarik semua kartu yang bisa dibayangkan. “Aku sangat takut.” Anehnya, setelah dua puluh menit, seorang tentara datang dan hanya berkata, “Semoga perjalananmu menyenangkan dan hati-hati.”

“Ada desas-desus bahwa wanita hamil, orang tua, dan penyandang cacat juga menerima pidato itu.”

Alex (37) dari Saint Petersburg

Sekarang semuanya sudah agak stabil, Alex menyadari apa yang telah dia alami dengan kecepatan kilat sejak 21 September. Pada hari itu, Putin – bertentangan dengan semua harapan – mengumumkan transisi ke mobilisasi. 300.000 tentara cadangan akan segera menerima panggilan untuk berpartisipasi dalam “operasi militer khusus” di Ukraina.

“Saya memutuskan untuk tidak menunggu. Saya tahu perbatasan akan ditutup dalam waktu dekat,” kata Alex sekarang, sambil mengaduk teh hitam kental di kafe kecil Brabant. Pria Rusia berusia 37 tahun itu terlihat jauh lebih muda. Potongan rambut keritingnya yang gelap membuat kesan yang kuat. Tapi sorot matanya juga menunjukkan kelelahan.

READ  Harga gas naik setelah Rusia mengancam Naftogaz Ukraina

Alex adalah seorang profesional TI dan pengusaha lepas. Dia memiliki perusahaan taksi yang sukses di Saint Petersburg delapan tahun lalu, dan sekarang mencoba menjalankannya dari Belanda. Dia juga berdagang suku cadang mobil, sebuah perusahaan yang hampir berhenti sejak sanksi terhadap Rusia.

Meskipun dia tidak pernah menjalani pelatihan militer dan juga memiliki kelainan tulang belakang, Alex tahu itu hanya masalah waktu sebelum dia juga dipanggil – bertentangan dengan keinginannya. “Meskipun Kremlin menekankan bahwa hanya pasukan cadangan yang dimobilisasi, cerita telah beredar bahwa bahkan wanita hamil, orang tua dan orang cacat menerima panggilan itu.” Teman-teman Alex yang secara resmi tidak memenuhi syarat untuk panggilan itu sudah menerima surat.

Dari Saint Petersburg ke desa Brabant yang berpenduduk 2.500 jiwa

Dia membuat keputusan untuk meninggalkan segalanya. “Di rumah saya memiliki teman, pacar, dan seorang anak. Saya tinggal di kota yang indah. Tetapi saya juga tahu bahwa semakin saya membuat keputusan ini, semakin sulit untuk keluar dari Rusia.”

Hanya dalam dua hari, Alex berkemas tanpa batas, mengatur surat kuasa dengan pengacara dan mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang dicintainya. Sementara itu, harga penerbangan ke Kirgistan, tempat asal mertuanya, naik menjadi lebih dari (diubah) 1.000 euro. Jelas, dia bukan satu-satunya yang memiliki ide untuk pergi.

Bepergian ke Kirgistan bukan lagi pilihan, karena meskipun bisnisnya makmur, jumlah ini tidak terjangkau. Bersama dengan seorang teman keluarga Rusia yang telah tinggal di Belanda selama bertahun-tahun, Alex memetakan rute melintasi perbatasan Finlandia (yang saat ini ditutup), sekitar 150 kilometer dari Saint Petersburg.

Kemacetan panjang tampak jauh sebelum pos perbatasan ini. “Orang-orang mengemudi bolak-balik untuk mengantar kami ke perbatasan dengan jumlah besar. Awalnya saya harus membayar 400 euro, tetapi setelah sedikit negosiasi saya diizinkan datang dengan setengahnya.”

Alex diturunkan dan berjalan di bentangan terakhir ke perbatasan. Di sana ia menjadi sasaran interogasi dan “infernal” dua puluh menit. Setelah perjalanan melalui Finlandia dan Jerman, ia dapat tinggal sementara dengan pacarnya di Belanda yang sebelumnya bekerja dengannya di rute pelarian.

READ  Chris melarikan diri bersama keluarganya ke tempat perlindungan serangan udara di dekat Kiev: 'Saya segera mengatakan kami harus pergi'

Maka orang Rusia dari kosmopolitan Saint Petersburg berakhir di desa Brabant yang sepi dengan hampir 2.500 penduduk. Kurang dari seminggu setelah dia tiba di Belanda, pacarnya mengiriminya foto surat resmi dari Saint Petersburg dengan stempel di keset. “itu dia.”

panggilan Alex.


panggilan Alex.

panggilan Alex.

gambar: Alex

Mengumumkan kerumunan saat panik bagi banyak orang Rusia

Melihat ke belakang sekarang, Alex menegaskan dia membuat pilihan yang tepat untuk pergi. Ini sama sekali bukan pilihan baginya untuk bergabung dengan militer. “Sejak aneksasi Krimea pada tahun 2014, saya telah menentang kebijakan Presiden Putin. Saya tidak ingin berperang di negara lain; saya tidak ingin menjadi pembunuh,” katanya dengan marah. “Saya percaya bahwa setiap tentara yang ambil bagian dalam pertempuran di Ukraina suatu hari nanti akan dimintai pertanggungjawaban,” tambahnya.

Alex menggambarkan pengumuman kerumunan itu sebagai “momen kepanikan bagi banyak anak muda di Rusia”. Protes pun terjadi dan diperkirakan ratusan ribu orang Rusia meninggalkan negara itu. Pada saat yang sama, ia melihat bahwa kelompok ini tidak terlalu beragam. Muda, berpendidikan tinggi, profesional berbahasa Inggris tampaknya akan meninggalkan Rusia; Orang-orang dengan sumber daya dan perspektif untuk membangun kehidupan di tempat lain.

“Banyak orang lain tidak memiliki kesempatan yang sama: mereka memiliki sedikit uang dan tidak berbicara bahasa lain. Beberapa bergantung pada media pemerintah, tergoda oleh gaji militer dan berpikir bahwa mereka melakukan sesuatu yang terhormat untuk negara mereka melalui propaganda,” kata Alex . “Saya ingin tahu apa yang akan dilakukan ini untuk Rusia dalam jangka panjang.”

“Saya khawatir saya akan dikurung atau dikirim ke Ukraina jika saya kembali.”

Alex (37) dari Saint Petersburg

READ  Navalny sedang memulihkan diri "dengan satu atau lain cara" dari mogok makan | di luar negeri

Setidaknya dia tidak akan bisa pulang dalam waktu dekat. “Saya khawatir seorang rekrutan akan dikurung atau dikirim ke garis depan jika saya kembali.” Dalam grup Telegram di mana anggota berkomunikasi satu sama lain tentang mobilisasi, cerita harian yang tidak dapat diverifikasi muncul tentang pria yang diculik dari jalanan dan dibawa ke kantor pendaftaran militer. Beberapa dikatakan dikirim lurus ke depan dan tidak siap dan bahkan … meninggalkan. Alex membaca semuanya.

Hanya jika Rusia kalah perang, atau jika ada pemerintahan baru, Alex mengatakan dia akan kembali. Dia tidak melihat yang terakhir terjadi dalam waktu dekat, meskipun dia berharap untuk “Rusia baru”.

Dia akan tetap di Eropa untuk sementara waktu. Selain pekerjaannya, ia menghabiskan hari-harinya menganalisis peraturan untuk izin kerja sementara di beberapa negara Eropa, termasuk Portugal (“negara ini memiliki sektor TI yang besar”) dan Montenegro. Jika semuanya berhasil dengan visanya, Alex akan bertemu pacarnya di Prancis bulan depan. “Dari sana kami harus mulai memikirkan masa depan kami. Rasanya tidak nyata.”

Mobilisasi parsial Presiden Putin

  • Presiden Rusia Vladimir Putin memanggil 300.000 tentara cadangan untuk melaporkan mobilisasi pada 21 September. Ini menjadikan ini mobilisasi terbesar yang terjadi di Rusia sejak Perang Dunia II.
  • Sejak itu, orang-orang muda Rusia yang memenuhi syarat telah banyak melintasi perbatasan Georgia, Kirgistan, dan Kazakhstan.
  • Menurut surat kabar independen Novaya Gazeta Europa, lebih dari 250 ribu orang telah pergi. Surat kabar itu mengandalkan sumber-sumber di dalam Kremlin.
  • Finlandia baru-baru ini menutup perbatasan dengan Rusia dan negara-negara Baltik juga memperketat aturan.
  • Dan walikota Moskow mengumumkan, pada hari Senin, selesainya mobilisasi di ibukota. Pada hari penulisan, tidak ada hal baru yang diketahui tentang kota kedua Saint Petersburg.