BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analisis pertama terhadap material yang diekstraksi oleh pesawat luar angkasa dari asteroid Bennu segera menimbulkan kejutan besar

Analisis pertama terhadap material yang diekstraksi oleh pesawat luar angkasa dari asteroid Bennu segera menimbulkan kejutan besar

Para peneliti menemukan jejak karbon, nitrogen, senyawa organik, natrium fosfat, dan magnesium dalam sampel. Ini adalah mineral tak terduga yang menunjukkan kemungkinan masa lalu yang buruk bagi Bennu.

Pada 24 September 2023, pesawat luar angkasa OSIRIS-REx kembali ke Bumi setelah mengunjungi asteroid Bennu. Selama kunjungan ini, wahana tersebut mengumpulkan debu dan kerikil yang mencapai Bumi pada hari yang mengesankan itu. Sejak itu, para ilmuwan telah mempelajari sampel tersebut secara ekstensif. Dan sekarang mereka membagikan penemuan luar biasa pertama mereka.

Tentang Pino
Bennu adalah asteroid yang sangat kuno, berasal dari masa awal tata surya kita, dan komposisinya sebagian besar tidak berubah sejak saat itu. Asteroid ini, atau material penyusunnya, diharapkan dapat memberi kita gambaran tentang kondisi di mana planet-planet seperti yang ada di tata surya kita terbentuk. Asteroid sebenarnya adalah sisa-sisa masa awal tata surya kita, seperti kapsul waktu yang membantu kita mempelajari asal usul tata surya kita. Tapi tidak hanya itu. Bennu mungkin juga memainkan peran penting dalam memahami asal usul kehidupan di Bumi. Asteroid diperkirakan telah mengirimkan bahan penyusun penting bagi kehidupan, seperti bahan organik dan air, ke planet seperti Bumi melalui tabrakan. Dengan cara ini mereka mungkin telah memberikan kontribusi mendasar terhadap asal mula kehidupan, termasuk keberadaan kita sendiri. Dengan mempelajari molekul organik Bennu, kita dapat lebih memahami jenis molekul yang mungkin dibawa oleh asteroid ke Bumi muda.

Para ilmuwan telah menantikan kesempatan untuk memeriksa sampel asli Bennu seberat 121,6 gram yang dikumpulkan oleh misi OSIRIS-REx NASA sejak dikembalikan ke Bumi pada musim gugur lalu. Mereka berharap materi tersebut akan mengungkap rahasia tentang masa lalu tata surya kita dan biokimia yang mungkin membantu memunculkan kehidupan di Bumi. Analisis awal terhadap sampel Bennu mengungkapkan hal ini.

READ  Tengah hari pada hari Kamis, 13 Juni 2024 - Puzzle

kompleks
Analisis sampel Bennu telah memberikan wawasan yang sangat menarik mengenai komposisi asteroid. Sampel tersebut ternyata mengandung karbon, nitrogen, dan senyawa organik, semuanya merupakan komponen penting kehidupan yang kita kenal. Unsur-unsur ini penting untuk memahami lingkungan tempat bahan Bennu terbentuk dan proses kimia yang mengubah unsur sederhana menjadi molekul kompleks, yang mungkin menjadi dasar munculnya kehidupan di Bumi. “Penemuan ini menyoroti pentingnya mengumpulkan dan mempelajari material dari asteroid seperti Bennu,” tegas Dante Lauretta, rekan penulis dan peneliti utama OSIRIS-REx. “Bahan ringan khususnya, yang biasanya terbakar saat memasuki atmosfer bumi, memberikan wawasan yang berharga. Bahan ini penting untuk memahami proses kompleks yang mengarah pada pembentukan tata surya kita dan langkah-langkah kimia yang mungkin berkontribusi pada asal usulnya. kehidupan di Bumi.”

berbelit-belit
Selain itu, sampel tersebut sebagian besar terdiri dari mineral lempung, terutama serpentin, dan sangat mirip dengan jenis batuan yang ditemukan di pegunungan tengah laut di Bumi, tempat material dari mantel, lapisan di bawah kerak bumi, bersentuhan dengan air. . Reaksi ini tidak hanya mengarah pada pembentukan tanah liat, tetapi juga berbagai mineral seperti karbonat, oksida besi, dan besi sulfida.

Natrium magnesium fosfat
Namun kejutan terbesarnya adalah penemuan bahwa sampel tersebut mengandung fosfat yang larut dalam air, khususnya natrium magnesium fosfat. Logam ini menjadi kejutan karena pesawat luar angkasa OSIRIS-REx tidak mendeteksinya saat berada di Bennu. Fosfat yang larut dalam air sangat penting bagi biokimia semua bentuk kehidupan yang diketahui di Bumi. Meskipun fosfat serupa ditemukan dalam sampel Ryugu yang dikembalikan oleh misi Hayabusa 2 Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang pada tahun 2020, natrium magnesium fosfat dalam sampel Bennu dibedakan berdasarkan kemurniannya yang luar biasa – yaitu, tidak adanya zat lain dalam mineral tersebut – dan jumlah yang sangat besar yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ukuran butiran, sesuatu yang belum pernah diamati sebelumnya pada sampel meteorit.

READ  Larian sedang mengerjakan Baldur's Gate III, sebuah game cross-over antara PC dan konsol - Game - Berita
Mikrograf sampel Bennu. Kiri atas menunjukkan partikel Bennu berwarna gelap, panjang sekitar satu milimeter, dengan lapisan luar fosfat cerah. Tiga gambar lainnya memperbesar bagian partikel ini, yang dilalui oleh lapisan fosfat terang. Detail ini ditangkap oleh mikroskop elektron pemindaian. Gambar: Lauretta, Connolly dkk (2024) Meteorologi dan Ilmu Planet, doi:10.1111/maps.14227

Apa artinya ini?
Penemuan natrium dan magnesium fosfat dalam sampel Bennu menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana unsur-unsur ini terkonsentrasi melalui proses geokimia. Hal ini memberikan petunjuk penting tentang kondisi yang terjadi di masa lalu Bennu. Kehadiran natrium dan magnesium fosfat dalam sampel Bennu menunjukkan bahwa asteroid tersebut mungkin berasal dari dunia purba, muda, dan primitif yang memiliki lautan. Loretta percaya bahwa “keberadaan fosfat, bersama dengan unsur dan senyawa lain di Bennu, menunjukkan bahwa asteroid tersebut memiliki masa lalu yang suram.” “Ada kemungkinan bahwa Bennu adalah bagian dari dunia yang lebih basah di masa lalu, meskipun hipotesis ini memerlukan penelitian lebih lanjut.”

Tata surya muda
Meskipun ada kemungkinan interaksi dengan air di masa lalu, Bennu tetap merupakan asteroid primitif secara kimiawi, dengan rasio unsur-unsur yang sangat mirip dengan Matahari. “Kami sekarang memiliki koleksi material asteroid yang belum diubah terbesar di Bumi,” kata Loretta. Formasi ini memberi kita gambaran sekilas tentang masa-masa awal tata surya kita, lebih dari 4,5 miliar tahun yang lalu. Batuan ini belum meleleh atau memadat lagi sejak pembentukannya, yang menegaskan bahwa batuan tersebut masih mempertahankan keadaan aslinya dan oleh karena itu usianya sudah sangat tua.

Apa sekarang?
Analisis pertama ini hanyalah puncak gunung es. Lusinan laboratorium lain akan menerima sebagian sampel Bennu dalam beberapa bulan mendatang, yang kemungkinan besar akan menghasilkan banyak makalah ilmiah yang merinci analisis sampel Bennu di tahun-tahun mendatang. “Sampel Bennu adalah potongan batuan eksotik yang indah dan menarik,” kata Harold Connolly, salah satu penulis dan ilmuwan misi OSIRIS-REx. “Setiap minggu, tim analisis sampel OSIRIS-REx membuat penemuan baru dan terkadang mengejutkan, memberikan wawasan penting tentang asal usul dan evolusi planet seperti Bumi.”

READ  Seorang astronot memiliki peningkatan risiko disfungsi ereksi setelah kembali dari luar angkasa Sains

Namun hal ini belum terjadi. Studi saat ini dipublikasikan di jurnal Meteorit dan ilmu planet, memang merupakan langkah awal yang bagus dalam menjelaskan monster Bennu. Analisis ini tidak hanya menambah pengetahuan kita tentang asteroid, tetapi juga memberikan wawasan berharga tentang unsur-unsur penyusun kehidupan dan proses dinamis yang memengaruhi pembentukan tata surya kita. “OSIRIS-REx telah memberikan apa yang kami harapkan: sampel besar dan otentik dari asteroid kaya nitrogen dan karbon dari dunia yang dulunya kaya air,” simpul ilmuwan proyek OSIRIS-REx, Jason Dworkin.