BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anna Menempatkan Minuman Tradisional Indonesia di Peta: ‘Saya Belajar Cara Membuatnya di Bali’

Anna Menempatkan Minuman Tradisional Indonesia di Peta: ‘Saya Belajar Cara Membuatnya di Bali’

Separuh Belanda Separuh Maluku Anna Ospicig (33) asal Deventer berpendapat sudah waktunya Belanda mengenal minuman tradisional Indonesia “jammu”. Sebagai bayi dia diberi makan dengan sendok. Seperti susu, jamu baik untuk semua orang menurut tradisi kuno. Jadi Anna menjual minuman itu dengan perusahaannya, Good Jamu.

Apa sebenarnya jamu itu?

“Jamu bukan sekedar minuman saja. Ini budaya kesehatan 1.500 tahun dari Indonesia. Di Barat kita sering melihat kemewahan sebagai kemewahan, sementara di Indonesia mereka menganggapnya sebagai kebutuhan sehari-hari. Anda bisa minum jamu setiap hari untuk meningkatkan kesehatan Anda. kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan. Di Indonesia, dibuat oleh apa yang disebut master Jamu atau jamu jedong. Para wanita ini mengunjungi pasar untuk menjual berbagai jenis jamu dari keranjang anyaman. Dengan cara ini mereka berkontribusi pada kesehatan dan kesejahteraan komunitas mereka. Bahan-bahan dalam jamu memiliki efek menguntungkan.”

Bagaimana Anda tahu bahwa jamu berkontribusi pada kesehatan yang baik?

Jamu mengandung akar kuat seperti jahe, kunyit, serai, dan asam, dan rempah-rempah seperti kayu manis dan cengkeh. Terbukti secara ilmiah bahwa semua bahan ini berkontribusi pada kesehatan Anda. Jamu sebagai produk belum diteliti secara ilmiah, jadi saya tidak membuat klaim kesehatan apa pun tentangnya. Ini terutama didasarkan pada tradisi budaya dan kepercayaan.”

Baca selengkapnya di bawah gambar>

master jamu indonesia. Foto: Jamu Mantap

Bagaimana rasa selai?

“Rasanya kaya, pedas dan aromanya. Saya lebih suka meminumnya di pagi hari dengan perut kosong. Atau saya menambahkan semprotan ke air hangat untuk diminum sebagai teh. Tapi Anda juga bisa mengaduknya menjadi latte, mocktail, atau smoothie.”

Bagaimana Anda belajar membuat jamu?

“Tahun 2018 dan 2019 saya mengikuti kursus dengan master jamu asli di Bali. Dia mengajari saya cara mengasinkan dan menyiapkan jamu. Dia mengetahui semua tentang bahan dan cara memodifikasinya secara khusus untuk mendapatkan nutrisi maksimal darinya. Dia bercerita tentang kegunaan tradisional dan alasan masih menggunakannya. Membuat jamu adalah proses yang intens dan memakan waktu, tetapi saya sangat ingin bisa melakukannya sendiri.”

READ  Profesor tersebut mengatakan pemerintah harus mengambil tanggung jawab lebih besar untuk mencegah masalah migrasi tenaga kerja

Bisakah Anda memberi tahu kami tentang resepnya?

“Di Good Jamu kami menyiapkan jamu menurut cara pembuatan tradisional dengan resep rahasia. Jadi saya tidak akan mengungkapkannya. Kami menggunakan bahan-bahan seperti jahe organik, kunyit, dan rempah-rempah yang langsung didatangkan dari petani di Indonesia.”

Baca selengkapnya di bawah gambar>

Soda jamu yang enak
Jamu soda enak yang kini dikembangkan Anna bersama timnya. Foto: Jamu Mantap

Mengapa menurut Anda jamu begitu istimewa?

“Ibuku mengambil suguhan jamu ketika dia mengandung saya. Ini tidak diragukan lagi berkontribusi pada cinta dan hasrat saya untuk itu. Minuman ini adalah bagian dari asuhan dan warisan saya. Sayangnya, kerajinan itu menjadi semakin langka. Dengan membuat minuman di Belanda, saya berharap membuat tradisi lebih mudah diakses oleh masyarakat kita dan dengan demikian Berkontribusi untuk melestarikan warisan budaya saya.

Bagaimana orang-orang dari Deventer belajar tentang Jammu?

“Di Deventer Anda bisa mencicipi Jamu enak di Bird, Lou, Trinibra, Stefano’s dan Buitenpost. Saat ini kami sedang mengerjakan minuman ketiga yang merupakan minuman ringan berbahan dasar jamu yang sehat. Dengan ini saya berharap dapat membuatnya lebih mudah diakses oleh lebih banyak orang. Crowdfunding Apa yang kami mulai untuk ini berjalan dengan baik. Orang dapat berinvestasi hingga 30 Juni dan kemudian kami mulai bekerja! “

Lebih banyak berita tentang Deventer: