BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa itu fenomena cuaca El Nino?  Dan apa itu la nina?

Apa itu fenomena cuaca El Nino? Dan apa itu la nina?

Setiap dua hingga tujuh tahun, ahli meteorologi memperingatkan fenomena cuaca El Niño, dan ini juga terjadi sekarang. Anda dapat membaca dengan tepat apa artinya di sini.

El Niño secara resmi telah dimulai, berbagai media melaporkan minggu ini. Para peneliti di Institut Meteorologi Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) memperingatkan bahwa fenomena alam ini dapat menyebabkan cuaca buruk akhir tahun ini dan pada tahun 2024. Tapi apa itu El Nino? Apa bedanya dengan fenomena La Niña?

Baca juga:

Apa itu El Niño?

El Niño adalah fenomena alam yang berulang di sekitar ekuator di bagian timur Samudra Pasifik – terkadang disebut sebagai Samudra Pasifik. Kemudian suhu permukaan laut naik 3 derajat Celcius lebih tinggi dari biasanya sepanjang tahun itu. Pemanasan—yang terjadi setiap dua hingga tujuh tahun—berlangsung rata-rata enam bulan dan begitu kuat sehingga di El Niño, angin pasat di Pasifik melemah atau bahkan berhenti. Angin ini bertiup dari timur ke barat dan biasanya menjaganya arus melayang sebelum membawa air dingin ke permukaan lepas pantai Amerika Selatan.

Efek El Niño seringkali paling kuat pada bulan Desember. Beginilah fenomena alam mendapatkan namanya: El Nino Artinya “anak kecil” dan mengacu pada anak yang berulang tahun lahir di bulan Desember. Konon nelayan dari Peru pernah menciptakan nama ini.

El Niño sebelumnya terjadi pada tahun 2019 dan relatif ringan. Namun selama El Niño yang mendahuluinya pada tahun 2016, suhu terhangat di Bumi pernah tercatat. Ahli meteorologi memperkirakan rekor suhu akan dipecahkan tahun ini atau tahun depan, di bawah pengaruh kembalinya fenomena alam seiring dengan perubahan iklim.

Mengapa El Niño menjadi masalah?

Biasanya, air di Samudra Pasifik bagian timur disuplai oleh arus dari Antartika. Air ini kaya akan nutrisi dan karenanya kaya akan ikan. Namun pada tahun El Niño terjadi arus yang membawa perairan laut tropis dari sekitar Indonesia dan Filipina. Perairan ini mengandung lebih sedikit nutrisi dan karenanya mengandung lebih sedikit ikan. Dengan demikian, fenomena El Nino merupakan bencana ekonomi bagi nelayan.

READ  Siapa yang akan menjadi insinyur tahun ini?

Fakta bahwa El Nino kembali memiliki konsekuensi tidak hanya untuk Amerika Selatan, tetapi juga untuk seluruh dunia. Lautan yang menghangat juga menyebabkan lebih banyak panas di udara. Ini, pada gilirannya, menyebabkan suhu bumi naik sementara, menyebabkan air laut yang hangat menguap lebih cepat dari biasanya. Di sisi timur Samudra Pasifik – dan dengan demikian di pantai barat Amerika Selatan – ini menyebabkan hujan lebat dan disertai tanah longsor dan tanah longsor. Di sisi lain Samudra Pasifik, dari Australia hingga Indonesia, El Niño menyebabkan kekeringan parah dan akibatnya kebakaran hutan. Kebakaran hutan, pada gilirannya, berkontribusi secara signifikan terhadap pemanasan global.

Apa itu la nina?

El Niño bergantian dengan pasangannya La Niña (“gadis kecil”). Sementara El Niño menghangatkan perairan Samudra Pasifik, suhu di La Niña sangat rendah. Fenomena ini disebabkan oleh arus dingin yang naik dari kedalaman lautan akibat angin pasat yang kuat.

Arus laut yang dingin dapat menyebabkan perubahan presipitasi dan sirkulasi dan tekanan atmosfer, dengan efek mendalam pada iklim global sebagai hasilnya. Misalnya, ada hubungan antara La Niña dan bencana banjir di Australia bagian utara. Pada tahun 2010, La Niña menyebabkan banjir terburuk yang pernah terjadi di Queensland, menyebabkan kerusakan lebih dari A$2 miliar (€1,25 miliar) dan mengevakuasi lebih dari 10.000 orang. Tapi ada juga efek positif dari La Niña. Misalnya, akumulasi air yang kaya nutrisi meningkatkan stok ikan, yang bagus untuk industri perikanan Amerika Selatan.

sumber: KNMIDan Dewan Pengungsi NorwegiaPerjalanan Columbus 2012

Foto: Juan Gaertner/SPL/Getty Images