BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Mongolia dan Vietnam penuh dengan panel surya?  Butuh dana tiga kali lipat

Apakah Mongolia dan Vietnam penuh dengan panel surya? Butuh dana tiga kali lipat

Minggu lalu Diterbitkan
International Energy Agency (IEA) merilis laporan yang melihat kebutuhan pembiayaan negara-negara berkembang, dengan fokus khusus pada energi terbarukan. Negara-negara berkembang yang kuat secara ekonomi—pasar besar seperti China dan Brasil, tetapi pasar yang lebih kecil seperti Mongolia dan Vietnam—kekurangan energi bersih yang andal dan terjangkau. Untuk meningkatkan pasokan secara memadai, diperlukan dana tiga kali lipat berdasarkan skenario saat ini: dari US$770 miliar menjadi sekitar US$2,5 triliun per tahun. Artinya, permintaan energi dapat dirancang secara berkelanjutan, terutama dengan menggunakan sumber energi terbarukan dan meningkatkan jaringan energi.

diperlukan dalam konversi energi

Berinvestasi di pasar negara berkembang umumnya dianggap berisiko oleh investor. Ini karena ekonomi seperti itu sangat fluktuatif, sehingga sangat sulit untuk memprediksi pengembalian yang diharapkan. Perkembangan teknologi berkelanjutan di Uni Eropa dan Amerika Serikat juga sangat pesat. Hal ini mempersulit negara-negara berkembang untuk bersaing dengan Barat dalam perebutan modal swasta. Namun demikian, sangat penting bagi negara-negara tersebut untuk mengikuti transisi energi. Misalnya, negara-negara seperti Indonesia, Mongolia, dan Afrika Selatan sangat bergantung pada batu bara untuk menghasilkan energinya. Menurut sketsa mendatang oleh para peneliti IEA, jika kebijakan investasi saat ini berlanjut, sepertiga kebutuhan energi di negara-negara tersebut akan dipenuhi oleh bahan bakar fosil dalam sepuluh tahun mendatang. Ini tidak sesuai dengan Perjanjian Iklim Paris.

Butuh uang pribadi

Jadi diperlukan lebih banyak dana untuk mencegah hal ini terjadi. Di satu sisi, pemerintah harus melakukan tugas ini. Tapi, IEA menyimpulkan, mayoritas harus berasal dari swasta – sekitar 60 persen.

“Dunia saat ini bergerak cepat, tetapi banyak negara terancam tertinggal” mengatakan
Fatih Bol, Direktur IEA. “Investasi sangat penting untuk memastikan mereka dapat memperoleh manfaat dari ekonomi energi global baru yang muncul. Kebutuhan investasi jauh melebihi kapasitas pembiayaan publik, mendorong peningkatan pesat dalam pembiayaan swasta untuk proyek energi bersih di negara berkembang. Hal ini akan mengarah pada akses yang lebih baik ke energi , penciptaan lapangan kerja, pertumbuhan industri, Menawarkan peluang termasuk keamanan energi yang lebih baik dan masa depan yang berkelanjutan untuk semua.

READ  Ini adalah peta dunia paling akurat hingga saat ini

Menarik investor

Untuk mencapai target modal swasta 60 persen, IEA telah mengidentifikasi tiga poin aksi. Pertama, pemerintah daerah harus menciptakan lingkungan yang menarik investasi swasta. Misalnya, mereka harus melakukan semua yang mereka bisa untuk meningkatkan penyediaan informasi kepada investor. Misinformasi menyebabkan pemberi pinjaman swasta untuk melebih-lebihkan tingkat risiko, menaikkan biaya proyek energi lokal. Hal ini dapat diperbaiki melalui peningkatan platform data yang mengintegrasikan informasi dari bank investasi dan lembaga multilateral lainnya. Pemerintah harus menjembatani kesenjangan antara proyek energi skala kecil dan lembaga keuangan besar. Yang terakhir menggunakan nilai investasi minimum yang relatif lebih tinggi daripada biaya proyek energi individu. Misalnya, hal ini dapat dilakukan dengan menyiapkan beberapa instrumen yang menggabungkan beberapa proyek yang lebih kecil ke dalam satu portofolio dengan nilai investasi yang lebih tinggi.

Pinjam dengan nyaman

Kedua: penggunaan strategis pinjaman ‘lunak’ atau ‘lunak’. Ini adalah pinjaman pasar negara berkembang dengan persyaratan yang lebih menguntungkan daripada pasar arus utama. Tidak hanya pinjaman lunak yang secara langsung membantu proyek-proyek yang berhubungan dengan energi, mereka juga secara tidak langsung menyediakan lebih banyak modal karena menciptakan kepercayaan di kalangan pemodal publik. IEA memperkirakan bahwa negara berkembang (tidak termasuk China) membutuhkan sekitar $80 hingga $100 miliar pinjaman lunak per tahun.

Obligasi hijau

Cara ketiga untuk menarik modal swasta adalah dengan menggunakan instrumen seperti obligasi hijau. Dengan cara ini, investor memberikan uang kepada pemerintah dengan tujuan tertentu dan pasti. Secara global, lebih dari $2,5 triliun beredar dalam sekuritas pendapatan tetap, tetapi hampir tidak ada yang mengalir ke pasar negara berkembang. Di Belanda, green bond digunakan, misalnya untuk membangun ladang angin atau membuat rumah lebih berkelanjutan. Setelah itu, investor mendapatkan kembali uangnya ditambah bunga, menjadikannya investasi yang menarik bagi mereka. Dan, sekali lagi, mereka tidak perlu memasukkan uang mereka ke dalam proyek individu. Ini menjadikannya sumber daya yang ideal untuk negara berkembang.

READ  Campur aduk perasaan untuk RW Racing GP setelah Hari Kualifikasi Indonesia

Baca selengkapnya: