BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ASEAN berencana untuk mengusir komandan militer Myanmar dari KTT

Seekor burung terbang di dekat Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), menjelang KTT ASEAN pada 23 April 2021 di Jakarta, Indonesia.

(Reuters) – Para menteri luar negeri di Asia Tenggara akan membahas pada pertemuan pada hari Jumat apakah pemimpin militer Myanmar Min Aung Hlaing akan dilarang dari KTT regional mendatang, kata sumber.

Beberapa anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mengecam keras kelambanan rencana lima poin pemerintah militer Myanmar, yang disepakati dengan federasi pada April dan bertujuan untuk mengakhiri dialog, akses kemanusiaan, dan permusuhan antara semua pihak. .

Sumber di negara-negara anggota ASEAN, termasuk seorang diplomat dan pejabat pemerintah lainnya, mengadakan pertemuan virtual yang sebelumnya tidak direncanakan dengan pemimpin ASEAN saat ini Brunei pada hari Jumat.

Juru bicara militer Myanmar Ja Minh Min Tun tidak mengomentari pertemuan itu. Kementerian Luar Negeri Brunei tidak menanggapi permintaan komentar melalui email.

Erivan Youssef, utusan khusus kamp tersebut untuk Myanmar, mengkonfirmasi pekan lalu bahwa beberapa anggota “sangat memperdebatkan” keputusan untuk tidak mengundang pemimpin plot ke pertemuan puncak virtual pada 26-28 Oktober.

Dia mengatakan kurangnya komitmen Dewan Militer terhadap proses lima poin itu “sama saja dengan penarikan”. Kantor Erivan menolak berkomentar tentang pertemuan hari Jumat.

Myanmar, dengan sejarah panjang kediktatoran militer dan tuduhan internasional atas pelanggaran hak asasi manusia yang sistematis, telah menjadi salah satu masalah yang paling sulit bagi ASEAN sejak didirikan pada tahun 1967, menguji persatuan dan kebijakan non-intervensinya.

Eruvan mengatakan minggu ini bahwa dia berkonsultasi dengan partai-partai di Myanmar, tidak memihak atau mengambil posisi politik, dan menantikan kunjungan itu.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Kamis malam, militer mengatakan kementerian luar negeri telah merekomendasikan seorang duta besar untuk berkunjung minggu ini tetapi telah meminta pertemuan dengan “individu-individu tertentu.”

READ  Dari Marhis hingga Kontes Miss Global di Indonesia Lonza | Granandong, Heiss-Linde

Juru bicara Dewan Pemerintahan Zhao Min-din mengatakan dia tidak akan mengizinkan duta besar untuk bertemu dengan Aung San Suu Kyi, seorang pemimpin publik yang telah dipecat karena tuduhan. Baca selengkapnya

Menurut Kementerian Luar Negeri, duta besar Myanmar harus bertemu dengan “anggota partai politik yang didirikan secara hukum” dan mengadopsi “jadwal yang direvisi” untuk membangun kepercayaan antara utusan khusus dan negara yang bersangkutan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat, dan China, antara lain, telah mendukung upaya ASEAN untuk mencari solusi diplomatik. Tetapi tekanan terhadap ASEAN telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, dengan beberapa kritikus menyerukan tindakan drastis untuk menanggapi pemberontakan di Myanmar.

Lebih dari 1.100 orang telah tewas sejak kudeta 1 Februari, banyak dari mereka dalam pemogokan dan protes oleh pasukan keamanan dan dalam serangan yang terkait dengan pemerintahan terguling Suu Kyi.

Pengamanan tambahan oleh Rosanna Latdeep di Kuala Lumpur dan Tom Alert di Jakarta; Pengamanan ekstra oleh Ain Pendi di Bandar Seri Begawan. Martin menulis kotak itu; Diedit oleh William Mallard dan Mark Heinrich

Kriteria kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.