BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asiamet menargetkan paket pembiayaan BKM setelah hasil kajian positif

Asiamet menargetkan paket pembiayaan BKM setelah hasil kajian positif

(Alliance News) – Asiamet Resources Ltd mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan fokus pada pengamanan paket pembiayaan utang dan ekuitas untuk pengembangan proyek tembaga Beruang Kanan Utama setelah hasil positif dari studi kelayakan baru-baru ini.

Perusahaan pertambangan di Indonesia yang berbasis di Jakarta itu mengatakan akan fokus mengamankan paket pembiayaan utang dan ekuitas untuk pengembangan proyek BKM di Kalimantan hingga akhir tahun ini. Perseroan juga akan memprioritaskan penyelesaian berbagai opsi perbaikan proyek, termasuk pengerjaan on site jika diperlukan.

Asiamet mengatakan sedang dalam pembicaraan dengan “banyak pihak terkenal dan dihormati” yang telah menyatakan minatnya untuk membeli katoda tembaga dari proyek BKM. Beberapa telah mulai melakukan due diligence dengan tujuan memberikan lembar persyaratan pedoman.

Asiamet sebelumnya melaporkan pada 10 Mei bahwa studi kelayakan BKM menunjukkan nilai sekarang bersih setelah pajak sebesar US$162,8 juta dan pendapatan yang diharapkan sebesar US$1,4 miliar selama umur tambang.

Perusahaan mengatakan telah menerima “minat masuk yang signifikan” dari perusahaan China sejak studi tersebut diterbitkan dan telah menunjuk China Zenith Capital Ltd untuk membantu mengamankan opsi pembiayaan di China.

“Investasi China di industri pertambangan dan pengolahan Indonesia masih sangat kuat didukung oleh hubungan bilateral pemerintah,” kata Asiamet.

Asiamet mengatakan pembicaraan dengan beberapa bank terkemuka potensial untuk pembiayaan utang BKM telah “meningkat secara dramatis” dalam beberapa pekan terakhir. Perwakilan dari bank utama potensial dan pakar teknis independen diharapkan untuk melakukan kunjungan lapangan pada bulan Juli.

Asiamet juga mengatakan telah menunjuk perusahaan Australia Grant Samuel Corporate Finance sebagai penasihat perusahaan untuk proses pembiayaan proyek BKM.

“Sisa tahun 2023 akan menjadi waktu yang sangat sibuk bagi tim karena kami sedang dalam perjalanan untuk membiayai pengembangan tambang pertama kami di BKM,” kata Darren McClelland, CEO Asiamet.

READ  Pengantar Berbisnis di Indonesia 2023

“Juga akan ada pekerjaan terbatas di lokasi pada paruh kedua tahun ini untuk lebih meningkatkan modal dan biaya operasional serta mendukung pengajuan terbaru dengan berbagai lembaga pemerintah. Kami berharap dapat melaporkan kemajuan semua kegiatan ini.”

Saham di Asiamet diperdagangkan turun 3,0% pada 1,12p di London pada Senin pagi.

Oleh Emma Curzon, koresponden Alliance News

Tanggapan dan pertanyaan di [email protected]

Hak Cipta 2023 Alliance News Ltd. Semua Hak Dilindungi Undang-Undang. Seluruh hak cipta.