BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank sentral Thailand menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin, mendorong pertumbuhan pariwisata

Oleh Devayani Satyan

BENGALURU (Reuters) – Bank sentral Thailand diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada hari Rabu untuk mengekang inflasi yang tinggi, dan kenaikan lebih lanjut kemungkinan bahkan ketika pembukaan China meningkatkan prospek ekonomi, jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Bank of Thailand (BOT), tidak seperti tetangganya di Malaysia dan Indonesia, diperkirakan akan memperketat kebijakan untuk beberapa waktu mendatang. Meskipun tekanan harga mereda di ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara, inflasi mencapai 5,89% pada bulan Desember, jauh di atas target bank sentral sebesar 1-3%.

Dua puluh satu dari 23 ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan BOT menaikkan suku bunga semalam sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 1,50% pada 25 Januari. Dua sisanya memprediksi tidak ada perubahan.

“Dengan inflasi yang tinggi dan tekanan permintaan yang meningkat dari pemulihan pariwisata, BOT bertujuan untuk terus menyesuaikan suku bunga secara bertahap dan moderat,” kata ekonom HSBC Aris Dagane.

“Karena China membuka perbatasannya jauh lebih awal dan jauh lebih cepat dari perkiraan banyak orang, kami memperkirakan Thailand akan tumbuh lebih cepat dari tren. Hal ini memberikan ruang bagi BOT untuk menaikkan suku bunga untuk menjangkarkan ekspektasi inflasi.”

GRAFIK – Grafik jajak pendapat Reuters tentang ekonomi Thailand dan prospek tingkat repo

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/akveqaykbvr/Reuters%20poll%20Thailand%20economy%20and%20repo%20rate%20outlook.PNG

Thailand, salah satu tujuan wisata populer di Asia, diperkirakan akan menerima setidaknya lima juta turis China dan total 25 juta turis asing tahun ini, memberikan dorongan ekonomi yang sangat dibutuhkan.

Namun ini kurang dari 40 juta wisman pada 2019.

Perekonomian Thailand diperkirakan akan tumbuh masing-masing sebesar 3,7% dan 3,8% tahun ini dan tahun depan, menurut proyeksi pemerintah, jajak pendapat menunjukkan.

READ  9 warga sipil tewas dalam serangan militan di desa Papua

Lebih dari 60% responden, 14 dari 22, mengharapkan kenaikan lagi sebesar 25 basis poin menjadi 1,75% pada akhir Maret. Tujuh memperkirakan 1,50%, sementara satu mengatakan masih akan 1,25%.

Bank sentral akan menaikkan biaya pinjaman sebesar 25 basis poin lagi menjadi 2,00% pada akhir September, menurut rata-rata jajak pendapat.

“Kami memperkirakan inflasi utama dan inti akan tetap di atas titik tengah kisaran target BOT 1-3% di kuartal mendatang, dengan penurunan inflasi tahun ini karena efek dasar yang lebih besar,” kata Irene Cheung, ahli strategi senior untuk Asia . Di ANZ.

“Kombinasi prospek pertumbuhan yang membaik dan inflasi yang masih lebih tinggi memberikan ruang bagi bank sentral untuk lebih mengontrol ruang kebijakan.”

Inflasi akan rata-rata 2,8% tahun ini dan kemudian turun menjadi 1,9% pada 2024, menurut rata-rata jajak pendapat.

(Untuk cerita lain dari Survei Ekonomi Global Jangka Panjang Reuters 🙂