BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dunia terbuka lagi, begitu juga pameran liburan ‘istimewa’

– Begitu indah, begitu jauh dan begitu unik. Bagi sebagian orang, liburan musim panas saja tidak cukup gila! Apalagi sekarang dunia ‘terbuka’ lagi setelah Corona. Di Nijmegen, wisatawan dapat melihat-lihat hari libur terkenal. Pameran liburan perjalanan khusus akan diadakan di sana untuk pertama kalinya.

“Kami telah mengadakan pekan raya ini selama bertahun-tahun dan ini pertama kalinya di Nijmegen,” kata penyelenggara Boudewijn Richel. “Ada alasan praktis untuk itu, karena kami selalu pergi ke gereja di Breda, tapi sekarang kami tidak bisa pergi ke sana karena renovasi. Stevenskerk di Nijmegen itu indah, dan niatnya ada di sini. Sekarang kami punya sebuah pameran di Amsterdam dan sebuah pameran di Nijmegen, yaitu sebuah negara. Tersebar luas. Dan menjangkau Nijmegen untuk audiens Belgia kami.”

Tahun stagnasi karena Corona

Richelle senang pameran akhirnya bisa dilanjutkan lagi: “Yang terakhir di Breda pada tahun 2020. Kami telah berdiri diam selama dua setengah tahun terakhir karena tindakan Corona. Itu juga menghasilkan pengaturan perjalanan tersebut. Untungnya, berhenti atau istirahat, kita bisa pergi lagi. Pameran di Amsterdam dihadiri banyak orang, dan pada awal Januari itu Ada sekitar lima ribu pengunjung di akhir pekan. Saya perkirakan empat ribu atau lebih akhir pekan ini di Nijmegen.”

Salah satu pesertanya adalah Bas Naas dari Nijmegen, sebuah perusahaan travel kecil bernama Meru Travel. Corona telah menjadi waktu yang sulit baginya dan rekan-rekannya. Bas Naus: “Ya, baru-baru ini ditingkatkan. Kami memulai ekspedisi Meru dua bulan sebelum Corona dimulai. Akibatnya, kami dikeluarkan dari semua dukungan.”

Naus bertahan hidup dengan melakukan pekerjaan sampingan dan tidak menghabiskan uang. “Saat itu kami mendirikan perusahaan baru lainnya. Kami sekarang mengajak orang Amerika dan Kanada berkeliling Belanda. Ke Amsterdam, tapi kami juga membawa mereka ke kota-kota kecil seperti Leiden dan Rotterdam. Tapi saya senang seluruh dunia, China juga. Sekarang itu sudah terbuka lagi.”

READ  Togo Indonesia terbaik di Albany? Anda sekarang dapat menemukannya di De Riderhope!

Bebas untuk kembali ke dunia

Boss Naz bukan satu-satunya yang senang bahwa dunia dapat dijelajahi lagi. Meskipun liburan tidak dianggap sebagai waktu yang hilang di negara kita: “Selama Corona kami menemukan betapa indahnya Belanda sebenarnya. Tapi kami bebas pergi ke mana pun kami mau, jadi kami ambil utasnya lagi,” kata seorang Pengamat. Perjalanan pergi ke berbagai tempat: “Australia. , Afrika Selatan, Indonesia, Amerika…”

‘Saya suka gurun’

Pengunjung lain ingin mengunjungi Arab Saudi: “Saya suka padang pasir. Kami telah melewati banyak gurun dalam hidup kami. Saya selalu menganggapnya menarik dan yang terpenting sangat indah.” Selain lanskap tertentu, sejarah suatu negara dapat berperan dalam pengambilan keputusan: “Kami ingin pergi ke Sulawesi. Itu adalah pulau di Indonesia. Saya telah membaca banyak buku tentang Indonesia, tentang Belanda. Pergi ke sana. Saya’ Saya agak malu untuk benar-benar pergi ke sana. Tapi alamnya sangat indah. Ada, jadi saya ingin melihatnya.”

Pameran Liburan untuk Perjalanan Khusus di Nijmegen Stevenskerk buka pada hari Minggu mulai pukul 10.00 hingga 18.00.