BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bertahan selama berjam-jam di laut: ‘Mentalitas Anda adalah segalanya’

Lisala Fulau terseret dari pulau Atata ke laut dengan gelombang setinggi meter, karena berkeliaran di sekitarnya selama 27 jam. Dia mengaku telah menangkap serpihan. Ketika laut tenang, dia berenang bermil-mil untuk mencapai daratan. Sebuah pencapaian yang luar biasa – terutama ketika Anda menganggap bahwa kaki Folau tidak berfungsi dengan baik karena cacat.

Els Visser tahu bagaimana rasanya hidup di air selama berjam-jam. Selama perjalanan perahu empat hari dari Lombok di Indonesia ke pulau Komodo pada tahun 2014, saya mengalami kondisi cuaca buruk. Hal ini menyebabkan lubang di lambung kapal dan kapal mulai tenggelam. “Itu adalah perahu yang sangat sederhana dan tidak ada cara untuk membunyikan alarm. Kami memiliki satu perahu penyelamat, hanya 6 dari 25 orang yang bisa membawanya. Sisanya harus tetap di tepi,” kata Els kepada EditieNL.

tingkat kelangsungan hidup

Keputusasaan dimulai. “Saya punya pilihan untuk tetap bersama kelompok atau berenang, dan pada saat itu saya pikir kedua pilihan itu akan menyebabkan kematian. Malam itu di sekoci itu sangat mengerikan. Itu sangat dingin dan diskusi dimulai tentang pertanyaan yang kami bisa’ t menjawab. Itu memberi saya banyak energi negatif. “Selain itu, tidak ada yang mencari kami. Menunggu bukanlah pilihan.”

Saya memutuskan untuk berenang dengan beberapa orang lain ke pulau yang bisa dilihat dari jauh. “Saya mungkin lebih atletis daripada rata-rata orang Belanda, tapi saya benar-benar bukan perenang terlatih. Tapi saya tidak takut air,” kata Els, yang sekarang menjadi atlet triple.

Mentalitas

Delapan jam kemudian, saya tiba di Pulau Sangyang. Bagaimana dia bisa hidup di laut begitu lama? “Yang gila adalah pada saat seperti ini Anda masuk ke mode bertahan hidup dan Anda hanya sibuk berenang. Saya memblokir semua pikiran dan perasaan saya. Saya penuh adrenalin dan hanya berpikir: berenang, berenang, berenang.”

READ  Geen U-20 Wereldbeker voor de getalenteerde sinaasappel | Nederlands voetbal

Anda pikir mentalitas Anda adalah hal yang paling penting pada saat seperti ini. “Kamu seharusnya tidak memikirkan hal-hal yang tidak dapat kamu kendalikan, seperti binatang yang berenang di bawahmu. Keluarlah dari tubuhmu apa adanya dan jangan menyerah. Hanya ketika aku sampai di pulau itu, aku merasakan bagaimana aku dulu. di kaki saya dan mereka miskin.”

kondisi

Namun, ini tidak bisa terjadi di mana-mana. “Pada akhirnya, saya pikir lautlah yang menentukan apakah Anda bertahan atau tidak. Tidak peduli seberapa baik Anda bisa berenang. Kami mungkin sangat beruntung dengan arus dan waktu kami, karena dua orang Spanyol yang pergi berenang pada waktu yang berbeda memiliki tidak pernah ditemukan lagi. Itu membantu. “Suhu airnya juga, karena tidak terlalu dingin sehingga kami mengalami hipotermia.”

Keadaan sudah memiliki dampak besar pada saat seperti itu, seperti yang disetujui oleh Case Boys dari Brigade Penyelamat Belanda. “Seorang perenang berpengalaman dapat bertahan hidup di laut selama beberapa jam, asalkan suhu air tidak terlalu dingin dan arus tidak terlalu kuat. Ini sulit bagi perenang yang tidak terlatih. Jika kebugaran umum Anda rendah, Anda mungkin tidak akan berkontraksi. .” Panjang penuh.

Menurut Buis, fakta bahwa Els memiliki mentalitas Els dalam kendali membantu. “Panik adalah musuh bebuyutanmu. Itu tidak menguntungkan staminamu. Itu juga bisa membentuk penghalang psikologis jika kamu tidak memiliki pemandangan daratan. Jika kamu tidak melihat targetmu mendekat, kamu harus sangat mental. kuat untuk mengatasinya. Kamu kedinginan, lelah, dan lapar.”

keberuntungan

Bagaimana dengan pria dari Tonga? Mungkin dia sangat beruntung bisa berpegangan pada reruntuhan. “Itu mungkin tidak akan bertahan tanpa dia. Itu membuat perbedaan apakah Anda bisa mengapung atau harus mengayuh terus-menerus untuk tetap berada di atas air. Saya menduga dia juga memiliki arus. Keberuntungan adalah faktor penting.”

READ  Marina (38 tahun) menjual furnitur dari negara asalnya Indonesia: “Setiap bagian adalah unik” | Antwerpen