BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tuyuli memenangkan Race 1 di Indonesia, merebut gelar World Supersport kedua berturut-turut dari Akerter Ten Cat Racing

Tuyuli memenangkan Race 1 di Indonesia, merebut gelar World Supersport kedua berturut-turut dari Akerter Ten Cat Racing

Dominique Aegerter dan Ten Kate Racing merayakan Gelar Juara Dunia kedua berturut-turut – Sirkuit Jalan Internasional Pertamina Mandalika | © Sepuluh Gerbang Balap

Niki Tuiuli memenangkan balapan World Supersport pertama di Indonesia pada hari Sabtu di depan Federico Caricasulo dan Khan Angu, kemenangan pertamanya dalam lebih dari lima tahun. Dominik Eckerter finis keempat untuk mengklaim gelar World Supersport kedua berturut-turut dengan Ten Cat Racing.

Pukul 12:00 waktu setempat pada hari Sabtu, 05:00 waktu Belanda, lampu padam untuk balapan World Supersport pertama akhir pekan di Sirkuit Jalan Internasional Bertamina Mandalica. Meskipun beberapa awan, suhu tropis di orbit Indonesia berada di atas 30°C.

Sebelum balapan, semua mata tertuju pada Dominik Akerter dan Ten Cat Racing. Pebalap Swiss Lorenzo Baldassarri memulai balapan dengan keunggulan 72 poin dan akan dinobatkan sebagai juara jika dia finis setidaknya tiga poin di depan pembalap Italia itu.

Niki Tuuli memulai dari posisi terdepan di MV Agusta untuk pertama kalinya sejak 2017, tetapi Federico Carrigazzulo yang membuat awal terbaik dan memimpin di depan pembalap Finlandia dan Dominik Eckerter yang memulai dengan baik. Niccolo Pulega finis keempat di depan Con Angu dan Lorenzo Baldasri, sementara Yari Montella, Jules Clusal, Tom Booth-Amos dan Stefano Manzi juga melengkapi sepuluh besar.

1 ada yang tidak beres untuk Hannes Schumer, pembalap dari Estonia ditandai dan balapannya berakhir terlalu cepat. Glenn van Straalen juga tidak akan pergi terlalu jauh, dengan pemain Belanda itu tersingkir di tempat ke-11.

Di akhir lap pertama, Tuuli memimpin dari Caricasulo. ncü dan Bulega melewati Aegerter dan Ten Gate Racing untuk tempat kelima.

READ  'Saya harus belajar di pesawat lagi'

Ada yang tidak beres untuk Simon Jespersen di lap kedua, pembalap Denmark itu jatuh dan balapannya berakhir lebih awal. Di depan, Öncü yang memimpin dari tim Finlandia, menyerang Tuyuli.

Ada drama hebat di lap ketiga di pintu keluar Tikungan 1. Lorenzo Baldassarri mengangkat hi-sider besar dari Yamaha-nya dan mendarat keras di aspal. Ajaibnya, dia sendiri tampaknya lolos tanpa cedera, tetapi mesinnya rusak parah, yang berarti akhir dari balapan Italia. Alhasil, Egerder hanya perlu finis di 13 besar untuk merebut gelar juara dunia.

Di depan, Tuuli, ncü dan Caricasulo bertarung dengan baik, dan MV Agusta kembali memimpin di lap kelima. Hanya satu detik di belakang ketiganya, Puleka berada di urutan keempat, dengan Mansi dan Montella di belakang. Aegerter tergelincir sedikit ke urutan ketujuh, yang akan cukup baik untuk gelar juara dunia.

Pelan tapi pasti Thuli berhasil membuat celah persaingan. Di pertengahan balapan, dia memimpin setengah detik atas Öncü, satu setengah detik di belakang Caricasulo di urutan ketiga. Montella dan Pulega adalah tiga orang Italia di lima besar, dengan Egerder di urutan keenam yang relatif sepi.

Namun, pada lap kedua belas Thuli melakukan kesalahan di Tikungan 3 dan kehilangan banyak waktu karena aspal di sebelah garis balap menawarkan cengkeraman yang sangat kecil. Öncü berhasil menutup celah dalam satu putaran dan memimpin. Pembalap Turki itu langsung memiliki selisih waktu sekitar 0,8 detik, namun pebalap Finlandia itu tak mau menyerah.

Namun, pada lap empat belas ncü melakukan kesalahan, pebalap Puccetti Kawasaki itu masuk trek pada tikungan 6-7 dan kehilangan keunggulannya kembali ke Tuuli. Pembalap Finlandia itu memimpin satu setengah detik dengan lima lap tersisa. Ekerter masih berada di urutan keenam, tetapi dia menutup jarak dengan Puleka di urutan kelima.

READ  Ryan Cook telah ditunjuk sebagai pelatih sementara tim kriket putra Belanda

Di penghujung lap 16, Egerter menyerang Puleka dan merebut posisi kelima dari pembalap Italia itu. Pada saat itu Tuli memperpanjang keunggulannya menjadi sekitar tiga detik, saat Öncü melakukan kesalahan lain dan jatuh kembali, yang dimanfaatkan Carigasulo untuk mengirim pembalap Turki itu ke posisi kedua.

Mengambil kemenangan World Supersport pertamanya sejak Magny-Cours 2017, Tuli tampil jelas dan melewati batas sebagai pemenang. Caricasulo finis kedua dengan ncü di posisi ketiga untuk memimpin mereka ke podium.

Di belakang itu, Egerter menyalip Montella di lap terakhir dan melintasi garis finis di posisi keempat. Yang paling penting bagi Swiss adalah dia memenangkan gelar juara dunia dan dia menjadi juara dunia supersport untuk kedua kalinya. Itu adalah gelar World Supersport kesebelas dan keseluruhan kedua belas untuk Dutch Ten Cat Racing.


Tautan yang berguna Pirelli Bahasa Indonesia Bulat:

Tabel Waktu dan Hasil Lengkap
Tempat untuk Diikuti di TV
Laporan foto





Sponsor Racesport.nl

Apakah Anda pengunjung setia situs web ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan apakah Anda ingin terus berkesempatan memenangkan hadiah yang luar biasa?

Jadilah pendukung Racesport.nl sekarang. Informasi lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter