BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biglmer dikeluarkan dari ‘De Tatta’ setelah keributan, tetapi udaranya belum dihilangkan

Pengumuman Tatas, sebuah film tentang keluarga Gooi miskin yang datang untuk tinggal di Bijlmer, telah membuat marah beberapa orang atas “stigma” distrik Amsterdam. Distributor Independent Films memutuskan untuk menempatkan film tersebut dalam setting fiktif. Tapi ini tidak memuaskan semua orang.

Film ini tentang keluarga kaya Gooi yang kehilangan kekayaan mereka karena investasi yang berisiko, dan kemudian “dipaksa” untuk tinggal di Bijlmer. Deskripsi film menyatakan bahwa keluarga kemudian harus “berintegrasi” ke dalam lingkungan.

Mantan Anggota Parlemen (PvdA) dan batasKolumnis Amma Asante yang lahir di Bijlmer, Jawaban sangat kecewa“Singkirkan prasangka dan stigma Anda sejak Tahun 0,” tulisnya di Twitter. Ini tahun 2022 untuk KristusOrang-orang dari Gooi tidak lebih baik dari orang-orang dari Bijlmer.

Seperti yang ditulis oleh komedian Sondos Al-Ahmadi Instagram Menjadi marah tentang film: “Tinggal di Biglemer bukanlah cobaan. Dan tentu saja tidak ada hukuman sama sekali jika Anda melakukan pekerjaan ‘buruk’.”

Klaas de Jager dari Independent Films bereaksi dengan kaget atas semua keributan itu: “Saya mengerti jika Anda berasal dari Bijlmer, Anda tidak senang tentang itu. Tidak pernah menyenangkan ketika dari mana Anda berasal diolok-olok sebentar.

‘Solusi’: Gooi dan Bijlmer menghilang. Tempat-tempat imajiner muncul di tempatnya. Tetapi untuk beberapa Twitter, itu tidak terlalu menjadi masalah.

Apa bedanya dalam hal stereotip jika Anda berhenti menggunakan kata ‘Gooi’ dan ‘Bijlmer’, beberapa berpendapat

Jadi Mengharapkan Dunia budaya memiliki pernikahan yang sinis: ‘Film baru’ Tatas Ini akan berlangsung dalam pengaturan yang benar-benar fiktif dengan apartemen seperti sarang lebah dan banyak penduduk dari latar belakang imigran non-Barat.

Yang lain bereaksi negatif terhadap pesan bahwa film tersebut “digerakkan” untuk alasan yang sama sekali berbeda. “Humor dan ejekan diri sendiri, siapa saja?” , Permintaan tanya Annabelle Nanninga, pemimpin faksi Amsterdam JA21. “Dua pohon menangis merintih dan seluruh film diedit, ya ampun.”

READ  Ingin streaming film dokumenter baru Dior 'Nose' segera

Oh, dan bagaimana dengan kata “tatas” itu? Bukankah itu juga sumpah serapah untuk orang kulit putih? bertanya Yang lain bertanya lagi. Secara keseluruhan, cukup banyak tanda bahwa film, yang keluar pada akhir tahun ini, akan meningkatkan debu yang diperlukan untuk nanti.