BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah perasaanmu campur aduk?  Penelitian baru mengungkapkan ya

Bisakah perasaanmu campur aduk? Penelitian baru mengungkapkan ya

Ternyata ada sesuatu yang unik terjadi di otak kita ketika kita melihat sesuatu dengan emosi yang campur aduk.

Kita semua memiliki: Perasaan campur aduk. Misalnya, hal ini dapat terjadi pada Anda jika anak Anda meninggalkan sekolah dasar atau Anda sendiri yang berganti pekerjaan. Anda senang dengan fase baru yang telah Anda mulai, tetapi Anda juga sedikit sedih dengan fase yang akan Anda akhiri. Kasus nostalgia yang khas.

salah paham
Meskipun hal ini terjadi pada kita semua dari waktu ke waktu, para peneliti masih belum benar-benar memahami perasaan campur aduk ini. Misalnya, terdapat perdebatan panjang mengenai apakah emosi yang campur aduk ini disebabkan oleh aktivitas otak yang unik atau muncul karena kita terpecah antara emosi positif dan negatif. Sebuah studi baru diterbitkan di jurnal Korteks serebral Sekarang memberikan kejelasan.

Aktivitas otak yang unik
“Kami tidak hanya menemukan aktivitas otak terkait dengan emosi yang campur aduk, kami juga menemukan bahwa aktivitas otak bertahan seiring berjalannya waktu,” jelas peneliti Anthony Vaccaro. “Anda tidak terombang-ambing antara negatif dan positif. Ini adalah emosi yang sangat unik dan campur aduk yang Anda alami dalam jangka waktu yang lama.

sebuah pengalaman
Vaccaro dan rekan-rekannya mendasarkan kesimpulan ini pada eksperimen di mana mereka menunjukkan kepada orang-orang sebuah klip video pendek yang mereka harapkan akan menimbulkan emosi campur aduk. Setelah peserta tes pertama kali menonton video tersebut, mereka menontonnya kembali, namun kali ini dari pemindai MRI. Aktivitas otak subjek uji dipantau menggunakan perangkat tersebut. Subjek harus menunjukkan apakah mereka merasakan emosi yang campur aduk sehingga peneliti dapat mempelajari aktivitas otak yang terkait dengan emosi tersebut.

READ  Armored Core 6 akan dirilis pada akhir September - Gaming - News

Amigdala
Penelitian mengungkapkan bahwa orang menunjukkan aktivitas otak yang berbeda ketika mereka mengalami emosi campur aduk dibandingkan dengan emosi murni positif atau negatif. Misalnya, emosi yang campur aduk disertai dengan aktivitas saraf unik di amigdala dan nukleus accumbens. Apalagi aktivitas otaknya konstan. Jelaslah, emosi yang campur aduk tidak muncul karena kita terpecah antara emosi positif dan negatif, melainkan akibat aktivitas otak yang unik.

kesabaran
Ini adalah hasil yang menarik, dan kami harus menunggu lama untuk mendapatkannya. Belum banyak penelitian yang dilakukan mengenai emosi campur aduk. Dan ada alasan bagus untuk itu, kata peneliti Jonas Kaplan. “Sulit untuk memunculkan emosi kompleks ini dengan cara yang realistis di laboratorium.”

Hasil penting
Namun para peneliti kini telah berhasil. Ini adalah hal yang baik. “Karena penting untuk mengetahui lebih banyak tentang bagaimana emosi campur aduk,” kata Vaccaro. Scientias.nl. “Jika kita ingin menggunakan penelitian ilmu saraf untuk meningkatkan pemahaman kita tentang kesehatan mental, kita perlu memahami bagaimana emosi kompleks yang mungkin kita temui dalam kehidupan sehari-hari muncul di otak kita.”

Pertanyaan baru
Pada saat yang sama, penelitian ini juga menimbulkan pertanyaan baru, akui Vaccaro. “Misalnya, menurut saya menarik untuk mengetahui apakah pola yang kita lihat (di otak, editor) orang (ketika mereka merasakan emosi yang campur aduk, editor) berbeda-beda bergantung pada seberapa sering mereka merasakan emosi yang campur aduk. Jika Anda adalah seseorang yang sering memiliki emosi yang campur aduk, apakah hal ini menyebabkan aktivitas otak menjadi lebih jelas?

Penelitian baru ini tampaknya membuka jalan bagi penelitian lebih lanjut tentang emosi campur aduk. Jika sebelumnya penelitian sains berfokus terutama pada emosi individu dan emosi sering kali dianggap hanya ada pada spektrum positif hingga negatif, gagasan bahwa emosi campur aduk kini benar-benar ada tampaknya akhirnya diterima oleh sains. “Saya pikir implikasi paling penting dari penelitian kami adalah bahwa kita sekarang membiarkan diri kita mengukur emosi yang kompleks dan perbedaan individu di dalamnya, sehingga meningkatkan pemahaman kita tentang emosi dan otak,” kata Vaccaro. “Kita tidak bisa mempelajari apa yang tidak kita ukur!”

READ  Windows 11 mendapatkan Microsoft Store baru dengan lebih banyak kebebasan untuk pengembang - Komputer - Berita