BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Booking.com menghasilkan keuntungan yang tidak nyata, dan WeWork tampaknya bangkrut

Booking.com menghasilkan keuntungan yang tidak nyata, dan WeWork tampaknya bangkrut

Danny Meyer, pemilik restoran dan CEO Union Square Hospitality Group, dan CEO Booking Holdings Glenn Fogel (kanan).Gambar oleh Kevin Deitch/Getty

Pemenang: CEO Booking.com Glenn Vogel

Beberapa perusahaan begitu kuat sehingga mereka harus berusaha keras untuk tidak menghasilkan keuntungan besar. Dutch Booking.com adalah perusahaan semacam itu. Kuartal terakhir, ada yang tidak beres di situs perjalanan terbesar di dunia. Namun, American Booking Holdings, perusahaan induk Booking.com, mampu menghasilkan laba kuartalan terbesar pada hari Kamis: 2,4 miliar euro.

Alasan utama di balik rekor keuntungan ini adalah Booking.com, yang menyumbang bagian terbesar dari penjualan Booking Holdings. Omset mencapai €6,9 miliar pada kuartal ketiga, yang juga merupakan sebuah rekor.

Angka-angka Hosanna tidak dapat menyembunyikan fakta bahwa mesin ATM Amsterdam mengalami kuartal yang buruk. Ribuan perusahaan persewaan liburan – dari Indonesia hingga Kepulauan Shetland – marah karena terkadang harus menunggu berbulan-bulan untuk mendapatkan uang. Default Booking.com disebabkan oleh “masalah backend” yang tidak ditentukan, menurut perusahaan.

Booking.com juga punya satu Pengelabuan-masalah. Penjahat menggunakan sistem pesan Booking untuk menipu wisatawan. Banyak pelanggan mengira email phishing berasal dari Booking.com dan mentransfer uang.

Kemunduran lain terjadi pada akhir September, ketika Komisi Eropa memblokir pengambilalihan situs perjalanan Swedia Itravly. Akuisisi ini akan membuat Booking.com menjadi sangat besar, menurut Komisi. Kemunduran ini tidak terlalu merugikan perusahaan CEO Glenn Vogel. Harga saham Booking Holdings naik setidaknya 24 persen pada kuartal ketiga.

Pendiri WeWork Adam Neumann.  Gambar oleh Shahar Azran/Getty

Pendiri WeWork Adam Neumann.Gambar oleh Shahar Azran/Getty

Pecundang: Pendiri WeWork Adam Neumann

Beralih dari menyewa kamar hotel ke menyewa ruang kantor mungkin tampak seperti sebuah langkah kecil, namun perbedaan finansial antara Booking.com dan WeWork sangat besar. Empat tahun lalu, perusahaan penyewaan ruang kerja fleksibel asal Amerika ini masih bernilai $47 miliar (€44 miliar), dan pendirinya yang terkenal, Adam Neumann, secara resmi berkomitmen untuk menciptakan tempat kerja pertama di dunia. TriliunerAtau jadilah triliuner dan buka cabang WeWork di Mars.

Alih-alih pergi ke Mars, WeWork malah pergi ke bulan. Menurut laporan, perusahaan tersebut berada di ambang kebangkrutan Jurnal Wall Street Dan kantor berita Reuters dalam beberapa hari terakhir. Pemilik ruang kerja fleksibel yang trendi, yang juga memiliki empat cabang di Amsterdam, akan mengajukan penundaan pembayaran minggu depan karena tidak dapat membayar utangnya yang bernilai miliaran dolar.

WeWork belum sepenuhnya pulih dari kepergian Neumann yang kontroversial, yang dipecat pada tahun 2019 tetapi tetap menjadi salah satu pemegang saham terbesarnya. Selain itu, pandemi Corona juga berdampak buruk pada kebutuhan ruang kantor. Perusahaan hanya mampu mengisi kembali kursi kantornya.

Dari $47 miliar yang dulu bernilai dari ide Newman, kini tersisa kurang dari $100 juta. Satu saham WeWork, yang pada puncaknya dihargai $520, kini berharga $1 bagi mereka yang berani.

READ  "Rumah saya lebih dari sewa yang tinggi"