BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa hutan pertumbuhan tua begitu penting | Nasional geografis

Mereka memiliki banyak karbon dioksida2 Dari hutan muda, mereka melindungi kita dari emisi bahan bakar fosil kita sendiri. Sebuah studi dari enam hutan AS di Oregon menemukan bahwa tiga persen pohon teratas menyumbang 42 persen karbon dioksida.2 yang disimpan di hutan.

Dimana ada banyak karbon dioksida2 tercatat, biasanya ada keanekaragaman flora dan fauna yang lebih besar daripada di tempat lain. Misalnya, para peneliti yang memanjat puncak pohon di Hutan Hoh terkadang melihat pohon-pohon kecil muncul di tanah di cabang-cabangnya. “Kanopi hutan memiliki ekosistemnya sendiri, dengan berbagai macam ganggang, lumut kerak, serangga, dan burung,” kata Beverly Lu dari Oregon State University. “Ini adalah dunia yang sama sekali berbeda di luar sana.”

Langkah pertama dalam melindungi hutan primer

Perubahan iklim saat ini merupakan ancaman besar bagi hutan dan hutan primer, karena meningkatnya risiko kebakaran hutan, kekeringan berkepanjangan, panas yang ekstrem, badai dahsyat dan serangan hama. Namun, di negara-negara di seluruh dunia, mulai dari Indonesia hingga Brasil (bahkan di Amerika Serikat, terutama Alaska) hutan purba masih dalam tahap pertumbuhan.

Pada tanggal 22 April, Presiden Amerika Serikat Joe Biden melakukan kunjungan Hari Bumi ke Seward Park, sebuah taman kota di Seattle yang berisi sisa-sisa hutan tua, dan menandatangani dekrit presiden yang memerintahkan tinjauan hutan dan hutan primer Amerika. Di bawah keputusan ini, ilmuwan yang ditunjuk pemerintah federal juga harus mengidentifikasi ancaman spesifik untuk setiap hutan.

“Negara ini dulunya memiliki banyak hutan seperti ini,” kata Biden kepada hadirin kecil.

Semua ahli terkemuka, termasuk 135 peneliti hutan, telah mendorong untuk melindungi hutan purba sejak Biden menjadi presiden. Dua hari sebelum keputusan ditandatangani, mereka menyatakan dalam sebuah surat bahwa “hutan tua memberikan kesejukan dan keteduhan bagi spesies yang terancam punah dan spesies yang membutuhkan waktu untuk bermigrasi dan beradaptasi dengan perubahan iklim. Pohon besar juga penting bagi spesies ikan yang terancam punah dan kehidupan akuatik lainnya, karena mereka memberikan struktur dan kompleksitas pada habitat, sama seperti spesies yang hidup di darat.”

READ  Accenture Research: COVID-19 meluncurkan gelombang inovasi baru di sektor konsumen

Para peneliti mencatat bahwa hutan purba “menyimpan dan secara perlahan melepaskan air minum bersih ke jutaan orang Amerika dan mengurangi efek banjir dan kebakaran yang disebabkan oleh fenomena alam yang disebabkan oleh perubahan iklim.” Akhirnya, hutan dan pepohonan purba ini menarik pengunjung yang datang untuk mengaguminya, memberikan kesempatan rekreasi dan bermanfaat bagi ekonomi lokal.

Tidak ada definisi yang jelas tentang apa itu hutan primer, karena hal ini bervariasi menurut ekosistem. Pohon pinus dapat hidup hingga 5000 tahun. Beberapa jenis pohon lain hidup hingga 150 tahun, tetapi jika sebagian besar berada di hutan yang belum tersentuh, peneliti masih dapat mengklasifikasikannya sebagai bagian dari hutan primer. Kesamaan dari semua hutan ini adalah kompleksitas luar biasa yang memungkinkan hubungan simbiosis antara spesies yang berbeda.

Ada lumut, batang pohon tumbang, dahan patah, batang retak, tajuk patah, berbagai jenis pohon, batang atau tunggul yang membusuk tempat tumbuhnya spesies baru, dan pucuk pohon dengan berbagai jenis dan ukuran. Seiring waktu, semua elemen yang berbeda ini menyediakan perlindungan bagi banyak sekali bentuk kehidupan.

“Ada keragaman yang luar biasa dari hewan, tumbuhan, dan jenis tanah di hutan purba,” kata Lu. Dan keanekaragaman hayati, dalam materi genetik, dalam spesies, sangat penting untuk alam yang sehat. Keanekaragaman hayati melindungi hutan dari penyakit dan hal lain yang dapat Anda pikirkan. Ini sangat penting untuk kelangsungan hidup.