BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cardboard Coupe Card – De Groene Amsterdammer

Cardboard Coupe Card – De Groene Amsterdammer

Taring Padi, Bara Solidaritas: Sekarang Mereka, Besok Kita, Api Solidaritas: Pertama Mereka Datang Untuk Mereka, Kemudian Mereka Datang Untuk Kita, 2022. Instalasi

Frank Sperling

di hari pertama Bahwa Documenta XV terbuka untuk umum, pada tanggal 18 Juni, matahari bersinar di alun-alun di depan Frédéricianum dan Documentahal. Ini secara tradisional merupakan jantung dari pameran lima tahun di Kassel, tempat kurator yang bertugas membuat pernyataan dengan sikap agung. Pada tahun 1982, Rudi Fuchs Joseph Beuys memiliki tujuh ribu blok basal yang disimpan di sana, dan di sebelahnya satu pohon ek, sebagai yang pertama dari tujuh ribu. Namun, begitu Anda mengetahuinya, Anda dapat melihat pohon ek di seluruh Kassel ditemani oleh salah satu balok basal.

Pada edisi kali ini, kelompok seniman Indonesia Ruangrupa ditunjuk sebagai kurator. Sejak hari pertama pembukaan pers, foto-foto boneka karton warna-warni yang ditaruh oleh kolektif Taring Padi di sana telah muncul di media sosial. Boneka rapuh mewujudkan jeritan pertempuran politik, beberapa sejelas merpati dengan teks “Kami tidak bebas sampai semua orang bebas”, Beberapa dengan kata-kata dalam bahasa Indonesia, dan bahkan ada kartu Cobain kardus.

Baru pada malam sebelum pembukaan resmi, setelah pers menjelajahi pameran, organisasi memasang kanvas selebar sepuluh meter di tepi alun-alun. “Keadilan Rakyat” Dia berdiri di atasnya, dan seperti pada hari kiamat abad pertengahan, bagian kiri digelapkan dengan gelar Memperluas hegemoni negara ‘multikultural’ Dipenuhi dengan tentara yang suram, meriam dan gedung pencakar langit, sementara di sebelah kanan, dari kehijauan, orang-orang yang mengenakan pakaian cerah dengan musik dan spanduk berdiri untuk tujuan yang mulia. Di tengah atas, para hakim duduk dengan skala membara.

Tiga hari kemudian, api berkobar: justru karena karya ini, di alun-alun pusat, kecurigaan sebelumnya tentang kecenderungan anti-Semit di kalangan seniman tampaknya terbukti. Itu adalah masa lalu perangnya yang memberi Jerman alasan untuk memulai pameran lima tahun, awalnya sebagai kompensasi untuk Nazi ‘awal’ Seni, yang ditampilkan pada tahun 1955 bersamaan dengan Bunga Bundesgartenschau. Setelah dicatat pada bulan Januari tahun ini bahwa di antara peserta dalam edisi ini, pendukung bds-sebuah gerakan (Boikot, Divestasi dan Sanksi) Gerakan boikot Israel dianggap anti-Semit oleh parlemen Jerman, dan setelah artikel lanjutan di mati Zeit, Pertengkaran terjadi dari lukisan Documenta dan penghapusan panel yang direncanakan pada subjek, poster anti-Islam sayap kanan diplester pada bulan April, dan pengacau menyerbu sebelum pameran dibuka dan menulis ancaman pembunuhan di dinding ruangan tempat seorang Palestina dipajang. massal.

READ  Bagaimana jaringan penipuan berlangganan global dilacak ke Montreal

Asia Arts Archives, On-Anong Glinsiri, Togetherness & The Way We Were: Phaptawan, 2008. Instalasi

Frank Sperling

Kemudian Ruangrupa menyebutkan bahwa disana Tidak ada pernyataan anti-Semit yang dibuat dalam konteks dokumen ini, tetapi pada tanggal 20 Juni, semuanya dipukul: pada spanduk besar Taring Padi, sebuah spanduk muncul di antara tentara abu-abu yang telah dipajang hanya dua hari, anti -Karikatur Semit seorang Yahudi dengan tanda SS di topinya, dan menggambarkan tentara Mossad sebagai babi. Setelah meraba-raba lebih jauh dengan Documenta Jerman, kanvas dengan boneka-boneka itu menghilang dari lapangan. Setelah kecaman tajam (oleh politisi dan media Jerman) dan permintaan maaf (oleh Ruangrupa dan Taring Padi), surat kabar Jerman meluruskannya. Spanduk Taring Padi didirikan pada tahun 2002 di Yogyakarta, sebagai tanggapan terhadap kediktatoran militer yang memerintah di sana selama era Suharto. Israel di Indonesia sering melambangkan penjajah jahat, dan bukan deklarasi perang secara harfiah. Taring Padi hanyalah salah satu dari banyak peserta, sejauh ini tidak ada ekspresi rasis atau ofensif lainnya yang diidentifikasi.

Pra-penyaringan juga rumit dalam praktiknya. Ruangrupa mengundang sekelompok empat belas seniman untuk menghadiri Documenta ini, yang pada gilirannya terkadang mengundang seniman lain. Berbeda dengan kurator sebelumnya, kelompok ini tidak memaksakan struktur atau konsep pameran kepada para tamu. Namun, menjelang pameran, ada banyak pembicaraan – karena kebutuhan melalui Zoom, tinggal di Kassel, atau di studio Rijksakademie di Amsterdam, tempat yang sama di mana nama dan ide untuk Ruangrupa berasal sekitar tahun 2000 dengan seorang penduduk. Secara total, sekitar 1.500 seniman berpartisipasi dalam dokumen ini.

Nama-nama besar tidak ada di label. Bahkan tidak ada satu artis pun yang disebutkan namanya di brosur perangkat lunak – sedikit mengutak-atik kode QR membantu Documentasite. Siapa pun yang mencari karya Iris Kensmil harus mengunjungi The Black Archive, Amsterdam’s Archive on Black Heritage. Presentasi mereka komprehensif, seperti yang Anda harapkan dari arsip: dengan dokumen-dokumen itu menceritakan kisah Hermina dan Otto Huysod, antara lain. Lukisan yang digambar Kensmil tentang ini tergantung di sebelahnya seolah-olah itu adalah dokumen. Untuk film Hito Steyerl (salah satu sorotan pameran), temukan situs kolektif Inland di Naturkundemuseum. Ini adalah inisiatif yang dimulai di Spanyol, mencari dari desa dan pedesaan untuk Seni postmodern.

Yang terakhir adalah istilah yang sering muncul, bersama dengan “global selatan” – sebagai respons terhadap belahan bumi utara – dan di atas segalanya ‘lumbung’, Konsep Indonesia yang berutang namanya ke tempat penyimpanan yang digunakan untuk menyimpan hasil panen surplus. Hasil panen yang dapat digunakan masyarakat untuk mencapai tujuan bersama; Empat belas set yang disebut oleh Ruangrupa diizinkan untuk membelah punggung bawah dalam hal ini.

READ  Akankah aktris ini kembali di GST?

Ruangrupa menjelaskan bahwa mengoceh tentang seni berkelanjutan adalah konsep artistik Eropa

Fakta bahwa mereka datang dari seluruh dunia, bukan hanya dari belahan dunia Utara, bukanlah hal baru bagi Documenta. Pada tahun 2002, Okwui Enwezor (1963-2019) menjadi kurator non-Eropa pertama. Enwezor mengundang 117 seniman dari seluruh dunia, menampilkan nama-nama besar dari Eropa dan Amerika Utara bersama seniman Afrika dan Asia yang kurang dikenal. Dan pada tahun 2017, kurator (Polandia) Adam Szymczyk memilih untuk menarik setengah dari Documenta ke Athena untuk mewakili “selatan,” dan untuk menunjukkan dengan tegas seniman yang “terlupakan” dan karya mereka yang bertemakan krisis pengungsi.

Namun, Ruangrupa mengambil langkah maju yang besar tahun ini dalam mengubah perspektif. Bagi Enwezor dan Szymczyk, keduanya menghargai tradisi sastra dan intelektual Eropa dan Amerika Utara serta referensi di mana mereka dididik. Dan dalam edisi-edisi sebelumnya ada konferensi, program dan pertunjukan pendidikan yang ekstensif, tetapi karya seni permanen yang monumental tetap memegang peran sentral. Setelah banyak perdebatan, bahkan obelisk beton Olu Oguibe untuk pengungsi dan orang asing pada tahun 2017 diberi tempat permanen di pusat kota Kasseler Treppenstraße – tetapi itu jelas bukan barang antik.

Terburu-buru menuju seni inovatif yang berkelanjutan, lebih disukai selalu dan pada saat yang sama, mengaguminya hanya dalam keheningan di ruang sempit, adalah hasil dari konsep seni Eropa, yang sekarang diilustrasikan oleh Ruangrupa dengan gamblang. Pesan ini diterima dengan sangat baik di ruang museum di sekitar Fridericianum. Kolom klasik dicat hitam, dan seniman Rumania Dan Bergovci mencatat nilai-nilai inti dari gagasan menusuk kapur putih – sehingga dapat dihapus dalam waktu singkat. Tanda-tanda digantung di dalam, diskusi publik diadakan, dan seniman menghabiskan malam dan makan di sana. Di salah satu galeri, ia menggantung permadani karya Malgorzata Mirga Tas, seniman gipsi Polandia yang bertanggung jawab atas masuknya Polandia ke Venice Biennale tahun ini. Menggunakan prasasti Prancis abad ke-17 untuk “Kehidupan Mesir” Sebagai titik awal untuk memberikan klise yang dengannya Roma digambarkan dalam sejarah seni karakter mereka sendiri.

READ  Hijab adalah ujian! Festival rasa dan hiburan dari lima negara 🗓

Proyek Seni Wajukuu, Wajukuu Koito, 2022. Instalasi

Nicola Fierce

Saat Anda berjalan di aula, Acara ini menembak di seluruh dunia. Dari arsip perjuangan perempuan di Aljazair hingga film-film Asian Art Archives karya seniman di Singapura dan Beijing misalnya, lalu presentasi Workshop, sekelompok seniman Tunisia yang saat ini bekerja dari London. Berbeda dengan lima tahun yang lalu, tanda-tanda interpretatif umumnya memberikan banyak latar belakang dan interpretasi, meskipun terkadang bisa lebih eksplisit.

Ini bukan dokumentasi gerakan besar, intrusi paling spektakuler dapat dilihat di fasad Documentahal, sebagian ditutupi dengan besi bergelombang. Pintu masuknya menyerupai rumah dari daerah kumuh Kenya tempat Proyek Seni Wajukuu didirikan pada tahun 2004. Ketika mereka datang ke tempat kami, Ini disebut fiksasi, dengan kata lain: Balikkan situasi ini dalam pikiran Anda. Di dalamnya Anda dapat melihat patung dan lukisan anak muda dari daerah kumuh itu dalam konteks proyek Wajukuu, yang juga menawarkan perpustakaan dan kursus: di sini seni adalah jalan keluar dari kehidupan yang penuh kekerasan dan kemiskinan.

Selain tempat-tempat pusat yang terkenal, organisasi selalu memilih tempat pameran di seluruh kota, total 32. Di Hafenstraße, sebuah bangunan pabrik kosong menawarkan tiga lantai seni dan ruang untuk lokakarya, di mana makanan dimasak di tempat. juga terkadang memainkan peran. Komedian Nino Bowling mempersembahkan potongan-potongan lukisan sutra novel grafis tentang penularannya antara jenis kelamin; Di lantai lain, karpet menutupi lantai dan piano besar berdiri siap untuk kolaborasi antara mahasiswa seni dari Beirut dan Munich.

Di Stadtmuseum, Anda dapat bermain video game oleh Fafswag kolektif Selandia Baru melawan satu sama lain dan mendengarkan kisah hidup grup ini satu per satu. Seperti saya Seniman Maori, yang bertujuan untuk meningkatkan visibilitas mereka dalam kehidupan budaya. Sesuatu yang, seperti dapat dilihat di foto dan video, menampilkan banyak warna dan kilau.

Di lemari besi Fredericianum, Dalam perjalanan ke toilet adalah urinoir tanda tangan R. Bell 2017—mengacu pada urinoir terkenal yang disajikan R. Mutt sebagai seni tepat seratus tahun yang lalu. Seniman Australia Richard Bell, yang karyanya muncul di beberapa tempat di galeri, meluncurkan karya ini Seni Barat 2020-2022. Satu set balon udara panas dipasang di urinoir. Seolah-olah benda itu jatuh langsung dari langit buatan setelah seratus tahun dikuduskan. Dilucuti dari semua simbolisme, itu tidak lebih dari sepotong batu bata tanpa jiwa yang dipanggang di dekat toilet. Jadi, pernyataan yang bagus untuk mengizinkannya tinggal di tempat ini lebih lama setelah dokumen ini.

Dokumentasi 15 Itu dapat dikunjungi hingga 25 September di Kassel, Jerman.