BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CEO Microsoft ingin mengakhiri Eksklusif Xbox, tetapi dia menyalahkan Sony

CEO Microsoft ingin mengakhiri Eksklusif Xbox, tetapi dia menyalahkan Sony

CEO Microsoft Satya Nadella mengatakan dia ingin menghentikan game eksklusif di konsol. Dia melakukannya selama gugatan bahwa Federal Trade Commission ingin memblokir akuisisi Microsoft atas Activision. CEO Activision Bobby Kotick juga angkat bicara.

“Jika terserah saya, saya lebih suka menyingkirkan semua eksklusif konsol. Tapi bukan saya yang memutuskan itu, terutama sebagai pemain dengan pangsa pasar yang rendah di pasar konsol,” kata Nadella. Rabu malam di sidang. Pemain dominan [Sony] Persaingan pasar telah menentukan eksklusivitas, jadi inilah dunia tempat kita hidup. Saya tidak memiliki cinta untuk dunia ini.”

Microsoft sebelumnya mengatakan akan terus merilis Call of Duty di konsol PlayStation setelah rencana akuisisi Activision. Kepala Xbox Phil Spencer juga berjanji untuk melakukannya di bawah sumpah selama gugatan FTC. CEO Microsoft Satya Nadella melakukan hal yang sama pada Rabu malam. “Itu tidak masuk akal secara ekonomi atau strategis,” katanya. “Tujuan kami dengan Activision secara khusus, dengan konten dan kontennya, adalah untuk menghadirkannya di lebih banyak platform. Itulah yang telah kami lakukan dengan Office dan itulah yang ingin saya lakukan dengan game.” Saat ditanya apakah dia akan berkomitmen untuk terus merilis Call of Duty di PlayStation, dia berkata: jawab Nadella: “Seratus persen.”

Pernyataan Nadella mengikuti pernyataan Presiden PlayStation Jim Ryan sebelumnya. Dia menyatakan awal pekan ini selama gugatan FTC bahwa eksklusivitas Xbox Bethesda Starfield “tidak anti-persaingan.” Pengacara Microsoft juga berpendapat bahwa eksklusivitas permainan tidak anti-persaingan, sebagian karena Sony melakukan hal yang sama dengan begitu banyak judul. Final Fantasy XVI yang dibahas antara lain.


CEO Microsoft Satya Nadella akan hadir di pengadilan pada hari Rabu. Sumber: Loren Elliott / Getty Images

Nadella juga menyatakan dalam menanggapi pertanyaan dari Komisi Perdagangan Federal Pangsa pasar Xbox. Tahun lalu, Microsoft mengatakan perusahaan telah memperoleh pangsa pasar global atas Sony selama beberapa kuartal berturut-turut. Perusahaan juga mengatakan pada saat itu bahwa itu adalah “pemimpin pasar” di sejumlah pasar: Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa Barat dengan Xbox Series X / S generasi saat ini. Seri X / S juga akan menjadi yang tercepat penjualan generasi Xbox hingga saat ini. Nadella menegaskan bahwa semua ini akurat.

Microsoft menegaskan dalam argumennya bahwa perusahaan tersebut adalah pembuat konsol termuda, di belakang Sony dan Nintendo. Perusahaan mengatakan masih memiliki pangsa pasar terendah di antara ketiga produsen konsol, meskipun ada perkembangan yang disebutkan di atas.

READ  Rumor: Amazon ingin mengakuisisi Electronic Arts - Gaming - Berita

Apalagi, selama sesi Saya mengutip email dari Satya Nadella. Di dalamnya, dia mengatakan ingin menjadikan cloud sebagai arus utama. Ngomong-ngomong, ini tidak hanya berlaku untuk game; Dokumen yang dirilis selama gugatan menunjukkan bahwa Microsoft berencana untuk membuat sistem operasi Windows tersedia sebagai platform cloud.

Nadella menyatakan selama gugatan bahwa dia yakin cloud gaming tidak hanya digunakan sebagai alternatif konsol atau PC, Tepi menulis. “Umpan balik dari pasar adalah orang-orang menyukai komputer, ponsel, dan konsol mereka dan menggunakan cloud gaming sebagai pelengkap.” Nadella mengumumkan bahwa cloud gaming mungkin sedang booming, tetapi belum. “Umpan balik hari ini adalah bahwa itu tidak cukup baik sebagai alternatif dari platform lain.” CEO juga mengatakan dia melihat cloud lebih luas dari sekadar streaming game; Xbox Live juga merupakan bagian dari pasar cloud.


Sebuah dokumen dari Microsoft menyatakan bahwa Windows pada akhirnya harus menjadi platform cloud penuh.

CEO Activision: “Saya secara umum menolak layanan berlangganan game”

Bobby Kotick, CEO Activision saat ini, berbicara melalui gugatan Rabu malam. Antara lain, dia menyatakan bahwa dia bukan penggemar layanan berlangganan game seperti Game Pass. “Saya secara umum tidak menyukai gagasan layanan berlangganan multi-game.” Menurut CEO, layanan ini tidak menguntungkan. Kotick menekankan bahwa dia secara pribadi mungkin tidak akan membuat Call of Duty tersedia melalui layanan berlangganan seperti Game Pass. perusahaan Anggap saja di tahun 2020, tapi akhirnya memutuskan untuk tidak melakukannya. Itu kemungkinan akan berubah setelah akuisisi oleh Microsoft.

FTC, yang ingin mencegah akuisisi tersebut, berpendapat bahwa Microsoft dapat menghambat persaingan dengan membuat game tersebut tersedia melalui Game Pass dan mengesampingkan layanan berlangganan lainnya. Menurut FTC, Call of Duty kemungkinan akan datang ke langganan lain, selain Game Pass, jika akuisisi tidak berhasil. Ini menguntungkan konsumen, kata Komisi Perdagangan Federal.

FTC menyatakan dalam kritiknya terhadap Kotick bahwa Activision belum membuat keputusan formal untuk sepenuhnya mengecualikan gimnya dari langganan jika akuisisi gagal, Tepi menulis. “Kami akan mengevaluasinya,” Kotick menegaskan. CEO mengatakan bahwa Activision saat ini tidak menghasilkan pendapatan dari layanan berlangganan. Perusahaan telah bereksperimen dengan layanan semacam itu di masa lalu, tetapi tidak berencana menyediakan game melalui langganan ini. “Secara keseluruhan, menurut saya layanan berlangganan game bukanlah cara terbaik bagi pemain untuk melakukan investasi.” Kotick setuju dengan FTC bahwa mungkin strategis untuk menawarkan konten pada layanan langganan untuk “jangka waktu singkat”. Namun, menurut Kotick hal ini tidak berkelanjutan dalam jangka panjang.

READ  Geng Ransomware menerbitkan detail beberapa game Insomniac Games yang akan datang - Komputer - Berita

Kotick juga mengatakan Rabu malam bahwa dia menyesalkan perusahaannya belum merilis game Call of Duty apa pun di Nintendo Switch. Perusahaan melihat prototipe Switch dan tidak berpikir konsol akan menjadi hit, tulis jurnalis Derek Strickland. Activision mengatakan sekarang sedang mempertimbangkan untuk membuat judul-judul ini tersedia di konsol Nintendo. Hal yang sama berlaku untuk konsol baru Nintendo. “Saya pikir kami mungkin akan membuat game Call of Duty untuk konsol Nintendo baru,” kata Kotick. “Saya tidak dapat memberi tahu Anda apakah ada rencana khusus, tetapi saya dapat memberi tahu Anda bahwa itu adalah sesuatu yang sedang kami pertimbangkan.”

Selain itu, Kotick juga menyebutkan bahwa Microsoft akan tetap merilis Call of Duty di konsol PlayStation. “ Anda akan mengalami revolusi jika Anda menghapus game dari satu platform. Para pemain sangat bersemangat. “Menurut Kotick, Call of Duty memiliki 100 juta pemain aktif bulanan, dan eksklusivitas Xbox akan ‘mengasingkan’ sebagian besar dari itu,” sang CEO menjelaskan.


Bobby Kotick dalam gugatan San Francisco FTC. Sumber: Loren Elliott / Getty Images

nvidia dan dr. Elizabeth Bailey di game cloud

Jeff Fisher dari Nvidia juga mengatakan dalam wawancara pra-rekaman Rabu malam bahwa dia mengharapkan game PC SELALU JAGA YANG TERBAIK dari konsol. Dia juga menyebutkan bahwa layanan GeForce NOW Nvidia tidak mengambil pangsa pasar dari konsol atau PC karena pengguna biasanya menggunakan layanan tersebut pada perangkat keras yang relatif lama. Selain itu, Nvidia mengharapkan cloud gaming menjadi pasar yang sangat sukses dalam jangka panjang, Laporan tepi. “Saya yakin cloud gaming memiliki masa depan yang menguntungkan.” Fisher juga menyatakan bahwa akuisisi Activision oleh Microsoft “baik untuk industri”.

Pada hari Rabu, ekonom Dr. Elizabeth Bailey, Jeff Fisher dari Nvidia dan ekonom Dr. Carlton berbicara singkat. untuk dr. Bailey, seorang ekonom yang dipanggil oleh Microsoft, adalah yang kedua kalinya. Pertanyaannya berhenti pada Selasa malam dan dilanjutkan pada hari Rabu. Di persidangan, Bailey pada dasarnya mengulangi banyak argumen yang telah dibuat.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mengirimkan gambar galaksi pertama yang tajam

Saya berpendapat lagi bahwa Nintendo Switch adalah pesaing lengkap untuk PlayStation dan Xbox. FTC tidak percaya bahwa peralihan tersebut kurang kuat, dan oleh karena itu tidak memasukkan peralihan tersebut dalam prospek ekonomi pasca-akuisisi. Kebun istana sebagai tambahan bahwa hanya sebagian kecil pelanggan Game Pass Ultimate yang menggunakan fitur Xbox Cloud Gaming; Misalnya, hanya satu persen jam konsol pengguna Xbox yang berasal dari cloud gaming. Pengguna terutama akan menggunakan layanan ini untuk mencoba game sebelum mengunduhnya.


Sumber: Gambar SOPA / Getty Images

tentang setelan itu

Rabu adalah hari keempat gugatan federal antara Microsoft dan FTC. Yang pertama ingin membeli pembuat game Activision Blizzard seharga $68,7 miliar. FTC ingin memblokir akuisisi ini karena dapat mendistorsi persaingan.

Kasus saat ini berkisar pada aplikasi dari FTC untuk mendapatkannya daftar awal inisialisasi. Komisi Perdagangan Federal memiliki gugatan internal yang tertunda; Regulator akan mengadakan sidang pertama dalam kasus ini pada 2 Agustus. Sementara itu, Microsoft seharusnya sudah bisa menyelesaikan akuisisi. Microsoft dan Activision kemudian dapat dipaksa untuk berpisah lagi nanti jika FTC menyimpulkan bahwa hal itu perlu.

FTC ingin memblokir Microsoft menyelesaikan akuisisinya saat penyelidikannya sedang berlangsung. Perintah awal yang diperlukan akan melarang raksasa teknologi itu melakukannya. Jadi gugatan resmi yang sedang berlangsung tidak ada hubungannya dengan kesepakatan. Namun di masa lalu, pihak yang kalah biasanya akan mengabaikan kasusnya. Jadi gugatan ini kemungkinan besar akan menentukan apakah akuisisi dapat dilanjutkan atau tidak. Namun, ini tidak pasti. Baik Microsoft maupun FTC memiliki beberapa opsi untuk mengajukan banding. Tweakers baru-baru ini memposting cerita latar tentang topik ini. Audiensi tentang gugatan federal berlanjut hingga Kamis, 29 Juni. Kesimpulan menyusul kemudian.