BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CloudFlare mencegah serangan HTTPS DDoS besar-besaran

Cloudflare mendeteksi serangan DDoS sebesar 15,3 juta permintaan HTTPS (rps) per detik. Ini adalah salah satu serangan HTTPS terbesar yang pernah dilihat Cloudflare.

Penyerang DDoS menggunakan botnet untuk mengisi server korban dengan permintaan HTTP atau HTTPS. Pada tahun 2021, Cloudflare mendeteksi rekor serangan 17,2 juta permintaan HTTP per detik. Baru-baru ini, sistem Insiden baru Diketahui.

Serangan terbaru berisi 15,3 juta permintaan HTTPS per detik. Unik karena permintaan HTTPS lebih mahal. Untuk koneksi TLS terenkripsi, penyerang membutuhkan lebih banyak kapasitas.

Serangan itu berlangsung sekitar 15 detik dan terjadi pada awal April. 6.000 bot di 112 negara mencoba menenggelamkan pelanggan Cloudflare anonim. Botnet berisi sistem yang terinfeksi malware. Lima belas persen lalu lintas dari serangan yang dilaporkan berasal dari Indonesia, diikuti oleh Rusia, Brasil, India, Kolombia, dan Amerika Serikat.

Dari rumah ke pusat data

Secara signifikan, sebagian besar lalu lintas berasal dari pusat data. Di masa lalu, Cloudflare mendeteksi serangan terutama dari titik akhir di rumah. Bahkan saat ini, penjahat dunia maya menggunakan sistem yang terinfeksi di pusat data penyedia cloud. Penyerang gagal. Cloudflare melindungi pelanggan dari serangan DDoS, terlepas dari ukuran serangannya.

Pendekatan Cloudflare dimulai dengan sampel semua lalu lintas yang memasuki server yang dilindungi. Perangkat lunak CloudFlare mengarahkan lalu lintas ke salah satu dari lusinan pusat data di seluruh dunia. Dimana lalu lintas dianalisis dan dibandingkan dengan pola yang diketahui. Jika Cloudflare mendeteksi serangan, permintaan yang mencurigakan akan diblokir. Lalu lintas reguler masih diterima. Oleh karena itu, server menyebabkan kerusakan sesedikit mungkin.

Serangannya semakin besar

Serangan DDoS semakin besar. Riset F5 menunjukkan rata-rata serangan DDoS pada akhir tahun 2021 empat kali lebih tinggi dibandingkan awal tahun 2020. Pada bulan Januari tahun ini, Microsoft mendeteksi serangan 3,47 Tbps. Menurut Microsoft, game online dan penyedia layanan VoIP mengambil langkah terbesar. Server untuk Blizzard, Square Enix (Final Fantasy), Bandwith.com dan VoIP Unlimited telah dimatikan untuk sementara.

READ  Indonesia / Volcanic Discovery, 101 km sebelah barat laut dari Bengkulu. Gempa sedang 4.2