BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam “Tjoet Nja Dhien” Belanda bukan hanya penyerang

Di Belanda, film yang baru dirilis Timur Sutradara Jim Taihutu memperkenalkan dirinya pada daftar film yang cukup pendek tentang praktik kolonial di Hindia Belanda. Ini bahkan film pertama yang secara khusus berfokus pada kekerasan brutal di pihak Belanda setelah 1945, ketika Indonesia telah mendeklarasikan kemerdekaannya dan Belanda belum mau melakukannya.

Sementara di Indonesia sudah Buat ulang Film tentang pemberontakan anti-kolonial di bioskop.

Misalnya, pada 20 Mei, versi yang dipulihkan dari Tagweet Naga Din pertunjukan pertama. Film yang versi pertamanya dirilis pada tahun 1988 ini berkisah tentang Perang Aceh, perjuangan berdarah panjang memperebutkan kekuasaan di Kesultanan Aceh. Film ini mencakup periode dari tahun 1876 hingga 1906. Pejuang gerilya Tagweet Naga Dien menyerang tentara kolonial Belanda setelah suaminya dan pemimpin pemberontak Teuku Omar tewas dalam penyergapan. Sementara itu, dia juga harus menghadapi pengkhianatan di dalam barisannya sendiri. Versi baru film ini didigitalkan dalam warna yang lebih tajam dan dipotong sedikit.

dari Poster film baru Dengan versi film “Tjoet Nja Dhien” yang dipulihkan. Penguasa Belanda terlihat sebagai bayangan di latar belakang.

Lalu aku kembali Tagweet Naga Din Indonesia memiliki ulasan yang bagus. Para sutradara sekarang berharap untuk menargetkan generasi milenial Indonesia terutama dengan film yang direstorasi untuk mencapai“Tema film ini masih relevan hingga saat ini: kemanusiaan, pengkhianatan,” kata Christine Hakim, salah satu aktris Indonesia paling terkenal, yang membintangi film tersebut. Hakim memenangkan serangkaian penghargaan dengan film tersebut. Dia memerankan Tagweet Naga Deen, seorang wanita kuat yang kelelahan karena pertempuran dan dengan cepat menjadi tua dan melemah. Selama rekaman 1988, Hakeem baru berusia akhir dua puluhan. “Dan karena saya berperan sebagai wanita yang lebih tua, saya juga merasa seperti film sekarang,” dia tertawa.

READ  Ukuran pasar periklanan lintas platform dan seluler, pandangan global, keterlibatan, dampak COVID-19 pada industri, wawasan segmen 2021, data kompetitif, permintaan masa depan, dan proyeksi hingga 2027

Christine Hakim tidak lagi melihat perlawanan dan kekerasan terhadap Belanda sebagai poin terpenting dari film ini. Para perwira Belanda ini juga mengabdi pada negara mereka dan mengalami kesulitan mereka sendiri. Ini lebih tentang perjuangan dalam populasi. Kemerdekaan Indonesia adalah suatu kepastian, tetapi juga disertai dengan tanggung jawab yang besar. Kita harus melindungi keragaman kita.” Dia merujuk pada kelompok Islam konservatif yang telah memberikan tekanan pada masyarakat dan politik dalam beberapa tahun terakhir.

Untuk menekankan pergeseran fokus ini, poster film baru dirancang: Pada tahun 1988, Tagweet Naga Din Dengan adegan pertempuran di latar belakang. Sekarang salah satu pengkhianatnya digambarkan dengan jelas. Penguasa Belanda terlihat sebagai bayangan di latar belakang. Bijaksana: “Tanpa wajah, begitulah siapa pun bisa.”

Perwira Belanda juga melayani negara mereka dan mengalami penderitaan mereka sendiri juga.

Bagi orang Indonesia, film-film yang berbicara tentang perlawanan anti-kolonial adalah bagian normal dari sinema nasional. Bahkan, mereka membentuk dasar itu, kata orang Indonesia kritik film Adrian Jonathan Passaribo. Sebutkan film-film sutradara Omar Ismail, darah dan doa (Darah dan Doa, 1950) dan Enam jam di Yogya (Sixth Hour in Yogyakarta, 1951) Film fitur serius Indonesia pertama. “di Film pertarunganFilm pertempuran, konflik digambarkan secara sederhana dan horizontal. Orang Indonesia yang idealis dan baik hati menentang Belanda atau Jepang yang jahat. Kebanyakan Belanda.”

dari Poster film 1988 Dari film “Tjoet Nja Dhien”.

Orang-orang Belanda ini digambarkan sebagai orang-orang bodoh yang tidak tahu apa-apa tentang kehidupan di daerah tropis, kata Passaribo. “Mereka mengutuk, meneriaki, dan memperlakukan orang Indonesia dengan kasar. Mereka juga sering makan. Saya pikir itu menunjukkan bahwa mereka malas, kaya, dan istimewa.” Pada klise itu Tagweet Naga Din Pengecualian pada tahun 1988, katanya, “Ini adalah film progresif pada masanya, menunjukkan bahwa di masa perang tidak semuanya hitam dan putih dan ada banyak nuansa abu-abu.”

READ  Pembantaian sutradara Jerman "terburuk" Hanau dan kota serta kerabatnya ketakutan | di luar negeri

Baca juga ulasan De Oost: Dekadensi moral di Vietnam Belanda

Pada tahun-tahun Presiden Suharto berkuasa di Indonesia, dari tahun 1967 hingga 1998, para pembuat film memasukkan musuh baru ke dalam repertoar mereka: komunisme. Dan dalam film-film Omar Ismail, semua lapisan masyarakat berperan dalam perlawanan terhadap kolonialisme, mulai dari jurnalis, mahasiswa, dan petani, dan ini berubah pada masa Suharto. “Saat itu, film-filmnya sangat fokus pada dirinya dan peran militer,” kata Adrian Passaribo. Jadi propaganda negara – ada juga Tagweet Naga Din Pengecualian.

Na Di Membentuk kembali Sejak tahun 1998, ketika pemberontakan mahasiswa memaksa Presiden Suharto untuk mengundurkan diri, tahun-tahun kediktatorannya terus berdampak besar pada film-film era kolonial. Ini mungkin bukan lagi propaganda resmi, kata Basaribo, tetapi masih terlihat seperti itu: “Film-film pasca-reformasi menyajikan pesan populis tentang persatuan penduduk Indonesia yang belum pernah ada, yang juga menggelapkan kompleksitas sejarah. ”

tiga kali lipat merah Putih (merah putih, setelah bendera Indonesia, dari tahun 2009), misalnya, di mana orang Indonesia dari seluruh negeri bekerja sama. “Para pahlawan datang dari Jawa dan Sumatera dan ada orang Indonesia Tionghoa yang memiliki satu tujuan. Itu adalah pendekatan Hollywood. Bahkan, Anda sudah melakukan diskusi besar dalam kelompok-kelompok dari satu kota.”

Film-film sutradara Garen Nugroho, misalnya, memberikan gambaran yang lebih berlapis. di Soegija (2012) bukanlah seorang tentara atau seorang Muslim, tetapi seorang uskup agung Katolik yang merupakan protagonis dari cerita tersebut. Dan jocroaminoto (2015) Mengatakan Tentang arus yang berbeda dalam nasionalisme Indonesia. Meskipun orang Belanda di Tjukroaminoto biasanya kasar: mereka selalu menyebut orang Indonesia sebagai hinaan monyet dan idiot.

READ  Perkembangan Pasar Kemasan Film Global, Ukuran, Partisipasi, Pertumbuhan, Tren Industri, Analisis Strategi, Lanskap Kompetitif, Perkiraan hingga 2025

Kritikus Adrian Passaribo baru saja melakukannya Timur terlihat. Jika ditayangkan di sini, film tersebut akan memicu banyak diskusi, seperti yang dia prediksi: “Banyak orang Indonesia yang difilmkan tanpa memperhatikan konsekuensinya. Menakjubkan, saya pikir itu mengasingkan.” Di sisi lain, Passaribo juga percaya bahwa setelah lebih dari 75 tahun, perlawanan terhadap penguasa tidak lagi menjadi topik yang menarik bagi kaum milenial. “Mereka lebih suka menonton film horor atau drama Korea Selatan.”