BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Derby Oranye-Merah ke-127: Bagaimana Derby Low Country menjadi klasik di dunia sepakbola – Voetbal Nationale

Stadion King Baudouin akan menjadi tuan rumah pertandingan internasional pertandingan internasional pada Jumat malam: Derby der Laage Landen, atau Belgia vs Belanda. Meskipun Liga Bangsa-Bangsa tidak menarik imajinasi semua orang, permainan tetangga ini juga lebih dari sekadar kompetisi berkat sejarahnya yang kaya. Ikhtisar dari 127 derby terakhir.

Dalam waktu kurang dari satu setengah abad pertandingan sepak bola internasional, Austria-Hongaria telah bertemu 137 kali, yang merupakan rekor Eropa. Kemudian Negara-Negara Rendah berada di urutan kedua dengan 127 pertemuan, dimulai pada 30 April 1905, ketika tidak ada keraguan tentang Piala Dunia atau Kejuaraan Eropa. Derby pertama adalah pertandingan internasional resmi pertama untuk Belanda, yang kami menangkan tanpa banyak usaha di Stadion Kiel van Berchot. Eddie de Neve, yang meninggal di kamp kerja paksa Jepang di Indonesia selama Perang Dunia II, adalah juara derby pertama dengan empat golnya.
kan

Dalam waktu kurang dari satu setengah abad pertandingan sepak bola internasional, Austria-Hongaria telah bertemu 137 kali, yang merupakan rekor Eropa. Kemudian Negara-Negara Rendah berada di urutan kedua dengan 127 pertemuan, dimulai pada 30 April 1905, ketika tidak ada keraguan tentang Piala Dunia atau Kejuaraan Eropa. Derby pertama adalah pertandingan internasional resmi pertama untuk Belanda, yang kami menangkan tanpa banyak usaha di Stadion Kiel van Berchot. Eddie de Neve, yang meninggal di kamp kerja paksa Jepang di Indonesia selama Perang Dunia II, adalah juara derby pertama dengan empat golnya. Namun, mereka yang mempelajari buku sejarah lebih dalam akan menemukan pertemuan pertama mereka pada tahun 1901, pertandingan internasional yang ditolak FIFA karena tim Belgia sebagian besar terdiri dari siswa pertukaran bahasa Inggris. Namun, tradisi Vanden Abel Coupe sebagai Piala Tantangan dimulai dengan 0 Internasional. Pemenang derby mendapat kehormatan untuk menyimpan permata, yang populer disebut “benda tembaga”, sampai pertemuan berikutnya. Meski sepak bola masih dalam masa prasejarahnya sendiri, permainan tetangga langsung menenangkan suasana. Misalnya, 30 ribu penonton datang ke Rotterdam pada edisi kedua, yang merupakan rekor pertandingan sepak bola di luar Kepulauan Inggris. Rotterdam Nieuwsblad dengan tepat menggambarkan kegilaan seputar persaingan: “Tidak ada yang bisa membayangkan bahwa kota komersial kita dapat dipindahkan untuk apa yang tampaknya hanya hiburan.” Pada tahun-tahun berikutnya, negara-negara tetangga bertemu secara teratur selama musim semi, tidak hanya untuk persahabatan tetapi juga untuk alasan keuangan. Bagaimanapun, kedua asosiasi menikmati pendapatan yang kaya yang dihasilkan oleh pertandingan internasional dan mencari satu sama lain di pesta-pesta, seperti pembukaan Heysel pada tahun 1930. Pertandingan Olimpiade pada tahun 1920 membawa pertandingan pertama dengan taruhan, karena itu adalah tempat di Olimpiade final sepak bola. Meskipun migrasi penduduk besar-besaran dari utara ke Antwerpen, setan dengan mudah menarik kertas dalam perjalanan mereka ke emas. Sejak 1925, Kiel telah digantikan oleh Bosuil sebagai lokasi Belgia untuk pertemuan tahunan, sebuah langkah yang tidak menarik bagi keluarga Vanden Abeele yang berorientasi pada Beerschot. Jadi “benda tembaga” mati dengan tenang, dan meskipun ada persaingan persaudaraan, Derby tidak tetap kebal terhadap perubahan politik. Pada tahun 1929 misalnya, pertandingan ditunda selama satu bulan karena meningkatnya ketegangan politik antara kedua negara. Subyek diskusi adalah rencana rahasia Belgia dan Prancis untuk menduduki Limburg Belanda selama perang melawan Jerman. Bukan kebetulan bahwa derby pascaperang pertama pada tahun 1946 diadakan di Amsterdam hampir hari demi hari, hampir setahun setelah pembebasan. Dengan hampir seluruh keluarga kerajaan dan pemerintahan, derby melambangkan Belanda mendaki langsung dari reruntuhan perang. Tak lama berselang, status legendaris derby itu mulai runtuh. Dengan diperkenalkannya sepak bola profesional di Belanda, Al Ittihad sekali lagi merangkul para profesionalnya yang melarikan diri ke Eropa Selatan. Saya lebih sering melatih derby untuk Orange, yang tidak membantu meredakan ketegangan. Selain itu, pemain internasional yang bersahabat menghadapi persaingan dalam hal nilai komersial dari persaingan klub dan negara Eropa yang sedang berkembang. Kecepatan derby menurun secara signifikan. Dengan pertandingan internasional 99, titik terendah tercapai: hampir 9.000 peminat mencapai Bosuil. Derby layak promosi dan melewati dua pertandingan kualifikasi dalam perjalanan ke Piala Dunia 74. Skor tetap 0-0 dua kali dan berkat hasil imbang tanpa gol di Amsterdam, Belanda diizinkan untuk melakukan perjalanan ke Jerman Barat. Namun, wasit Rusia Pavel Kazakov akan selalu diingat, karena dia menganulir gol sah dari Jan Verhein sesaat sebelum akhir pertandingan. Tanpa kesalahan ini dan dengan demikian tanpa Bola Oranye penuh di Piala Dunia, sejarah sepak bola mungkin akan mengambil jalan yang sangat berbeda. Karena kontroversi ini, persaingan mencapai klimaksnya lagi, dan dengan bantuan takdir, ia mampu muncul kembali dalam pertempuran untuk lolos ke Kejuaraan Eropa 1976 dan Piala Dunia 1978. Kedatangan Setan Merah dalam jumlah besar permainan di dekade berikutnya, segalanya terbalik: sementara Orange berjuang dengan Jill Transisi saya perlahan-lahan mendapatkan darah baru dengan trio Ricard-Gullit-Van Basten, Belgia menuai buah dari generasi emas pertama. Pada musim gugur 1985, ketika sepak bola Belgia masih terluka setelah drama Heysel, pertandingan uji ganda melawan tim Norderbyn dijadwalkan. Siapa pun yang menang bisa pergi ke Piala Dunia di Meksiko. Di Rotterdam yang dingin, Setan kehilangan playoff dalam waktu singkat sampai George Groene memimpin Belgia menuju Meksiko dengan cara yang ekstrem. Pelatih Belanda Leo Beenhakker sangat kecewa dengan katakombe Quip yang tak ada habisnya, salah satu gambar ikonik dalam sejarah derby.Setelah beberapa tahun jeda, persaingan dihidupkan kembali selama Piala Dunia 1994 di Amerika Serikat. Di Orlando, termometer menyentuh 40 derajat, suhu tropis yang menyebut kedua kelompok pendukung sebagai persaudaraan yang sengit. Daya serang Belanda di depan gawang Belgia selalu terhenti berkat performa apik kiper Michel Priudhomme. Belgia mungkin menang berkat gol dari Philippe Albert, tetapi Priudhomme telah berkembang menjadi juara derby sejati terakhir saat itu karena kejenakaannya. Empat tahun kemudian, nasib menyatukan kembali Negara-Negara Rendah di panggung dunia. Jelas, kartu dikocok secara berbeda sekarang. Dalam perjalanan ke Piala Dunia, Belgia menderita dua kekalahan tanpa harapan melawan tim Oranye, dan pelatih nasional Georges Leekens mengincar hasil imbang dengan sepak bola bertahan di Paris. Suasana satir memuncak dalam permainan Lorenzo Stiles, yang memberi Patrick Kluivert kartu merah. Namun, hasil imbang 0-0 yang damai dirayakan sebagai kemenangan nyata bagi tim Belgia. Peningkatan baru dalam pasokan pertemuan itu diperparah dengan diselenggarakannya Euro 2000 oleh kedua negara. Sebagai tanda kesepahaman yang baik, Belgia dan Belanda bermain melawan satu sama lain dua kali sebagai bagian dari persiapan yang tak ada habisnya untuk turnamen. Selama pembaptisan Robert Wassig sebagai pelatih nasional, Interland 121 menghasilkan hasil imbang 5-5 sebelum perang, pertandingan aneh yang mengingatkan kita pada tahun-tahun awal derby melalui skor dan suasana yang intens namun penuh hormat di lapangan. Edisi Ulang Tahun ke-125 datang setelah masa penantian lebih dari 8 tahun pada Agustus 2012, dan merupakan tolok ukur terakhir hingga saat ini. Louis van Gaal, yang juga berada di bangku cadangan, melakukan start yang salah di musim keduanya memimpin Orange di Brussels. Setan-setan Mark Wilmots melewati Belanda, saat semuanya akhirnya mulai menyatu di lapangan untuk generasi emas. Derby mungkin tidak penuh dengan ketegangan politik, persaingan tersembunyi atau kepentingan komersial pada 2022, tetapi sejarah selama beberapa dekade masih terkait erat dengan pertandingan internasional. Siapa tahu, mungkin babak baru oranye-merah di gurun Qatar akan menyusul pada akhir tahun ini.

READ  NOS: Sportparaplu vraagt ​​vertrekkend kabinet om uitbreiding voor amateursporters