BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Desainer 41 tahun ini membuat istana bambu di Baliقصورقصور

  • Desainer Elora Hardy menciptakan istana bambu di Bali.
  • Pria berusia 41 tahun itu dibesarkan di pulau Indonesia, tetapi dididik di Amerika Serikat.
  • Dia kembali ke Bali ketika ayahnya memintanya untuk membantu membangun “desa hijau”.
  • Rumah bambu pertama Hardy sederhana, tetapi dia kemudian membangun rumah-rumah ramah lingkungan di mana dia memenangkan beberapa penghargaan.

Sebuah pintu berbentuk tetesan air mata berputar pada porosnya, tempat tidur empat tiang ber-AC dan meja granit yang berkilau di bawah sinar matahari.

Tidak, Anda tidak berada dalam film futuristik. Ini adalah istana bambu enam lantai di hutan pulau Bali, Indonesia.

Kastil rumput liar yang menjulang tinggi dirancang oleh desainer Kanada Elora Hardy. Sebagai seorang anak, dia benar-benar melukis istana dongeng di buku mewarnainya. Sekarang, pada usia 41, dia mengubahnya menjadi kenyataan.

Dia dibesarkan di kota wisata Ubud, Bali yang sekarang populer, di mana rumahnya dikelilingi oleh sungai yang mengalir, lembah hutan, dan desa pengrajin.

“Kenangan pertama saya tentang Bali adalah pesta ulang tahun saya yang ke-5. Saya membuat orang-orangan sawah dari alang-alang, batok kelapa, dan bambu dan menyuruh mereka berjalan-jalan di ladang,” kata Hardy kepada Insider.

Dia kemudian bekerja sebagai desainer cetak untuk Donna Karan di New York dan mendirikan firma arsitektur terkemuka Ibuku di Bali, yang sekarang dikenal dengan rumah-rumah bambu yang unik.

Pada tahun 2019, ia dinobatkan sebagai Perancang Kerajaan Kehormatan oleh British Royal Society of Arts (RSA), gelar yang sebelumnya diberikan kepada perancang busana Dame Vivienne Westwood dan perancang Apple terkenal Sir Jonathan Ive, antara lain.

Baca lebih lanjut di Business Insider

Menghemat inflasi bahan bakar

Selama upacara penghargaan, RSA memuji Hardy atas peran perintisnya dalam merancang bangunan dari sumber yang sepenuhnya terbarukan. Bangunan sangat indah secara alami sehingga memberikan ketenangan dan kesejahteraan bagi semua orang yang mengalaminya.

Atau, seperti yang dikatakan oleh Asosiasi Perancang Kerajaan untuk Industri, tanda utama dari badan profesional: “Dia hanya memberikan contoh yang baik dalam pekerjaannya.”

Ruang tamu Ibuku, penuh dengan dapur, ruang makan, dan teras
Dapur dari Ibuko, di mana tidak ada detail yang terlewatkan. Bron: Ibu

Meskipun akarnya kembali ke Kanada dan Bali, Hardy menghabiskan sebagian besar hari-hari sekolahnya di Amerika Serikat. Dia menghadiri sekolah asrama Amerika dan lulus dalam Seni Rupa dari Universitas Tufts di Massachusetts. Kemudian dia pergi bekerja dengan Donna Karan di New York.

READ  Ron Blau: Dari Koki Menjadi Pengusaha Kuliner

“Desainnya menarik di New York,” kata Hardy. “Saya menikmati membuat sesuatu, tetapi saya juga ingin memahami bagaimana mereka dibuat dan apa efeknya.”

Saat Hardy bekerja di Big Apple, ayahnya, desainer perhiasan John Hardy, menjual perusahaannya. Dia memulai Green School yang terkenal di Bali di mana 500 siswa diterima, dari TK hingga SMA.

Dia membangun sekolah bambu ramah lingkungan dan berencana membangun desa di sekitarnya, yang disebutnya Green Village. Namun, direktur kreatifnya meninggal sebelum rumah pertama selesai dibangun.

Saat itulah dia meminta bantuan putrinya. Pada tahun 2010 ia meninggalkan New York untuk bekerja untuk ayahnya di Bali. Saya segera mulai bekerja dengan timnya.

Meski Hardy punya rencana besar untuk mewujudkan visi ayahnya, rumah bambu pertama yang dibangunnya sederhana.

“Saya membangun tur untuk diri saya sendiri ngarep, tapi di atas panggung. Saya jatuh cinta dengan pemandangan sawah. Berada di sana sekali lagi membanjiri saya dengan apa yang sangat saya rindukan dalam pikiran saya.”

Elora Hardy di hutan bambu
Elora Hardy dibesarkan di hutan Ubud, Bali. Bron: Ibu

Merancang bangunan bambu terbesar di Bali

Tidak butuh waktu lama bagi Hardy untuk menembus batas desain.

Pada awal Desember 2010, Hardy membangun rumah bambu pertamanya dengan bantuan tim arsitek dan insinyur yang bekerja di The Green School.

Alih-alih membangun persis sesuai denah yang telah ditetapkan, Anda selalu menyesuaikannya dengan bagaimana keluarga akan menggunakan rumah tersebut. Selama delapan tahun berikutnya, ia membangun lebih dari 17 rumah, yang sebagian besar sekarang merupakan rumah kedua milik asing.

Permata mahkota di desa hijau Hardee adalah Sharma Springs, sebuah rumah enam lantai yang terbuat dari tujuh spesies bambu.

Hardy dan timnya membutuhkan waktu satu tahun untuk membangun mansion tersebut. Sharma Springs menampilkan bagian-bagian yang tampaknya jatuh dengan langit-langit miring yang aneh dan tingkat yang tidak rata. Rumah tersebut selesai dibangun pada tahun 2012.

READ  Garuda Indonesia wajib menunda pembayaran utang; Restrukturisasi diperlukan
Bidikan Rumah Ibuku dari tanah menunjukkan struktur futuristik
Bagian luar Sharma Springs. Bron: Ibu

Pengunjung masuk melalui terowongan bambu sepanjang 15 meter. Dari sana, tangga spiral di tengah rumah mengarah ke setiap lantai bangunan. Langit-langit meruncing terinspirasi oleh kelopak bunga teratai dan dirancang untuk menangkap angin tropis dan menjaga rumah tetap sejuk.

Empat kamar tidur, masing-masing dengan shower, tersebar di lantai. Juga di properti Sungai Ayung adalah dapur lengkap, ruang media, kolam renang, spa luar ruangan, dan suite yoga.

Tangga rumah berakhir melalui pusat struktur
Sebuah tangga spiral berakhir di tengah rumah. Bron: Ibu

Keluarga yang memiliki rumah sekarang menyewakannya kepada wisatawan seharga €750 per malam di Airbnb.

Neha Talwalker, pemilik toko buku online di Mumbai, tinggal di Sharma Springs pada 2019 ketika dia menghadiri pernikahan. Dengan tinggalnya, dia menyaksikan kecerdikan dan keserbagunaan manusia, menggambarkan pengalamannya kepada Insider.

“Setiap elemen rumah mengalir ke yang berikutnya: dari langkan ke meja dan kursi hingga rak buku dan wastafel,” kata Talwalker.

Dia menambahkan bahwa bangunan itu membenamkan para tamunya di alam. “Waktu favorit saya adalah matahari terbenam, ketika kamar-kamar bermandikan kilau keemasan yang memunculkan warna-warna alami bambu.”

Kamar tidur Ibuku terbuka ke udara alami dan memiliki berbagai detail bambu
Kamar tidur dengan elemen dekoratif yang terletak langsung di hutan. Bron: Ibu

Pada tahun 2010, Hardy bekerja sama dengan tim arsitek dan desainer asli yang membantu menciptakan Sekolah Hijau untuk mendirikan Ibuku. Sebagai direktur kreatif, ia memimpin tim yang terdiri dari 130 orang.

Ibuku telah berevolusi dari membangun istana di Bali hingga menjual instalasi bambu dan desainer furnitur bambu di seluruh dunia.

Tetapi ketika itu dimulai, semuanya tidak berjalan lancar. “Sulit untuk menemukan lampu dan peralatan yang cocok dengan bambu, karena pasar di Bali saat itu terbatas,” kata Hardy.

Keistimewaan rumah Ibuku yang bisa terjual lebih dari 1,2 juta euro ini adalah memadukan kebutuhan keluarga modern dengan estetika alam.

Ruang media tersembunyi di pod bambu, sedangkan tempat tidur di kamar tidur outdoor memiliki AC; Udara dingin mengalir melalui tiang bambu.

Hardy juga memasukkan elemen ramah lingkungan lainnya ke dalam desainnya, seperti tenaga surya, penyaringan air hujan, dan permakultur di kebun sayur.

READ  Arla menghadirkan produk susu netral iklim ke Belanda
Pemandangan dari rumah Iboko saat senja dengan lampu di dalamnya
Rumah Ibuku adalah perpaduan halus antara modern dan alami. Bron: Ibu

Hardy mengatakan bambu itu sendiri, yang mereka kumpulkan di lembah-lembah di pertanian keluarga, memandu desainnya. Tidak ada dua potongan yang sama, dan potongan 18m, yang merupakan panjang yang dapat digunakan, sering kali memiliki tikungan yang signifikan.

Tetapi sementara penggunaan bambu menghadirkan tantangan, ia juga memiliki potensi: Hanya butuh tiga tahun bagi bambu — yang memiliki kekuatan tarik baja — untuk mencapai kematangan.

“Bambu selalu membutuhkan keluwesan dan cara berpikir yang baru serta membutuhkan perhatian khusus untuk diekspresikan secara optimal.”

Wanita berdiri di hutan bambu
Panjang bambu bisa mencapai 18 meter. Ini akan memakan waktu tiga tahun. Bron: Ibu

Dorong perbatasan dengan bambu

Hardy mengatakan dia tidak memiliki pelatihan tradisional dalam arsitektur, tetapi diberitahu bahwa itu bisa menjadi keuntungan. “Para arsitek mengatakan bahwa pendidikan dapat membatasi pilihan saya dan membatasi pilihan saya.”

Tapi dia tidak melewatkan kesempatan untuk belajar. “Saya menyerap informasi seperti spons dan bertindak secara intuitif, yang hanya berhasil karena saya bekerja dengan tim ahli arsitek, pengrajin, dan insinyur.

Defit Wijaya, kepala arsitektur Ibuku, mengatakan kepada Insider bahwa visi Hardy membantu membawa rumah bambu ke tingkat berikutnya.

Ini bukan hanya tentang desain yang Anda letakkan di atas kertas, tetapi juga menggali pengalaman pengguna, atmosfer, dan elemen desain pribadi. “Dia memiliki mata elang yang dapat digunakan untuk melihat detail terkecil yang perlu diperbaiki.”

Diagram rumah Ibuku dibandingkan dengan proses pembangunan rumah
Pekerjaan yang sedang berlangsung. Bron: Ibu

Desainnya telah memenangkan banyak penghargaan dari Hardy, termasuk menjadi Innovator of Architectural Digest pada tahun 2013. Pada tahun 2019, tahun ia dinobatkan sebagai Perancang Kerajaan Kehormatan untuk Industri, karyanya dipamerkan di Museum Victoria dan Albert di London.

Sekarang dia mendunia dengan desain organiknya, membuat struktur bambu di Hong Kong, Singapura, dan Maladewa. Pada Oktober 2020, ia membangun aula acara bambu di Las Vegas untuk Distrik 15, sebuah kompleks hiburan baru.

Mereka juga membangun serangkaian rumah pohon di sebuah pulau di Panama. Karyanya baru-baru ini muncul di Home Show di Apple TV+, di mana setiap episode membahas rumah unik di dunia.

Hardy mengatakan rahasia kesuksesan desainnya mungkin pertama kali ditemukan oleh salah satu teman sekolahnya. “Teman sekamar saya menggambarkan saya sebagai seorang realis dengan kepala di awan.”

Baca lebih lanjut tentang rumah unggulan: