BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Baberich, penggemar olahraga musim dingin Belanda dengan cepat melintasi perbatasan ke Austria.

Di perbatasan Jerman, ini menunjukkan betapa sakralnya olahraga musim dingin Austria. Untuk menghindari aksi drastis, banyak peminat olahraga musim dingin Belanda langsung hengkang. “Austria memprovokasi dirinya sendiri dengan tindakan jangka pendek seperti itu.”

Peter Hots Smith

Eric von Hoffwegan (70) memegang sebatang rokok di mulutnya di atas batang sweter wol putihnya. Dia menikmati beberapa ‘hari yang menegangkan’ untuk menyelamatkan permainan musim dinginnya di Austria.

Putranya dan menantu perempuan Polinesia, yang berharap melihat salju untuk kedua kalinya dalam hidup mereka, telah diterbangkan keluar dari Indonesia ketika bocor bahwa pemerintah Austria akan melakukan tindakan drastis akhir pekan ini untuk menjaga varian Omigran. . Keluar. Van Hofwegen cukup tahu: Bawa perjalanan ski itu ke depan.

Ternyata mereka yang pergi sebelum Kamis pagi di perbatasan Jerman dekat Arnhem tidak sendirian. Siapa pun yang tidak memiliki booster shot – dan berlaku untuk mayoritas penggemar olahraga musim dingin Belanda di bawah usia 60 tahun – yang tidak berangkat ke Austria pada pukul 23.59 pada Jumat malam, harus diisolasi selama sepuluh hari. Atau lima, jika tes PCR memberikan hasil negatif.

Awalnya, Austria mengizinkan langkah tersebut berlaku pada hari Jumat, yang menjelaskan kedatangan pada Kamis pagi. Dalam cangkang di A12 dekat Baberich, pengemudi sewaan adalah pompa perbatasan khas yang dengan cepat mengisi mobil dengan kartu bahan bakar Belanda, dan salah satu dari lima mobil yang diparkir memiliki kotak ski di atapnya. ‘Rekan-rekan saya melakukan penjualan harian pada pukul tiga tadi malam,’ kata karyawan di sudut kopi pompa bensin.

Austria ternyata suci bagi banyak penggemar olahraga musim dingin Belanda. Negara ini menerima sekitar satu juta orang Belanda setiap tahun. Lebih dari 60 persen dari semua pemesanan olahraga musim dingin Belanda dilakukan di resor Austria, yang paling populer adalah Marhofen, Kirschberg, Westendorf, dan Kerlos.

READ  Film 'De Ost' tentang perang kemerdekaan Indonesia diputar

Alur pra-keberangkatan memberikan citra yang terdistorsi. Sebagian besar keluarga sudah memiliki anak di rumah karena sekolah tutup. Namun masih banyak orang yang tidak bisa mendapatkannya secara gratis di saat-saat terakhir atau melakukan reservasi.

Burung awal

Von Hoffwagen memiliki sesuatu untuk dikorbankan, dan sekarang dia meninggalkan kampung halamannya di Welson-Juie bersama istrinya, dua putra, dan seorang menantu perempuan Polinesia pada pukul 7 pagi. “Berangkat lebih awal pada hari Jumat tidak berarti Natal awal merayakan ulang tahun putra sulung saya.”

Manajer Austria tempat tinggal mereka senang dengan keputusan mereka. Tamunya tidak perlu membayar di muka. Pembatalan akan menjadi kelemahan utama.

Penderitaan dan ketidaknyamanan tentu relatif, menurut Argent de Graf, juru bicara Asosiasi Langit Belanda. Lebih penting dari permainan musim dingin, pikirnya, adalah menghentikan varian Omigron. ‘Tetapi sampai beberapa hari yang lalu, sangat menyedihkan untuk berpikir bahwa Anda akan pergi pada liburan olahraga musim dingin tanpa khawatir.’

Selain keberangkatan awal, de Graf melihat banyak re-enactment untuk negara-negara ketat seperti Prancis dan Italia. Dan pembatalan yang tidak gratis bagi banyak pelancong dan akan kembali membuat frustrasi pengusaha Austria setelah situasi buruk musim lalu. Burung purba tidak repot-repot melihatnya; Sebagian besar dapat bertahan pada minggu Natal mereka beberapa hari sebelumnya tanpa masalah.

Seperti keluarga Van Hofwegen, itu juga membuat orang lain stres. John Willem Stamm, 49, dari Svole, ingin membawa perjalanan Tahun Baru seminggu ke depan dengan empat teman seperjalanan. Jika tidak, mereka harus mematuhi tugas isolasi karena mereka belum menerima booster. Kelimanya tidak ingin pergi ke kota Aachen di Jerman atau dalam perjalanan ke Austria untuk mendapatkan tembakan tambahan, seperti yang telah dilakukan beberapa kawan.

Pada pukul 21:30 pada hari Rabu, Stamm dan teman seperjalanannya mengancam akan datang terlambat untuk pergi berlibur. Dua belas jam sebelum mereka tiba di perbatasan Jerman dengan mobil yang terisi penuh, mereka menemukan tempat untuk pergi lebih awal.

Tidak nyaman

Frank Oostdam, presiden Asosiasi Perusahaan Perjalanan Belanda Umum (ANVR), mengatakan dia tidak merasa tidak nyaman menemukan jalan pintas seperti itu ke es Austria. Seperti yang terjadi di Belanda saat ini, negara tersebut mengambil tindakan terutama untuk mencegah perhatian yang berlebihan. Namun, menurut pemerintah, semakin banyak penggemar olahraga musim dingin Belanda yang melintasi perbatasan.

‘Austria sendiri terprovokasi oleh tindakan jangka pendek seperti itu,’ kata Ostam. “Saya pikir tidak proporsional untuk memaksakan permintaan tambahan yang begitu drastis beberapa hari sebelum perjanjian Eropa dengan indeks QR. Adalah bijaksana bahwa orang-orang mencoba untuk menghindari isolasi semacam itu. Menurut Ostdam, kreativitas awal berangkat menunjukkan betapa besar motivasi untuk melakukan perjalanan kembali.

Nostalgia akan salju dapat terbaca dari wajah Sunny Van Company (49). Dia meregangkan kakinya di pom bensin. Suami dan dua putranya (17 dan 15) sedang dalam perjalanan ke Mayrhofen dengan mobil. Meskipun dia benar-benar mengikuti aturan, dia masih merasa malu. Bukan karena dia bersembunyi di dalam Austria, tetapi karena dia diam-diam lolos dari gempuran Belanda.

‘Kami akan sedikit lebih tenang,’ katanya, setelah itu dia tersenyum ketika ditunjukkan bahwa dia akan membuat ceritanya di sebuah surat kabar nasional. “Yah, saya datang untuk mengatakan: permainan musim dingin ini tidak valid di Instagram.”