BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Davos, dunia menjadi sedikit lebih kecil lagi minggu ini

Ekonomi global telah dijuluki istilah baru sejak Senin: “fragmentasi geoekonomi.” Bukan berarti ungkapan itu sama sekali tidak dikenal – itu telah muncul di sana-sini selama 20 tahun terakhir, sehubungan dengan Cina, Amerika, atau Timur Tengah. Tapi sekarang direktur Dana Moneter Internasional telah menggunakan istilah itu, itu hanya meresapi arus utama wacana internasional. Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional Kristalina Georgieva mencatat pada hari Senin meningkatnya risiko bahwa globalisasi akan berhenti, atau bahkan berbalik arah. Pada hari yang sama, Christine Lagarde, presiden Bank Sentral Eropa, menandai berakhirnya apa yang disebutnya “hiperglobalisasi”.

Waktu kedua pernyataan itu bukanlah suatu kebetulan. Acara tahunan globalisasi blok tinggi minggu ini berlangsung di Davos, Swiss: Forum Ekonomi Dunia. Itu hidup kembali untuk pertama kalinya sejak awal 2020 – tepat sebelum krisis Corona yang membuat pertemuan semacam ini sebagian besar tidak mungkin dilakukan selama lebih dari dua tahun. Para pemimpin bisnis, CEO, politisi, dan pemimpin opini yang berkumpul kali ini tidak berkumpul di bawah kondisi musim dingin yang sama di Forum Ekonomi Dunia. Alih-alih menginjak-injak trotoar Davos, nikmati musim semi. Tapi itu saja. Karena ketika kehidupan baru muncul, optimisme dan harapan adalah bagian dari musim, ekonomi global saat ini mengalami pesimisme dan malapetaka yang berkembang.

Daftar masalah sekarang terlihat familier. Perang di Ukraina mengejutkan bisnis, dan sanksi tidak hanya menghilangkan Rusia penyerang, tetapi juga mempengaruhi negara-negara yang memberlakukannya. Energi menjadi terlalu mahal, dan pencarian alternatif untuk gas Rusia dan minyak Rusia mengancam akan menggagalkan transisi ke energi bersih dalam jangka pendek. Tujuan iklim menjadi kurang dapat dicapai, dan konsekuensi dari pemanasan global dapat menjadi lebih parah. Krisis pangan sudah dekat karena hilangnya ekspor produsen gandum Ukraina. Pupuk semakin langka. dan lebih mahal.

Sementara itu, kebijakan anti-Covid China semakin mengganggu rantai pasokan internasional, yang sudah goyah setelah Covid. Karena meningkatnya biaya energi, makanan dan biaya transportasi dan kelangkaan produk dan produk setengah jadi karena masalah pengiriman, inflasi menyebar.

Hilangnya daya beli, yang sebagian besar digunakan untuk energi, memperlambat perekonomian di banyak negara. Kelangkaan hampir semua hal, mulai dari staf hingga barang-barangnya, juga menyebabkan hal itu. Selain itu, sebagian besar bank sentral sudah mulai menaikkan suku bunga untuk mengekang inflasi, jika perlu dengan membiarkan resesi ekonomi.

READ  Presiden Indonesia adalah yang pertama menerima vaksin melawan Corona

Kami belum pesimis

Tidak heran pesimisme menang. Tapi belum terasa. Pemulihan ekonomi besar-besaran pada tahun 2021, seiring dengan meredanya krisis virus corona di Barat, akan bergema hingga tahun 2022. Momentum ekonomi global, pasar tenaga kerja yang ketat, dan pemulihan pendapatan perusahaan begitu besar sehingga bahkan tanpa pertumbuhan ekonomi tambahan, jumlahnya masih bagus.

International Institute of Finance (IIF), sebuah think tank internasional untuk sektor perbankan, merilis perkiraan ekonomi untuk ekonomi global pada hari Rabu. Masih ada pertumbuhan di sekitar, meskipun Institut Keuangan Internasional sudah kurang optimis dibandingkan Dana Moneter Internasional bulan lalu. Namun, ekonomi global tumbuh. Tahun 2021 6 persen, tapi tahun ini masih 2,2 persen. Tapi pertumbuhan ini adalah fatamorgana. Efek lag saja (momentum ekonomi sudah dimiliki) pertumbuhan raksasa untuk tahun 2021 adalah 2,3%. Dengan persentase terakhir, sepertinya ekonomi masih tumbuh, padahal kenyataannya tidak banyak yang terjadi lagi. Karena tidak akan ada pertumbuhan ekonomi yang nyata pada tahun 2022 – jika perkiraan Institut Keuangan Internasional dapat dipercaya.

Baca jugaPertumbuhan ekonomi dan stagnasi pada saat yang sama: bagaimana mungkin?

Singkatnya, hal-hal masih berjalan baik untuk saat ini, tetapi mereka akan menjadi buruk nanti. Ini juga merupakan penemuan Jurnal Wall Street di Davos. Semua eksekutif perusahaan yang disurvei oleh surat kabar bisnis AS berbicara tentang awan gelap di cakrawala dan meningkatnya ketidakpastian. Tetapi ketika mereka ditanya tentang perusahaan mereka, mereka menemukan bahwa semuanya masih berjalan dengan baik. Ini juga akan berlaku bagi warga negara Barat sendiri, yang stagnasi untuk saat ini – dengan pekerjaan yang hampir penuh – hanya akan menjadi konsep teoretis.

Penurunan di pasar keuangan

Pada saat-saat seperti ini, tampaknya yang terbaik adalah melihat industri di mana mereka secara definisi berada di depan kurva: pasar keuangan. Ini tidak berarti bahwa sinyal yang ada selalu benar atau bahagia: penurunan tajam harga setelah pecahnya krisis Corona berlangsung singkat dan diikuti oleh lonjakan harga yang sangat besar bagi perusahaan teknologi khususnya. Tapi kali ini, dua tahun kemudian, harga turun dengan mantap dan melintasi garis depan yang lebih luas. S&P 500 di AS sudah sekitar 20 persen di bawah puncaknya – yang disebut pasar alkoholIni juga berlaku untuk Indeks Stoxx dari 50 dana terbesar di Bursa Efek Eropa.

READ  Belanda tampaknya memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap deforestasi melalui impor

Tidak hanya banyak perusahaan multinasional yang terdaftar harus memperhitungkan dunia yang menjadi lebih suram, tetapi juga lebih kecil. Rusia, tidak peduli seberapa kecil kepentingannya, bukan lagi negara untuk berbisnis. Hal ini semakin menjadi kasus untuk Cina juga. Banyak perusahaan barat mempertimbangkan untuk menyerah di sana, ekspatriat memilih untuk tidak berada di sana lagi. Airbnb, broker persewaan sementara, mengumumkan minggu ini bahwa mereka akan meninggalkan negara itu. Pengiriman dan transportasi menjadi kurang dapat diandalkan karena kebijakan keras Beijing tentang virus Covid tampaknya akan segera berakhir. China absen dari Davos, meskipun ini mungkin juga karena fakta bahwa sulit untuk kembali ke China setelah tinggal di luar negeri. Tidak mengherankan, Rusia juga tidak ada di sana.

Apakah ini tanda pertama dari “fragmentasi geo-ekonomi” Kristalina Georgieva? Akhir dari globalisasi telah diumumkan berkali-kali sebelumnya. Pada tahun 1997, ekonom Turki-Amerika Dani Rodrik telah menulis buku pamflet Apakah globalisasi sudah terlalu jauh? Keberatannya: Globalisasi, melalui supremasi pasar bebas, mempertaruhkan perpecahan sosial yang berkembang antara mereka yang bisa dan mereka yang tidak bisa mengikuti. Segera setelah itu, protes anti-globalisasi yang sengit muncul di sekitar pertemuan WTO (Seattle, 1999), IMF dan Bank Dunia (berulang kali di Washington, dan di Praha, 2000) dan pertemuan G7 (khususnya Genoa, 2001).

Supreme juga ingin melakukan de-globalisasi sekarang

Perlawanan ini tidak pernah padam. Apa yang baru, bagaimanapun, adalah bahwa seruan modern untuk deglobalisasi tidak datang dari tempat kerja, melainkan dari atas masyarakat itu sendiri.

Saling ketergantungan antara negara dan perusahaan selalu dilihat sebagai hal yang baik: perdagangan melahirkan saling pengertian antar negara, dan pemahaman berkontribusi pada perdamaian. Siapa yang akan berperang jika kepentingan bersama dirusak menurut definisi? Selain itu, pembagian kerja internasional yang lebih baik mengarah pada biaya yang lebih rendah, dan dengan demikian globalisasi telah berkontribusi pada penurunan struktural inflasi selama empat puluh tahun terakhir.

Tapi sekarang dunia lebih bermusuhan dan ambigu, tidak lagi aktivis yang mempertanyakan manfaat dari terlalu banyak globalisasi, tetapi perusahaan. Mereka sekarang membicarakan tentang Insourcing alih-alih mendapatkan bantuan dari sumber eksternalTentang Pemukiman kembali alih-alih Transfer ke luar negeriSingkatnya, tentang mempertahankan aktivitas internal yang semakin banyak di-outsource. Tentang memasuki hubungan pasokan dengan perusahaan lain yang lebih memilih untuk lebih dekat ke rumah daripada di sisi lain dunia.

READ  Gelderland korban virus corona tes penipuan, penangkapan di Indonesia

Asumsi permusuhan, gagasan bahwa dunia tidak datar dan bukan lapangan permainan yang setara untuk pertandingan persahabatan, telah dipraktikkan secara brutal oleh Presiden AS dari Partai Republik Trump sejak 2016. Penggantinya dari Partai Demokrat, Biden, hanya memiliki sedikit kenaikan tarif. dan akses pasar yang terbatas.

Sejak itu, pandemi telah memperingatkan banyak orang akan bahaya dunia yang terintegrasi penuh. Swasembada, di mana barang-barang dasar, jasa dan teknologi lebih disukai berasal dari rumah, telah menjadi mode selama dua tahun sekarang. Eropa akan menghadapi pada tahun 2022 apa yang akan terjadi ketika salah satu yang paling penting memasukkan Untuk ekonomi Anda – energi – berasal dari negara yang tiba-tiba menjadi musuh.

Sekarang bayi tidak akan disiram dengan air mandi. Bukan tanpa alasan Christine Lagarde mengkritik “hiper-globalisasi”, alternatif lepas kendali yang tampaknya dapat dipisahkan dari globalisasi “normal”. Bagaimanapun, wacana tersebut perlahan-lahan bergerak menuju masa depan di mana integrasi ekonomi dan politik yang luas terjadi di dalam blok-blok regional yang bersahabat.

Blok yang dibuat khusus

Selama Davos, Presiden AS Biden melakukan tur Asia, menyimpulkan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) dengan sejumlah besar negara. Ini adalah cahaya alternatif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) Barack Obama, kesepakatan perdagangan besar yang ditarik oleh Presiden Trump pada tahun 2017 dalam waktu seminggu setelah menjabat.

Memicu momentum baru? Selain fakta bahwa negara-negara peserta, dari India hingga Indonesia, akan bertanya-tanya apakah penerus Biden akan menghancurkan mereka lagi dengan mudah, IPEF dapat mengumumkan pembentukan blok eklektik di dunia kompleks yang sekarang sedang muncul. Di sisi lain, ini bukan pertama kalinya Konsensus Davos salah mengambil masa lalu sebagai kriteria untuk melihat masa depan. Himne ekonomi dotcom pada tahun 2000, sehari sebelum kehancuran, permohonan untuk “globalisasi 4.0” tanpa sepatah kata pun tentang stabilitas keuangan pada tahun 2008 pada malam krisis kredit. Davos keberatan apa yang sebenarnya akan terjadi? Tahun ini saya hampir berharap begitu.