BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Israel menyetujui gencatan senjata dan pertukaran tahanan dengan Hamas

Israel menyetujui gencatan senjata dan pertukaran tahanan dengan Hamas

Dua dokter MSF tewas dalam serangan hari Selasa di Rumah Sakit Al Awda, salah satu rumah sakit terakhir yang tersisa di Gaza utara. Doctors Without Borders menyatakan hal ini dalam siaran persnya. Seorang dokter yang terkait dengan Kementerian Kesehatan juga tewas dalam serangan itu. “Sungguh tragis melihat dokter terbunuh di samping tempat tidur rumah sakit, dan hal ini harus dihentikan sekarang,” katanya.

Organisasi non-pemerintah tersebut tidak menyebutkan dalam siaran pers siapa yang melakukan serangan tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa koordinat GPS rumah sakit dibagikan kepada pihak berwenang Israel pada hari Senin.

Dokter Mahmoud Abu Najila dan Ahmed Al-Sahar berada di dalam gedung ketika lantai tiga dan empat dihantam. Dia menambahkan bahwa pekerja medis lainnya, termasuk staf Doctors Without Borders, terluka parah. LSM ini telah bekerja di Al Awda sejak tahun 2018, melakukan operasi rekonstruksi untuk orang dewasa dan operasi trauma untuk anak-anak.

Pihak-pihak yang bertikai “secara teratur” menerima informasi dari LSM tentang kembalinya rumah sakit ke kondisi semula, dan kehadiran staf MSF.

Organisasi tersebut mengutuk keras serangan ini, dan sekali lagi menyerukan penghormatan dan perlindungan terhadap fasilitas medis, staf, dan pasien.

MSF mengatakan saat ini ada sekitar 200 pasien di rumah sakit. “Mereka tidak bisa mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan. Pasien-pasien ini harus segera dievakuasi dengan aman ke rumah sakit lain yang masih berfungsi, meskipun semua rumah sakit di Gaza telah beroperasi melebihi kapasitasnya sejak Oktober karena kekurangan pasokan, serangan, dan beban kerja yang sangat tinggi. ” “.

Organisasi tersebut menyimpulkan bahwa meskipun serangan terhadap fasilitas medis merupakan pelanggaran serius terhadap hukum kemanusiaan internasional, serangan tersebut “menjadi sistematis dalam beberapa minggu terakhir.” Oleh karena itu, mereka kembali menyerukan “gencatan senjata segera di Gaza, lebih dari sebelumnya, untuk menghentikan pengepungan dan melindungi fasilitas medis dan personel medis.” (Belga)

READ  KU Leuven meluncurkan film dokumenter tentang tantangan yang dihadapi industri kendaraan listrik Eropa