BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Museum Suara dan Visi, Anda dapat menyaksikan perang kemerdekaan Indonesia melalui kartun

LJ Jordaan, saya benar-benar berpikir saya membutuhkan kacamata yang berbeda…! , De Groene Amsterdammer, 6 Oktober 1945 Wanita itu melepas kacamata kolonialnya. Apakah masih bisa membaca garis-garis halus di peta: persamaan hak, pemerintahan yang demokratis?Koleksi foto: Atlas van Stolk

Suara dan visi Museum Media Den Haag dapat dikenali dari kejauhan dengan mengibarkan bendera kuning dan biru, karena letaknya bersebelahan dengan kedutaan Ukraina. Ada sesuatu yang simbolis di dalamnya. Pameran berlangsung di museum Indonesia ditandatangani, dengan lebih dari lima puluh kartun dari periode 1945-1949 tentang pertempuran sengit di bekas jajahan. Ada perang kemerdekaan, tetapi tidak disebut demikian. Sama seperti Rusia sekarang berbicara tentang “operasi militer khusus,” Belanda kemudian berbicara tentang “tindakan polisi,” eufemisme yang mengaburkan kebenaran.

Miopia Belanda telah digambarkan dengan indah oleh kartunis politik LJ Jordaan, yang membuat kartun tentang Amsterdam hijau Di bawah judul “Saya pikir saya membutuhkan kacamata yang berbeda.” Kami melihat semacam gadis Zeeland dengan kacamata tebal menatap kartu bacaan. Dari terbesar hingga terkecil, kata koloni, Belanda: India, Indonesia, persamaan hukum, pemerintahan demokratis, dan, akhirnya, hampir tidak terbaca: kemerdekaan. Wawasan yang sangat progresif.

Para seniman yang disusun oleh kurator Jop Euwijk mewakili perspektif yang berbeda, seringkali bertentangan secara diametral. Indo-Belanda Eppo Doeve bekerja untuk Majalah Mingguan Elseviers Dia percaya bahwa kemerdekaan hanya akan menyebabkan kekacauan dan kekerasan: dalam lukisannya Anda sering melihat api menyala di latar belakang. Tapi kartunis mesin Maju dan Maju Partai Komunis Mingguan Sosialis Api untuk Kebebasan dan Budaya, Mereka memandang kolonialisme sebagai epidemi yang harus dilawan. Ilustrator Wim van Veringen membuat kartun yang diterbitkan pada tahun 1949 nyala api Itu dicetak sedemikian rupa sehingga Perdana Menteri Bell dan Jenderal Spohr, Panglima Angkatan Bersenjata Indonesia, berbaris bersama pemimpin Nazi Himmler dan Göring.

READ  Indonesia mencari remaja Belanda yang hilang

merpati ebo,

Ibo Dove, “The Choice” Elseviers Weekblad, 16 Agustus 1947 Amerika Serikat harus memilih antara Hindia Belanda yang terorganisir dan Indonesia yang anarkis, yang didukung oleh komunis dan fasis Jepang. Pilihannya tidak sulit…Koleksi foto: gambar dan suara

Galeri ini menampilkan kartunis terkenal seperti Fritz Berndt dan Oppland (Robert Watt), tetapi juga artis yang tidak Anda duga dalam konteks politik seperti itu, seperti Martin Tonder dan Max Feltweg, lebih dikenal sebagai Tom Boys dan Kicker. Isu Indonesia rupanya adalah sesuatu yang banyak orang memiliki pendapat yang kuat tentang. Namun, penting bahwa ada karya yang dipajang di mana keterangannya selalu berbunyi: “Pembuatnya tidak diketahui”. Hal ini terkait dengan poster dan selebaran yang ditandatangani oleh pejuang kemerdekaan tak dikenal asal Indonesia yang berasal dari Universitas Leiden. Karya-karya ikonik ini dipilih oleh para ilmuwan dari Universitas Gadja Mada dan Universitas Negeri Yogyakarta. Misalnya, ada tulisan berwarna-warni yang bertuliskan “Berontak!!!” Baginya, apa “revolusi!” Artinya, di mana seorang pejuang kemerdekaan memotong kepala dua koloni putih dengan pedangnya dalam satu gerakan menyapu. Pembuat tidak dikenal.

Pembuat Tak Dikenal, Pirontak!  (Revolusi!) 'Seharusnya dari pusat propaganda Indonesia Poesat Propaganda.'  Uang kertas terbang keluar dari saku

Pembuat Tak Dikenal, Pirontak! (Revolusi!) ‘Mungkin dari pusat propaganda Indonesia Poesat Propaganda.Koleksi foto: Perpustakaan Universitas Leiden

Mari kembali ke wawasan tingkat lanjut itu. Albert Hahn, yang pada tahun 1905 bekerja untuk Koran Rakyat Minggu Dia membuat serangkaian lukisan yang sangat kritis tentang dominasi kekerasan di Hindia Belanda. Artinya rakyat sudah tahu apa yang sedang terjadi, tetapi butuh waktu sampai tahun 1949 sebelum apa yang disebut penyerahan kedaulatan itu terjadi.