BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diam, tapi juga menari di akhir perayaan Perang Dunia II di Hindia Belanda

AP

NOS. Berita

Peringatan berakhirnya Perang Dunia II di bekas Hindia Belanda di Den Haag. Perdana Menteri Rutte meletakkan karangan bunga di Monumen India atas nama Kabinet, setelah itu mengheningkan cipta selama satu menit.

Turut memberikan pidato antara lain aktor Bo Schneider, putra aktor Eric Schneider, yang meninggal tahun ini, dan yang menghabiskan masa mudanya di kamp konsentrasi Jepang.

Bo Schneider menggemakan kata-kata ayahnya tujuh tahun lalu ketika mereka mengadakan upacara peringatan bersama: “Perang tidak pernah layak untuk dijalani.”

Ini foto-foto peringatan hari jadi 15 Agustus 1945:

15 Agustus 1945: Meletakkan karangan bunga di Indies Memorial di Den Haag

Perayaan nasional pada tanggal 15 Agustus 1945 diselenggarakan secara berbeda tahun ini: di kemudian hari dengan peran yang lebih menonjol dari duta besar Indonesia. Yang terakhir secara khusus menyebabkan ketidakpuasan beberapa orang Indo-Belanda. Menyelenggarakan perayaan nasional ingin memastikan bahwa generasi muda juga terus merasa terlibat dalam peringatan tersebut.

Festival Peringatan Rotterdam

Hari ini juga diabadikan di Rotterdam, tetapi dengan cara yang berbeda. Selama Festival Pasar Terapung, budaya Indonesia dirayakan untuk “menjaga kenangan Hindia Belanda tetap hidup,” menurut penyelenggara Tini Tenzer.

Tenzer mengatakan sebelumnya hari ini di Radio NOS 1. berita. “Ini adalah bagian dari budaya India.” Pengunjung juga dapat menonton film dokumenter keheningan India Jam tangan itu tayang perdana musim semi ini.

NOS

passar mengambang

Video ini lebih banyak bercerita tentang (aspek menyakitkan) sejarah Hindia Belanda:

Sejarah Hindia Belanda belum diturunkan ke banyak keluarga Hindia Belanda, kata Juliette Dominicus, Direktur keheningan India. Di Belanda setelah Perang Dunia II, menurut Dominicus, hanya ada sedikit ruang untuk cerita orang-orang Indo-Belanda. “Semua orang ingin melihat ke depan, bukan melihat ke belakang,” katanya di acara radio. NOS dengan pemandangan hari esok.

Dominicus percaya bahwa kakek dan nenek India-nya juga diam tentang masa lalu mereka karena alasan ini. “Karena keheningan ini, generasi kedua sering tahu sangat sedikit, yang menyebabkan frustrasi pada generasi ketiga.” Akibatnya, banyak orang Indo-Belanda generasi ketiga mulai mencari, menurut Dominicus.

Anda belajar tentang banyak hal dan melihat bahwa Anda tidak sendirian.

Jurnalis NOS Danny Simmons

Danny Simmons, seorang jurnalis di NOS, mengatakan dia juga ingin tahu lebih banyak tentang latar belakang Indonesianya, katanya di acara radio. Melalui sumber arsip, Simmons dapat mengetahui perahu mana yang dibawa nenek moyangnya ke Belanda setelah perang, dan di pensiunan Amsterdam mana mereka tinggal. “Kemudian dia membuka semacam pintu untuk saya: saya ingin tahu lebih banyak.”

Menurut Dominicus, bisa menjadi “penyembuhan” bagi generasi ketiga orang Indian Belanda untuk belajar lebih banyak tentang sejarah mereka melalui buku dan film. Dia juga membantunya berbicara dengan pemuda India lainnya. “Anda belajar tentang banyak hal dan melihat bahwa Anda tidak sendirian.”