BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter jalanan Rotterdam ini melawan sistem: “Uang lebih penting daripada manusia”

Dokter jalanan Rotterdam ini melawan sistem: “Uang lebih penting daripada manusia”

Dia tumbuh di dunia dengan dua ekstrem. Rasanya sudah lama sekali bagi Michelle, tetapi dia masih mengingat perbedaan antara orang-orang dengan sangat baik. “Di mana saya dilahirkan sangat menentukan. Jika sebagian dari latar belakang saya tidak begitu kaya, saya mungkin tidak akan menjadi dokter sama sekali.”

Dalam jadwalnya yang semakin padat, dia bisa meluangkan waktu untuk wawancara di sela-sela pertemuan. Apalagi setelah penampilannya di acara TV Buitenhof, banyak orang ingin berbicara dengannya. Tapi dia menolak sebagian besar permintaan, terutama dari acara bincang-bincang: “Tujuan hidup saya bukanlah menjadi selebriti.”

Membantu pasien

Yang terpenting, dia ingin membantu pasien dan mempublikasikan masalah mereka. Dia menulis tentang itu hampir setiap hari di halaman LinkedIn-nya, dengan efek yang diperlukan. seperti tentang Pasiennya yang “sayang dan tidak berdokumen”, Simonyang meninggal secara tak terduga dan masih muda bulan lalu.

Saya hampir tidak bisa menghitung saat-saat ketika dia marah di depan saya. Kami berdebat puluhan kali dan memang demikian. Karena dia menginginkan sesuatu yang benar-benar normal yang tidak bisa saya berikan: tempat berlindung. Jadi dia tidur dan berjalan menyusuri jalan, putaran demi putaran, jalan demi jalan, sampai pinggulnya rusak parah sehingga kepala tulang pahanya benar-benar tersentak ke rongga pinggulnya.

Kemudian dia menjalani operasi. Kemudian mereka menembak di jalan. menjadi lebih sakit. Dia jatuh ke dalam epilepsi, jatuh di jalan dan lehernya patah. Tulang belakangnya diamankan dengan beberapa piring dan dia kemudian dikembalikan ke jalan setelah tempat tidur darurat. Jadi dia selalu marah padaku, memang seharusnya begitu. Karena bagaimana mungkin saya, sebagai seorang dokter, tidak melihat bahwa hidup ini akan menjadi kematiannya?

Dia benar.’

jam kerja

Michelle adalah seorang dokter jalanan satu hari dalam seminggu di Pauluskerk, tempat bagi orang-orang di Rotterdam yang tidak dapat mengelola tanpa bantuan, seperti tunawisma atau orang tanpa surat izin tinggal yang sah. Hari-hari lainnya ia bekerja sebagai dokter umum di South Rotterdam. Dia juga menulis tentang pengalamannya sebagai dokter untuk platform pers De Correspondent dan memberikan ceramah.

Di gereja berbentuk kristal di pusat Rotterdam ini tampak lebih sepi dari biasanya. Sinar matahari jatuh melalui jendela segitiga pada sekitar dua puluh orang, yang tersebar di meja. Dengan hujan, Anda dapat dengan aman mengandalkan tiga digit. Orang di lantai atas bisa mendapatkan kopi seharga 10 sen.

Jika Anda melewati koridor, Anda akan sampai di ruang konsultasi dokter jalanan. Di atas meja ada seorang pria, pasien terakhir pagi ini. “Kamu harus melakukannya tiga kali sehari,” kata Michel padanya, meremas resep itu ke tangannya. Ya, tiga kali sehari.

Anak laki-laki yang kecanduan memiliki luka kaki

Sekarang seorang pasien duduk di depannya, tetapi satu jam sebelumnya ada dua dokter dari Erasmus MC. Di rumah sakit, Michelle menceritakan tentang salah satu pasiennya, seorang anak laki-laki pecandu dengan luka yang dalam di kakinya.

Dia ditemukan tidak sadarkan diri dua bulan sebelumnya, setelah overdosis obat penghilang rasa sakit yang kuat untuk rasa sakit di kakinya. Michelle tahu: anak laki-laki ini membutuhkan tempat tidur sekarang, karena luka ini semakin parah dengan sangat cepat sehingga dia akan kehilangan satu kaki atau mati.

READ  Gim baru dari Bend Studio "berdasarkan sistem dunia terbuka Days Gone" - Gaming - Berita

Tetapi rumah sakit memutuskan sebaliknya: masalahnya tidak cukup serius. Aku kembali ke jalanan.

Seperti yang sering dilakukan Michelle, Dia menjalankan cerita di LinkedIn. “Saya sangat marah dan begitu juga pasien saya. Tanpa konsultasi, dia dipulangkan lagi pada malam hari.”

Dia memilih untuk tidak melakukannya dengan cara ini. “Tapi pada titik tertentu, saya merasa muak,” katanya dengan marah. “Lalu saya hanya menandai orang-orang dari agensi tertentu dengan nama dan nama keluarga dan tiba-tiba berhasil.”

Dua dunia

Jika Anda bertanya kepada ibunya tentang kepribadiannya yang panas, dia akan mengenalnya. Sebagai seorang gadis muda, Michel lebih suka bersamanya di distrik Dukenburg di Nijmegen, salah satu distrik kota termiskin. Ayahnya—orang tuanya bercerai ketika dia lahir—tinggal di daerah perumahan di sisi lain kota.

Di sana, di antara orang “kaya”, laki-laki diperkenalkan (terutama) berdasarkan posisi mereka. “Saya selalu merasa sangat terganggu. Apa yang dikatakan oleh pekerjaan seseorang tentang siapa mereka?”

Tetapi dengan ibunya, saya merasakan percakapannya. “Ini bukan tentang mobil Anda atau grafik cantik Anda, ini lebih tentang bagaimana Anda melakukannya.”

Dua dunia dari mana dua orang yang sama sekali berbeda telah muncul. Satu dengan peluang, yang lain dengan sedikit atau tidak sama sekali. “Saya selalu melihat status dan uang sebagai sesuatu yang palsu, sesuatu yang juga bisa membuat orang tidak bahagia, karena bisa membuat mereka terjebak dalam peran tertentu.”

Pada saat yang sama, dia juga melihat bagaimana hal itu dapat menentukan hidup Anda secara positif. “Jika orang tua saya tidak mendorong saya ke gym, ya, mungkin saja, saya mungkin tidak akan menjadi dokter sama sekali. Karena saya mendapat ijazah sekolah menengah saya. Maka saya tidak akan bisa hidup di rumah tempat saya tinggal sekarang dan saya tidak punya uang untuk anak-anak saya.” Agar mereka bisa kuliah nanti.”

Jadi Michelle tidak terlalu menentang prestise atau uang. “Saya terutama berpikir bahwa uang telah menjadi begitu penting dalam masyarakat kita,” katanya.

Inspirasi untuk pengobatan datang kemudian

Michelle sendiri belajar kedokteran di Nijmegen, sama seperti ayahnya yang juga seorang dokter. “Saya harus melakukan sesuatu yang akan menghasilkan nafkah yang baik. Saya juga bisa menjadi pengacara atau ekonom, tetapi kedokteran tampak lebih menarik bagi saya.”

Apakah itu terasa seperti panggilan? Baru nanti. Awalnya, saya menemukan Akademi Teknis lebih menarik, seperti halnya pub. “Aku bukan murid biasa,” dia tertawa. “Saya tidak berpikir banyak orang pada saat itu akan berkata, ‘Nah, Michelle, Anda berdiri tegak di atasnya.'”

Dia memandang Esther, perawat jalanan yang duduk di sebelah kirinya. “Inspirasi datang kemudian,” katanya.

Misalnya, setelah studi kedokterannya, dia cukup yakin ingin menjadi dokter. Dia juga sangat yakin bahwa dia tidak ingin melakukan hal lain: bekerja di rumah sakit. Selama dia tinggal, seorang dokter pernah menyuruhnya bangun dan minum kopi. “Oh, aku juga mau kopi. Aku suka gula di dalamnya,” kata Michelle.

“Hirarki di sana tidak membantu pemberontakan.”

Selain itu, sebagai dokter umum, dia dapat menambahkan sentuhan yang lebih pribadi dan mengikuti orang dari waktu ke waktu. “Saya pikir itu sangat bagus.”

READ  Amsterdam hampir dibuat ulang secara realistis dalam game Call of Duty baru

Perasaan Rotterdam

Dia meninggalkan Nijmegen dan pergi untuk tinggal di Rotterdam tercinta. Di sana dia memulai pelatihan dokter umum dan beberapa tahun kemudian ditanya tentang peran dokter jalanan. “Itu bukan impian saya. Saya biasanya berperan dalam hal-hal yang saya lakukan. Saya ingin berbuat lebih banyak dengan masalah kekurangan, dan seorang rekan dokter tahu saya memiliki hubungan dengan kelompok sasaran.”

“Jadi Rotterdam adalah satu-satunya kota nyata di Belanda,” katanya sambil mengedipkan mata.

Namun tinggal dan bekerja di Rotterdam juga merupakan pilihan emosional. Keleluasaan, ruang, dan orang-orang kota: itu cocok untuk Michelle, dia merasa betah di sana. “Saya tidak bisa menjelaskannya dengan baik. Ini tentang mentalitas dan keragaman orang. Kota ini memiliki banyak tantangan. Saya merasa bisa berkomunikasi dengan orang-orang di sini dengan lebih mudah dan saya bisa melakukan sesuatu untuk mereka.”

“Ditambah lagi, Rotterdam adalah kota yang sangat indah. Ketika saya bersepeda di jalanan di sini, saya selalu mendapat inspirasi.”

“Apakah orang ini tunawisma?”

Sampai saat ini, dia tinggal bersama keluarganya – suaminya, putrinya yang berusia empat tahun, dan putranya yang berusia tujuh tahun – di dekat pusat kota Rotterdam yang sibuk. Tapi sesuatu yang lebih hijau dan lebih tenang diterima dan mereka menuju ke timur menuju hutan dan sungai.

Anak-anaknya beruntung. “Ini juga sesuatu yang ingin saya tunjukkan kepada mereka,” katanya. “Bahwa mereka dilahirkan di sisi kanan, tetapi dunia juga memiliki sisi yang sama sekali berbeda. Meskipun ini berjalan normal. Karena ketika saya berjalan bersama mereka di jalan, kami sering berbicara dengan para tunawisma. Anak-anak saya sekarang terkadang bertanya: Apakah ini tunawisma?”

Seseorang mengetuk pintu ruang konsultasi. Perawat jalanan Esther berjalan ke arahnya. “Itu tadi (nama pasien), kamu kenal dia.” Michelle berpikir sejenak, lalu tertawa. “Oh ya, yang itu.”

Pauluskerk juga merasa seperti pulang ke Michelle dan Esther. Mereka mengenal orang sakit, dan orang sakit mengenal mereka. “Saya merasa sangat bangga dan istimewa karena mereka telah mempercayakan begitu banyak hal kepada saya,” kata Michelle. “Saya menemukan itu sangat unik dan itu sangat berarti bagi saya. Itu berarti saya tidak pernah merasa hidup saya membosankan dan saya selalu menikmati pergi bekerja.”

Saat kami keluar sebentar untuk berfoto, Esther sedang merokok di antara para tunawisma.

Uang menguasai orang

Berbicara, ini mungkin yang paling mereka lakukan dalam pekerjaan mereka. Dengan pasien terutama, dalam bahasa Belanda, Inggris, Polandia (dengan bantuan juru bahasa) atau semua bahasa non-verbal yang memungkinkan untuk menyampaikan pesan. Tetapi juga dengan dokter, organisasi perawatan kesehatan, pembuat kebijakan, dan pengusaha.

Dengan satu tujuan: kerja sama yang lebih baik dan perubahan sistem saat ini. “Sistem di mana uang dan peraturan diutamakan,” kata Michelle. “Agensi benar-benar ingin memberikan perawatan yang baik, tapi seringkali tidak mungkin. Tapi mereka merasa tidak berdaya.”

“Selama 15 tahun terakhir, kita telah sampai pada masyarakat di mana etos meresapi bahwa Anda harus kuat, menjaga diri sendiri, dan di atas segalanya, mengejar apa yang menjadi milik Anda. Tetapi dalam sistem khusus ini, mahal dan rumit itu itu ditinggalkan dari perahu.”

READ  Game Assassin's Creed baru berderit dan mendesis seperti mesin berkarat

Sebuah kenyataan di mana pilihan semakin sulit dibuat, seperti menempatkan seorang anak pecandu di jalan dengan luka bernanah di kakinya. “Orang yang paling lemah menjadi korban dari sistem yang ketat dan kejam.”

Kegagalan kebijakan perumahan

Dia juga terlihat menyesal di markas besarnya di Rotterdam. Orang-orang yang rentan beralih dari pecandu heroin, menjadi imigran tidak berdokumen, menjadi pekerja migran, menjadi pecandu Rotterdam biasa yang menderita kecanduan hingga orang biasa yang, setelah beberapa kali kambuh, tidak dapat lagi melakukannya.

Menurut Michel, kebijakan perumahan kota yang gagal memainkan peran utama dalam hal ini. “Dalam praktik umum saya, saya semakin sering melihat orang-orang ‘biasa’ berisiko menjadi tunawisma karena kurangnya perumahan yang terjangkau. Ini menyebabkan seluruh sistem runtuh. Jika ini tidak berubah, masalahnya tidak akan terpecahkan.”

“Kamu harus berasal dari keluarga yang semakin baik,” lanjutnya. “Jaring pengaman menjadi semakin berkurang, semakin banyak orang di sekitar Anda dipanggil.”

Mengatur sumbangan, kamar hotel dan perawatan

Ya, Michelle memiliki gagasan yang menyedihkan tentang ke mana arah dunia. Dia tahu dia terjebak dalam sistem uang dan aturan. Tapi gadis aktivis dan keras kepala dalam dirinya tidak pernah menyerah.

Dia ingin menjadi jaring pengaman bagi orang-orang yang tidak memiliki jaring pengaman. Seperti anak laki-laki dengan luka kaki. Dengan bantuan sumbangan yang tak terhitung jumlahnya, dia mengatur kamar hotel dan merawat lukanya. Lalu saya pergi ke klinik.

Apa yang dilakukan Michelle pada awalnya secara informal, yaitu mendukung pasiennya dengan uang dan sumber daya, akhirnya mengarah ke titik di mana dia mendirikan sebuah yayasan: Hoe Kan Ik Je Helpen. Melalui yayasan ini, Anda memberikan bantuan kepada orang yang membutuhkan.

Untuk membantu pasiennya dengan lebih baik, dia juga sesekali tampil di acara TV seperti Buitenhof. Dia mengesankan dengan sikapnya yang galak dan kepercayaan dirinya, tetapi dengan itu, ketenarannya sebagai pribadi juga tumbuh. “Dan itu adalah sesuatu yang saya perjuangkan,” katanya. “Saya ingin publisitas untuk masalah ini, tetapi bukan untuk diri saya sendiri. Itu tidak membuat saya mengerti sama sekali.”

Popularitasnya semakin meningkat

Tapi dia sudah terkenal, di salah satu kuliahnya orang-orang mengantri untuk difoto dan terkadang bahkan tanda tangan. “Itu membuatku gila di kepalaku.”

Untuk dilihat karena kondisi Anda. Itu juga terjadi padanya sekarang. “Lingkaran setan karma dan kesengsaraan.”

Wawancara hari Minggu

Setiap hari Minggu kami memposting teks wawancara dan foto seseorang yang telah melakukan atau mengalami sesuatu yang istimewa. Ini bisa menjadi peristiwa besar yang ditangani seseorang dengan mengagumkan. Wawancara hari Minggu memiliki kesamaan bahwa cerita memiliki dampak yang signifikan terhadap kehidupan orang yang diwawancarai.

Apakah Anda atau apakah Anda mengenal orang yang cocok untuk bertemu pada hari Minggu? Beri tahu kami melalui alamat email ini: [email protected]

Baca wawancara hari Minggu sebelumnya di sini.