BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dunia saat ini gelap dan kejam. Namun demikian, kami membuat kemajuan

Dan gambar halaman

Pada 23 Februari, Rusia menginvasi Ukraina. Tentara Rusia tanpa henti menembaki Mariupol. Di sekitar Kyiv mereka mengisi kuburan massal dengan pria, wanita dan anak-anak. Mungkin lebih dari 30.000 orang tewas dalam beberapa bulan perang ini. Itu hampir setengah dari perang dunia yang mati pada tahun 2021.

Saya tidak mengatakan sesuatu yang baru. Dan saya tidak akan menjadi satu-satunya yang tidak mentolerir gambaran menyedihkan dari Ukraina. Atau siapa yang tidak percaya sampai 23 Februari bahwa Putin akan sekali lagi menghancurkan kota-kota dan menghancurkan ribuan warga sipil tak berdosa.

Dan sekarang, di zaman kegelapan ini, saya akan mengklaim bahwa kita, di seluruh dunia, terus membuat kemajuan moral. Kami kurang bersedia untuk menyakiti orang lain dan lebih bersedia untuk membantu mereka. Bahwa dengan #BlackLivesMatter dan #MeToo, kita menjadi lebih sensitif terhadap rasisme dan seksisme. “Lingkaran partisipasi” kami berkembang. Bahwa kita tidak lebih, tetapi kurang disibukkan dengan membantai dan menindas atau menghina satu sama lain. Dan perang penaklukan itu menjadi semakin luar biasa.

Saya mulai di dekat rumah. Misalkan sebuah negara di Uni Eropa memperkenalkan kembali hukuman mati. Dia ingin melakukannya dengan guillotine dan tersedak dengan batu. Ini adalah poros dengan batang logam dan mekanisme putar. Algojo menempatkan pita ini di leher terpidana dan mengencangkannya selangkah demi selangkah.

Bagaimana kita orang Eropa akan bereaksi? Saya pikir kemarahan kita akan sangat besar. Dan kita tidak akan sendirian dalam hal ini. Di seluruh dunia, hukuman mati semakin dipandang sebagai hal yang mengerikan, tidak manusiawi dan tidak bermoral. Tahun lalu, Kazakhstan dan Sierra Leone menghapus hukuman mati. Inilah yang dilakukan Papua Nugini. Dahulu kala setiap kota Belanda memiliki ruang penyiksaan dan lapangan jerat. Hari ini, hukuman mati dilarang di 108 negara. 33 negara lain tidak lagi mengekspornya. Di dunia Barat, Amerika Serikat adalah pengecualian. Tetapi di Amerika juga, jumlah eksekusi dan dukungan untuk hukuman mati turun tajam.

Negara Eropa terakhir yang menggunakan guillotine adalah Prancis. Saat itu tahun 1977. Ketika kami sedang berbaring di pantai Marseille, pembunuh Hamida Djandoubi pergi di bawah kapak di kota yang sama. Garrote juga digunakan sampai tahun 1974. Sementara kami melakukan perjalanan massal ke Benidorm dan mendengarkan ABBA, seorang hakim Spanyol menghukum anarkis Catalan Salvador Puig Antic dengan pencekikan penjara. 1974, itu kemarin. Hari ini, kembali ke lubang dan guillotine, kita tidak bisa membayangkan apa-apa lagi.

Akhir dari perburuan penyihir dan perbudakan

Kemajuan moral tidak jatuh dari langit biru. Kami mengambil langkah terbesar kami di abad kedelapan belas, di masa pencerahan. Untuk pertama kalinya, perbudakan sebagai sebuah institusi dikritik. Dari dunia Alkitab melalui Athena klasik dan Roma hingga akhir Abad Pertengahan, pembuatan dan pemeliharaan budak terbukti. Pahlawan moral seperti Socrates, Yesus atau Thomas Aquinas juga tidak melihat adanya masalah dengan perbudakan. Para budak tidak diragukan lagi memiliki keraguan tentang hal ini, tetapi pendapat mereka tidak diminta.

Di Zaman Pencerahan, fenomena kuno sangat dikutuk. Filsuf Denis Diderot berkata, “Perbudakan adalah tindakan yang melanggar semua yang diwakili oleh agama, moral, hukum alam, dan hak-hak kodrat manusia.” Jenderal Prancis-Haiti Toussaint Louverture menulis: “Tidak seorang pun, terlahir merah, atau hitam, atau putih, dapat menjadi milik rekan-rekannya.”

null Gambar Dan Halaman

Dan gambar halaman

Contohnya adalah pergeseran pemikiran tentang sihir. Buku Keluaran Alkitab menyatakan bahwa “penyihir tidak boleh hidup”. Dari Kekaisaran Romawi hingga abad ke-18, narapidana dikremasi sebagai penyihir atau dikubur hidup-hidup. Jelas, orang-orang sengsara tidak setuju. Dia juga tidak meminta apa pun kepada mereka. Filsuf pencerahan Voltaire mendefinisikan pengadilan penyihir sebagai “pembunuhan yang sah yang dilakukan sebagai akibat dari fanatisme, kebodohan, dan takhayul.” Kekejaman ini berakhir selama hidupnya. Setidaknya di Eropa.

Pemikir pencerahan bereaksi dengan kekuatan yang sama terhadap penyiksaan orang. Selama berabad-abad telah menjadi norma bagi gereja dan negara untuk menempatkan bidat dan tersangka dalam masalah. Pada pertengahan abad ke-18, Cesare Beccaria membuat argumen di balik penyiksaan. Oleh karena itu, Bakaria tidak bisa mengabaikan kesimpulan bahwa penyiksaan itu benar-benar “kejam dan biadab”. Ketika sebuah negara melegalkan penyiksaan hari ini, termasuk “waterboarding” di bawah Presiden Bush, itu membuat dunia jijik.

Perbudakan dan pembakaran penyihir menghilang, penyiksaan dan hukuman mati mendapat tekanan berat. Tidak berbeda dengan perang penaklukan. Selama berabad-abad jenis perang ini telah menjadi urutan hari ini. Wajar jika Belanda menduduki Suriname dan kepulauan Indonesia. Pada akhir abad kedelapan belas, Immanuel Kant merumuskan serangkaian rekomendasi praktis untuk mengakhiri perang. Saat itu menuju kedamaian abadi Dia menulis, tidak kurang dari dua puluh kerajaan saling berperang di wilayah yang kemudian menjadi Jerman.

Adalah baik untuk tidak melupakan tren sejarah. Hari ini, invasi Rusia adalah pengecualian dari aturan tersebut. Dukungan eksplisit untuk rezim Putin hanya datang dari negara-negara paria seperti Belarus, Eritrea, Korea Utara, dan Suriah. Sebagian besar komunitas internasional berbalik melawan diktator Rusia. Mereka yang memiliki banyak kepentingan di Rusia menahan diri dari penilaian.

Belum ada perang antarnegara di Eropa selama 75 tahun. Bagaimanapun, sebagian besar dunia saat ini bebas perang. Jadi jumlah korban tahunan telah menurun drastis. Pada tahun 1950, 24 dari setiap 100.000 orang di seluruh dunia meninggal karena kekerasan perang, dan pada tahun 1980 jumlahnya masih tujuh. Pada tahun 2020 dia adalah satu dari seratus ribu. Dibandingkan dengan tahun 1950, ini merupakan penurunan 96 persen.

Salah satu diktator, Vladimir Putin, memulai perang yang menghancurkan. Di dunia bebas, jutaan orang bangkit untuk membatasi konsekuensinya. Lebih dari lima juta orang Ukraina telah melintasi perbatasan ke Eropa. Hampir delapan juta orang telah mengungsi di Ukraina sendiri. Dan semua pengungsi ini dibantu oleh banyak orang lain. di Ukraina barat. di Polandia, Jerman dan Belanda. Dengan bantuan orang biasa, yang sebagian besar belum pernah berbicara dengan orang Ukraina. Pembantu yang menghemat waktu, ruang, dan uang yang seharusnya dihabiskan untuk Netflix, liburan, atau dapur baru. Ini juga merupakan kemajuan moral.

Dan gambar halaman

Ini fakta, angka, dan angka. Mereka membuat kemajuan kita transparan. Dan saya rasa tidak banyak yang perlu diperdebatkan. Tapi ketika saya menulisnya, saya merasa tidak nyaman. Apakah saya tidak tampak tidak peka terhadap korban Ukraina dengan data dan tren historis ini? Dan dibandingkan dengan mereka yang masih hidup dalam kediktatoran atau menderita rasisme atau seksisme saat ini?

Namun, satu-satunya cara untuk menentukan posisi kita adalah dengan membandingkan masa kini dengan masa lalu secara numerik. Untuk melihat apakah kita membuat kemajuan. Juga baik untuk menyebutkan apa yang berjalan dengan baik di masa yang gelap ini. Mungkin kita bisa bergabung dengan Immanuel Kant dengan harapan suatu hari kita akan mengucapkan selamat tinggal pada fenomena perang. Lagi pula, kami juga mengucapkan selamat tinggal pada perburuan penyihir dan perbudakan, pengorbanan manusia, tombak, dan penghancuran roda dan kereta. Merefleksikan kemajuan moral kita dapat mendorong kita untuk terus bekerja membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik bagi semua orang.

Kemajuan moral tidak berarti bahwa perkelahian, eksekusi, atau penyiksaan akan hilang besok. Saya berharap itu benar. Kami tidak hidup seperti Dr. Pangloss dari Voltaire Candide, dalam “Yang Terbaik dari Semua Dunia”. Amnesty International dan Human Rights Watch masih jauh dari kekurangan tindakan. Namun, data tersebut masih menggembirakan. Jika Anda melihat sejarah, Anda tidak hanya akan melihat penurunan kekerasan, tetapi juga penerimaan sosial terhadapnya. Secara pribadi, saya merasa tidak masuk akal sekarang karena saya menampar putra saya yang berusia 25 tahun seperti balita yang mengerang. Namun, baru pada tahun 2007 orang tua dilarang memukul, menendang, menggigit, dan mencubit anak-anak mereka.

kemanusiaan

Fakta bahwa para pemikir Pencerahan telah mengambil langkah maju yang begitu besar adalah karena fokus mereka pada kemakmuran dan kebahagiaan individu-individu yang nyata. Individu dapat menjadi lebih sejahtera dan bahagia ketika mereka bebas membentuk kehidupannya. Anda dapat melakukan ini dengan memikirkannya secara mandiri dan membicarakannya dengan orang lain. Dalam kebebasan ini, kita tidak hanya bisa membentuk opini kita sendiri, tetapi juga memilih pemimpin kita. Tidak ada bentuk pemerintahan yang lebih tepat untuk ini selain demokrasi liberal kita.

Menurut filsuf Pencerahan Montesquieu, demokrasi seperti itu harus membangun mekanisme kontrol, termasuk keseimbangan antara kekuasaan legislatif, eksekutif, dan yudikatif. Montesquieu sangat menyadari bahwa kebebasan dan demokrasi dapat dibajak. Berkali-kali mereka harus berpikir dengan hati-hati dan di atas segalanya, membela mereka. Dalam pidato dan tulisan, di parlemen dan pengadilan. Dan ketika benar-benar tidak ada pilihan lain, dengan senjata dan meriam.

null Gambar Dan Halaman

Dan gambar halaman

Putin melawan cita-cita pencerahan. Tujuannya bukan untuk mempromosikan kemakmuran dan kebahagiaan 144 juta orang Rusia atau 44 juta orang Ukraina. Belum lagi mempromosikan kebebasan atau demokrasi. Bagi Putin, orang Rusia bukanlah sekelompok individu yang konkret. Menurutnya, mereka membentuk tubuh kohesif organik yang mengekspresikan dirinya dalam pemimpin yang kuat. Rusia adalah makhluk hidup yang bisa dihina, dihina, dan disakiti. Karenanya dia berhak membalas dendam dan mengobati lukanya. Ketakutan dan darah yang ditinggalkan oleh puluhan ribu anak laki-laki yang dikirim Putin ke Ukraina telah menjadi kotoran di ladang masa depan Rusia.

Pada abad kedelapan belas, para filsuf Pencerahan menyadari bahwa memprioritaskan kebebasan, kemakmuran, dan kebahagiaan bagi orang-orang konkret tidak akan pernah diterima begitu saja. Hari ini tidak berbeda. Meskipun kita tidak bisa lagi membayangkan penyiksaan, pembakaran penyihir, atau pengenalan kembali asam, kemajuan moral kita tidak dijamin. Berkali-kali itu adalah hasil dari cita-cita yang tercerahkan dan praktik yang tercerahkan. Tentang kebebasan, pendidikan, debat dan perjuangan politik. Ini adalah pertempuran yang bisa kita kalahkan juga.

Jadi ada baiknya untuk memperhitungkan hal-hal yang tidak terpikirkan. Ini bukan Ukraina, ini adalah Putin yang akan menang. Bagaimanapun juga, Cina yang kuat itu akan bergabung dengan pihak Rusia. Dan bahwa kekuatan tidak liberal di Barat yang bebas dan demokratis berada di atas angin. Kemudian kemajuan moral selama beberapa dekade akan dibalik.

Itulah mengapa Putin harus kalah dalam perang ini. Itulah mengapa kita harus menerima pengungsi, membebaskan diri dari minyak dan gas Rusia dan terus memasok Ukraina dengan howitzer, tank, dan rudal anti-pesawat. Senjata utama melawan diktator seperti Putin adalah nilai-nilai Pencerahan.

Ralph Baudelaire, seorang filsuf.

READ  Jika Groningen tidak lagi memasok gas, Papua Barat dapat menawarkan pelipur lara