BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Elit penguasa dengan paspor Eropa menghindari sanksi

Sanksi terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin dan lingkaran ratusan orang di sekitarnya belum pernah terjadi sebelumnya. Selain sanksi yang ditargetkan ini, ada juga sanksi yang berlaku untuk semua orang Rusia. Tapi itu tidak tahan air. Sekelompok oligarki dengan paspor ganda dapat menghindari beberapa hukuman tersebut.

Ini dikonfirmasi oleh pengacara yang, atas permintaan jam berita Membual tentang ketentuan hukuman yang tepat. Ini tentang sekelompok orang kelahiran Rusia, yang juga merupakan warga negara penuh Uni Eropa karena mereka telah membeli paspor. Seringkali mereka membeli “paspor emas” seperti itu di negara-negara Uni Eropa seperti Malta dan Siprus.

Selalu sulit bagi UE untuk mengendalikan segelintir orang ini, yang memiliki kewarganegaraan ganda. Tetapi sekarang setelah sanksi diberlakukan, ini bahkan lebih benar, kata jurnalis investigasi Malta Matthew Caruana Galizia: “Mereka akan mencantumkan kewarganegaraan Malta mereka di semua dokumen. Misalnya, jika Anda mendirikan perusahaan di Prancis dan menggunakan kewarganegaraan Malta Anda. , Anda terdaftar sebagai orang Malta.” Oleh karena itu, Prancis tidak dapat mengungkapkan harta milik Rusia.

Bukan untuk penduduk

Hukuman lain yang dapat dengan mudah dihindari oleh “Uni Eropa dan Rusia” adalah persyaratan bahwa tidak lebih dari 100.000 euro dari Rusia disimpan di UE. Ini memiliki satu pengecualian penting. karena ini kanIni tidak berlaku untuk warga negara dari negara anggota (Uni Eropa) atau orang perseorangan yang memiliki izin tinggal sementara atau permanen dari negara anggota. Pengacara Ivo Ammar: “Jadi orang Rusia yang memegang paspor UE dikeluarkan dari daftar ini,”

Pengaturan ini, menurut Miguel Maduro, profesor pemerintahan transnasional di European University Institute, semata-mata karena UE ingin memberi warganya kesempatan untuk menarik uang mereka dari Rusia. “Masuk akal bagi UE untuk mengizinkan warga atau penduduk UE untuk terus menyetor uang ke rekening bank UE mereka.” Menurut dia, secara hukum dimungkinkan untuk membatasi ini, “tetapi ini adalah pilihan politik.”

READ  Trump masih di pengadilan atas kasus Magang | Luar negeri

‘bergerak di antara penalti’

Pengacara Ammar adalah ahli di bidang sanksi dan kontrol ekspor. Dia percaya bahwa orang Rusia yang memiliki paspor ganda memiliki peluang untuk menghindari sanksi. “Mereka dapat mendistribusikan uang mereka, sehingga mereka dapat berpindah di antara rezim sanksi yang berbeda dan pada akhirnya masih memiliki akses ke uang mereka.”

Mereka terbantu dalam hal ini, antara lain, oleh mega yacht mereka, yang berisi sebagian dari aset mereka. Contohnya adalah maestro konstruksi Maxim Shubarev, seorang Rusia yang memegang paspor Malta. Dia dengan cepat memindahkan kapal pesiarnya dari Malta ke Turki ketika Parlemen Eropa menyerukan agar semua pelabuhan Uni Eropa ditutup untuk kapal pesiar mewah.

Hentikan Paspor Emas

Parlemen Eropa menginginkan Mengakhiri apa yang disebut paspor emasTetapi sulit bagi UE untuk menerapkannya sendiri, kata Hans Feder, Profesor Hukum Ekonomi di Universitas Groningen. “Bagaimanapun, sanksi harus diterapkan oleh negara-negara anggota UE, bukan oleh UE. UE tidak memiliki bank yang dapat membekukan aset. UE juga tidak dapat mengikat kapal. Negara-negara anggota harus melakukan itu.”

Ada tindakan yang sedang dilakukan terhadap Malta dan Siprus dari Komisi Eropa, tetapi jalur diplomatik terlihat lebih menjanjikan. Amerika Serikat kini juga berbicara menentang paspor emas. Perdana Menteri Inggris Johnson telah mengindikasikan bahwa itu juga akan digunakan. di London bertarung dengan oligarki ingin melanjutkan. Itulah sebabnya Inggris menghentikan “visa emas”.

Nieuwsuur sebelumnya telah menyelidiki dunia misterius perdagangan paspor: