BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Empat kali Olympian Bas Veronen berhenti anggar: ‘Selesai dengan daerah tropis’ | olahraga lainnya

Dia sempat mempertimbangkan untuk memulai Olimpiade lagi, tetapi pada akhirnya Bas Verleken yang berusia 38 tahun membuat keputusan: berhenti bermain anggar. “Indah sekali, kan. Beberapa tahun terakhir ini adalah tahun-tahun tropis.”

Verleken, yang berasal dari Oss dan tinggal di Den Bosch, memasang pagar pedang di peta di Belanda. Dia berpartisipasi dalam empat Olimpiade, dan hasil terbaiknya pada tahun 2008 adalah perempat final.

medali

Dia menyaksikan sorotan olahraganya di Piala Dunia 2005 di Leipzig (perunggu) dan 2011 di Catania (perak). Pada tahun 2011, ia juga memenangkan medali perak di Kejuaraan Eropa di Sheffield. Dia adalah pemimpin peringkat dunia pada dua kesempatan.

“Saya meluangkan waktu untuk mengambil keputusan,” kata Verleken, dan dia merasa senang dengan cara itu. Beberapa tahun terakhir adalah tahun-tahun tropis dengan pagar penuh waktu, pekerjaan penuh waktu, dan keluarga saya. Alternatifnya adalah melalui Olimpiade lain. Itu bisa saja dilakukan, tetapi ada kemungkinan lebih tinggi Anda tidak akan berhasil. Saya menantikan untuk memiliki lebih banyak waktu untuk hal-hal menyenangkan lainnya.”

Pertandingan terakhir Verleiken adalah kekalahannya pada putaran ketiga di Olimpiade Tokyo melawan petenis Prancis Romain Cannon. “Tentu saja itu sangat mengecewakan. Tapi anak ini punya waktu dalam hidupnya dan mengambil emasnya.”

Bas Veronene (kanan) pada pertandingan terakhirnya kalah dalam pertandingannya di Olimpiade Tokyo melawan pemain Prancis Romain Cannon, yang menjadi juara Olimpiade. © AFP

READ  Almere wil groenste stad van Nederland worden