BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fakta bahwa tidak akan ada peringatan bagi para korban perbudakan di Timur adalah tikaman dari belakang untuk Cucu – Yup

Fakta bahwa tidak akan ada peringatan bagi para korban perbudakan di Timur adalah tikaman dari belakang untuk Cucu – Yup

04-04-2023

Waktu membaca 3 menit

2446 pendapat

Monumen Perbudakan Rotterdam

Monumen Perbudakan di Rotterdam, Foto: Bruce Siemens

Fakta bahwa perbudakan masih ada di Samosir, sebuah pulau di Sumatera dan bekas Hindia Belanda, sampai tahun 1914 tidak diketahui masyarakat umum.

Pada tanggal 23 Maret 2023, diumumkan bahwa Dewan B&W Den Haag telah mengambil keputusan tentang tugu peringatan sejarah perbudakan dan warisan kolonial Den Haag. Pemkot meminta Stroom Den Haag menyiapkan rekomendasi. Kemudian Peggy Wijntuin ditunjuk sebagai kepala proyek. Wijntuin adalah penggagas Monumen Perbudakan Rotterdam dan karenanya memiliki banyak pengalaman dan kontak dengan subjek ini. Dia melakukan lebih dari 80 percakapan dengan tokoh-tokoh kunci dan organisasi terkait di kota, dari mana komite penasihat campuran akhirnya dapat dibentuk untuk memetakan keinginan dan perasaan kota.

Wijntuin memulai pekerjaan dan pembicaraannya pada Februari 2022, pada saat yang sama penyelidikan sedang dilakukan terhadap sejarah Den Haag sehubungan dengan masa lalu kolonial dan perbudakannya. Laporan “Masa Lalu Kolonial dan Perbudakan di Hofstadt Den Haag” disajikan pada Oktober 2022, setelah itu Walikota Van Zaanen meminta maaf atas nama kotamadya atas masa lalu kolonial dan perbudakan Den Haag. Laporan penasehat tentang tugu peringatan tersebut diserahkan pada Februari 2023 dan diserahkan kepada Alderman Favier, merekomendasikan agar seluruh masa kolonial dan perbudakan diperingati dalam satu tugu peringatan.

Sedikit pelajaran sejarah: VOC didirikan pada 1602 dan berdagang di bekas Hindia Belanda, juga dikenal sebagai Timur. Di mana orang-orang terutama diajari di sekolah bahwa ini terutama tentang tumbuhan dan rempah-rempah, ada juga banyak perdagangan budak. Orang-orang ini terlibat dalam bongkar muat kapal, pengangkutan dan pekerjaan konstruksi di kota-kota, pekerjaan pertanian di pertanian atau bekerja di tambang, serta pekerjaan terkenal di rumah, yang tidak berbahaya seperti yang digambarkan dalam deskripsi. . Selama bertahun-tahun, sekitar 600.000 hingga 1.100.000 orang akhirnya diselundupkan di bawah bendera Belanda di Timur, dari negara-negara seperti Afrika Selatan saat ini, india, Madagaskar, Sri Lanka, India, dan Bangladesh ke koloni, tambang, dan perkebunan Belanda.

READ  4x untuk makan cepat di dekat The Movies - Berita

WIC didirikan dua dekade kemudian sebagai organisasi untuk menyusup ke kedaulatan Spanyol di wilayah Atlantik dan terlibat dalam pembajakan. Setelah Peace of Munster, WIC segera bangkrut dan setelah dua tahun bangkrut, WIC kedua didirikan, yang berfokus terutama pada perdagangan budak dan perdagangan barang yang berasal dari perkebunan. Sudah diketahui melalui VOC bahwa perbudakan dan perdagangan budak mendatangkan banyak uang, yang menjadikan VOC sebagai cetak biru bagi WIC. WIC pada akhirnya akan mengirim sekitar 600.000 orang ke sekitar Atlantik.

Serikat Jenderal Belanda berkedudukan di Den Haag, yang memungkinkan perbudakan dan kolonisasi melalui undang-undang dan yang sebagian dikendalikan oleh VOC dan WIC. Setelah kebangkrutan VOC dan WIC, penguasa politik mengambil alih peran ini dan dia memerintah dari Den Haag. Pada tanggal 1 Juli 1863, diputuskan dari Den Haag untuk menghapus perbudakan (yang tidak sepenuhnya berjalan mulus) dan menjadi “final” pada tahun 1873. Setidaknya untuk Suriname dan Karibia. Fakta bahwa perbudakan masih ada di Samosir, sebuah pulau di Sumatera dan bekas Hindia Belanda, sampai tahun 1914 tidak diketahui masyarakat umum. Perbudakan tidak berakhir di bawah bendera Belanda sampai tahun 1914.

Namun, walikota dan anggota dewan Den Haag memutuskan bahwa hanya boleh ada monumen untuk perdagangan budak transatlantik dan perbudakan di Karibia di tempat dengan nilai simbolis yang besar, terlepas dari tersedianya tempat terbesar atau tidak, dan dengan demikian bertentangan dengan saran dari Laporan penasihat yang disiapkan dengan hati-hati. Hebatnya dan secara simbolis, keputusan tersebut dikomunikasikan di Museum of Haggis Historic sehari sebelum pembukaan pameran Kolonialisme dan Perbudakan di Den Haag (antara lain oleh Alderman Favier).

READ  17 Subsektor Perekonomian di Indonesia, Apa Saga?

Argumen “…” sebuah peringatan untuk seluruh masa lalu kolonial, dalam pandangannya, tidak akan adil terhadap posisi unik para korban perdagangan budak transatlantik dan perbudakan di Karibia, dan dengan demikian tampak seperti tusukan di belakang. demi orang-orang yang tidak bisa pergi ke peringatan masa depan untuk memperingati. yang kurang mengakui sejarah mereka, yang tampaknya telah diremehkan. Ini untuk kota yang dikenal sebagai Janda Hindia.