BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Finlandia dan Swedia mengambil langkah penting menuju keanggotaan NATO

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin dan Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson bersama-sama mengumumkan hal ini setelah pertemuan tentang situasi keamanan di ibukota Swedia, Stockholm.

‘Semuanya telah berubah’

Menurut Marin, invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari telah banyak mengubah keamanan Finlandia dan Swedia. “Semuanya telah berubah sejak Rusia menginvasi Ukraina, dan ini sangat jelas. Ini membutuhkan diskusi di negara kami tentang keamanan kami dan karena itu keanggotaan NATO.”

Menurut Perdana Menteri Finlandia, sangat penting bahwa keamanan negara lain juga diperhitungkan dalam kasus keanggotaan NATO. “Kami sangat memahami bahwa pilihan kami tidak hanya memengaruhi diri kami sendiri, tetapi juga negara tetangga kami. Tujuan kami selalu perdamaian.”

akhir Juni?

Sebelum dimulainya konferensi pers untuk surat kabar Swedia Svenska Dagbladet Anderson ingin secara resmi mengajukan keanggotaan NATO pada akhir Juni di KTT NATO di Madrid. Anderson menolak untuk mengkonfirmasi, tetapi mengatakan negaranya akan mengadakan diskusi politik tentang nilai tambah dan risiko dari keanggotaan semacam itu untuk Swedia.

“Kami memiliki beberapa opsi yang bukannya tanpa risiko,” kata Anderson saat konferensi pers. “Kami akan terus bekerja sama dan berkoordinasi dengan Finlandia. Dalam hal keselamatan, kami saling bergantung.”

Uni Eropa, bukan NATO

Kedua negara Skandinavia tersebut telah menjadi anggota Uni Eropa sejak 1995. Namun hal ini tidak berlaku bagi NATO, aliansi militer de facto pimpinan AS yang kini terdiri dari tiga puluh negara, termasuk Belanda. Semua negara bagian ini dapat menggunakan Pasal 5 (serangan terhadap satu adalah serangan terhadap semua) di mana negara-negara anggota lainnya berjanji untuk membantu negara yang mereka serang.

Pada hari Rabu, Perdana Menteri Finlandia Marin mengatakan “tidak ada cara lain” untuk mendapatkan jaminan keamanan militer dan politik selain yang diatur dalam pasal kelima ini.

READ  Warga Inggris menghentikan P&O Ferries untuk pemakaman 'tidak aman' dengan kru baru | Masalah keuangan

Langkah bersejarah

“Ini adalah langkah bersejarah jika Swedia dan Finlandia, setelah bertahun-tahun netral, tetap menjadi anggota NATO. Apa yang tidak diinginkan Putin, ekspansi NATO, sekarang merupakan konsekuensi langsung dari perang di Ukraina,” kata politikus koresponden Vons Lambie.

“NATO memiliki kebijakan pintu terbuka: negara mana pun di Eropa atau Amerika Utara dapat mengajukan permohonan. Negara lain harus memutuskan apakah mereka setuju, tetapi ini tampaknya formalitas. Di Brussel Anda mendengar di balik layar bahwa jika NATO benar-benar menjadi anggota, itu akan menjadi kenyataan segera. Mendesak, jika parlemen di kedua negara setuju. Swedia dan Finlandia adalah dua negara Uni Eropa yang semakin berkonsultasi dan bekerja sama dengan NATO dalam beberapa tahun terakhir, membuat langkah menuju keanggotaan menjadi mudah.”

Anggota sangat diterima

Menurut sejarawan dan Ivo van de Weijdvin, jika Finlandia dan Swedia ingin bergabung dengan NATO, segalanya bisa berjalan dengan cepat. “Sekjen NATO Stoltenberg telah mengatakan bahwa ketika aplikasi diajukan, itu akan cepat. Tidak dalam semalam, tetapi para anggota sangat disambut.”

Rusia Terancam akhir Februari Bahwa aksesi Finlandia ke NATO akan memiliki “konsekuensi militer dan politik yang serius,” tanpa merinci lebih lanjut. Ini menimbulkan pertanyaan penting tentang apa yang akan dilakukan Rusia, misalnya, dalam periode antara permintaan resmi dan aksesi yang sebenarnya, karena di atas kertas negara itu tidak akan lagi berada di bawah perlindungan NATO.

keamanan sementara

“Seluruh periode antara aplikasi dan keanggotaan sebenarnya tidak tercakup dalam Pasal 5,” kata pakar pertahanan Dick Zandi dari Clingendael Institute. “Jadi, penting bahwa periode itu sesingkat mungkin.” “Selain itu, sebagai sebuah negara, Anda dapat memiliki hubungan keamanan sementara dengan negara-negara anggota NATO yang juga merupakan kekuatan nuklir. Pikirkan Prancis, Amerika Serikat, dan Inggris.”

READ  Salah satu pelabuhan terbesar di dunia - di China - ditutup karena satu infeksi Corona

Pada awalnya, Van de Wijdeven hanya mengandalkan kata-kata yang kuat. “Kremlin akan marah tentang ini. Ini sangat cocok dengan kerangka kerja yang telah diajukan Putin selama bertahun-tahun untuk NATO memperluas ke perbatasan Rusia terlepas dari kekhawatiran Rusia. Pada saat yang sama, Finlandia dan Swedia tidak berada di urutan teratas daftar. masalah Rusia di tangannya Saat ini berperang di Ukraina.